Dunia

Dikurung Israel, lansia Palestina di Hebron hadapi isolasi sosial

Israel mengontrol 20 persen kawasan Hebron yang dikenal sebagai daerah H2, rumah bagi sekitar 33.000 warga Palestina

Salam AbuSharar   | 12.10.2021
Dikurung Israel, lansia Palestina di Hebron hadapi isolasi sosial Suasana salah satu kawasan pemukiman di Hebron, Tepi Barat (Foto file - Anadolu Agency)

HEBRON, Palestina

Dalam perjalanan pulang, Tayseer Zahdeh harus memarkir mobilnya ratusan meter dari rumahnya di kota Hebron di Tepi Barat yang diduduki.

Zahdeh, seorang ginekolog, tinggal di lingkungan pemukim Tel Rumeida di Kota Tua Hebron sejak dia masih kecil.

“Otoritas pendudukan Israel menyatakan lingkungan kami sebagai zona militer tertutup, dan penderitaan kami telah dimulai sejak itu,” kata Zahdeh, yang saat ini berusia 60 tahun, kepada Anadolu Agency.

Dia mengatakan sebagian besar warga Palestina telah meninggalkan lingkungan itu karena bahaya sehari-hari yang mereka hadapi sebagai akibat dari pembatasan Israel dan serangan pemukim.

“Di sini, orang mati dalam kondisi yang sangat memalukan,” kata Zahdeh. “Salah satu kekhawatiran utama saya adalah jika suatu hari saya membutuhkan ambulans pasti tidak mungkin mencapai rumah saya." 

Zahdeh mengenang kisah tetangganya yang kehilangan ayah mereka karena pembatasan Israel.

“Ayah mereka yang berusia 75 tahun menderita serangan jantung dan ambulans dicegah oleh tentara Israel untuk mencapai rumah mereka,” katanya.

“Karena orang-orang Palestina dilarang oleh tentara Israel mengemudikan mobil mereka di lingkungan itu. Tetangga saya harus menggendong ayah mereka dan berlari sejauh ratusan meter untuk menyeberangi pos pemeriksaan militer untuk mencapai ambulans, tetapi ayah mereka mengembuskan napas terakhir sebelum mereka sampai di sana.” kenangnya.

Zahdeh mengatakan dia telah berusaha untuk membuka rumah sakit di rumahnya yang berukuran 740 meter pada 1990-an, tetapi dia dicegah oleh tentara Israel untuk menyiapkan rumah sakit.

Lebih buruk lagi, tentara menduduki puncak rumahnya selama delapan tahun pada tahun 1998.



Isolasi sosial

Orang tua Palestina di Kota Tua Hebron menghadapi banyak risiko karena pembatasan militer Israel di lingkungan tersebut.

Daerah itu tidak memiliki pusat medis khusus, namun mencegah ambulans mencapai sana padahal ada keadaan darurat.

Akibatnya, banyak warga Palestina lebih memilih untuk menjauh dari daerah tersebut untuk menghindari pembatasan Israel dan melindungi diri mereka dari kemungkinan serangan pemukim.

“Putra saya mencoba menikah dan tinggal bersama saya di daerah itu, tetapi banyak keluarga menolak untuk mengizinkan anak perempuan mereka tinggal di sini,” kata Zahdeh.

Sambil menunjuk ke beberapa rumah di sekitar rumahnya, Zahdeh mengingat kisah banyak orang tua Palestina, yang terisolasi secara sosial sejak putra dan putri mereka menikah dan tinggal di daerah lain yang berbeda.

“Isolasi sosial ini berarti bahwa dalam beberapa tahun ke depan, daerah itu akan benar-benar kosong dari warga Palestina. Pasangan muda tidak tinggal di sini,” kata Zahdeh dengan cemas.


Serangan pemukim

Sementara itu, pemukim Israel tinggal di Tel Rumeida dengan kebebasan dan hak istimewa penuh dan di bawah perlindungan tentara Israel.

Zahdeh tidak bisa duduk di rumahnya tanpa memastikan semua pintu terkunci untuk melindungi dirinya dan istrinya dari serangan pemukim tak terduga.

“Meskipun kami mengunci pintu, para pemukim melemparkan batu dan botol kaca ke jendela kami,” katanya. “Beginilah kami tinggal di sini sejak para pemukim datang ke daerah itu pada 1990-an.”

LSM Palestina, Youth Against Settlements, memperkirakan bahwa tindakan Israel di jantung Hebron telah menyebabkan penutupan 1.800 toko di Kota Tua, 530 di antaranya ditutup atas perintah tentara Israel.

Menurut LSM tersebut, ada sekitar 800 pemukim yang tinggal di jantung Hebron di lima pos pemukiman.

Israel melakukan kontrol langsung atas 20 persen Hebron yang dikenal sebagai daerah H2, yang merupakan rumah bagi sekitar 33.000 warga Palestina.

Menurut Protokol Hebron tahun 1997, H1, dikendalikan oleh Otoritas Palestina.

Semua pengaturan keamanan dan izin perjalanan bagi penduduk dikoordinasikan antara Otoritas Palestina dan Israel melalui administrasi militer Tepi Barat.

Para pemukim Yahudi memiliki badan pemerintahan kotamadya mereka sendiri, Komite Komunitas Yahudi Hebron.

Zahdeh mengingat pertengkaran dengan dan tentara Israel saat dia akan kembali ke rumahnya.

“Dia mengatakan kepada saya bahwa kami membeli seluruh Yerusalem, beri tahu kami berapa banyak yang ingin Anda bayar untuk rumah Anda dan keluar dari sini,” katanya.

"Saya mengatakan kepadanya bahwa harga rumah ini hanyalah peluru hidup dari pistol Anda ke jantung saya."

Perkiraan Israel dan Palestina menunjukkan bahwa ada sekitar 650.000 pemukim di permukiman Tepi Barat, termasuk Yerusalem yang diduduki, tinggal di 164 permukiman dan 116 pos terdepan.

Di bawah hukum internasional, semua pemukiman Yahudi di wilayah pendudukan dianggap ilegal.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın