Dunia, Berita analisis, YERUSALEM MASALAH UTAMA BAGI UMAT MUSLIM

Setelah Netanyahu lengser, hubungan Yordania-Israel mulai pulih

Raja Yordania tertarik pada perwalian Masjid al-Aqsa dan solusi dua negara

Abdel Ra'ouf D. A. R. Arnaout   | 15.07.2021
Setelah Netanyahu lengser, hubungan Yordania-Israel mulai pulih Sekelompok demonstran berkumpul dalam protes terhadap kesepakatan gas alam antara Israel dan Yordania di Amman, Yordania pada 14 Oktober 2016. (Salah Malkawi - Anadolu Agency)

Jakarta Raya

Yerusalem 

Hubungan Israel-Yordania diwarnai ketegangan selama masa jabatan mantan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang berlangsung sekitar 12 tahun sejak 2009 hingga 2021.

Namun kurang dari sebulan setelah pembentukan pemerintahan baru Israel yang dipimpin oleh perdana menteri Naftali Bennett, tampaknya hubungan kedua negara mulai membaik.

Menteri luar negeri kedua negara, Ayman Safadi dari Yordania dan Yair Lapid dari Israel, mengungkapkan pertemuan mereka di Yordania pada hari Kamis ini.

Pada hari yang sama, media Israel mengungkapkan pertemuan rahasia yang diadakan Bennett dengan Raja Yordania Abdullah II di Yordania.

Otoritas Amman dan Tel Aviv secara resmi tidak mengkonfirmasi pertemuan tersebut, tetapi mereka juga tidak menyangkalnya.

Pemulihan hubungan

Situs berita Walla Israel, yang pertama mengungkapkan pertemuan antara Bennett dan Raja Abdullah II, mengatakan pertemuan tersebut pertama terjadi antara Raja Yordania dan perdana menteri Israel dalam lima tahun terakhir.

Yoni Ben Menachem, seorang analis politik Israel, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada "Anadolu", ada tiga isu mendominasi pertemuan tersebut.

Yaitu situasi di Masjid al-Aqsa, solusi dua negara, dan hubungan bilateral kedua negara.

Ben Menachem mencatat pertemuan itu diadakan beberapa hari sebelum Raja Abdullah II pergi ke Amerika Serikat untuk bertemu Presiden Joe Biden, dan menjadi pemimpin Arab pertama yang menjadi tamu di Gedung Putih sejak pelantikan Presiden Amerika yang baru pada 21 Januari 2021.

Dia mengatakan, "pertemuan Raja Abdullah dengan Biden pada 19 Juli akan mendahului kunjungan Bennett ke Washington pada akhir bulan untuk bertemu dengan presiden AS."

Sebelumnya pada pekan lalu, Raja Yordania menerima Presiden Palestina Mahmoud Abbas dalam pertemuan yang diumumkan di Amman, ibukota Yordania.

Ben Menachem pada pekan lalu mengatakan: "Raja Abdullah II berusaha untuk mendapatkan jaminan Amerika dan Israel untuk tidak merugikan perwalian Yordania atas tempat-tempat suci di Yerusalem, terutama Masjid al-Aqsa."

Dia melanjutkan, "Yordania selalu menuduh Netanyahu berusaha mengakhiri perwalian Yordania atas Masjid al-Aqsa untuk kepentingan negara-negara Teluk."

Menuju "pemulihan" hubungan

Ben-Menachem mengindikasikan "upaya Netanyahu untuk mengakhiri perwalian Yordania atas Masjid Al-Aqsa adalah alasan utama yang menyebabkan terjadi ketegangan parah antara Netanyahu dan Raja Yordania."

Dia berkata, "Raja Yordania juga berulang kali mengeluh tentang upaya Netanyahu untuk merusak solusi dua negara, dan dia melihat ini sebagai penghinaan terhadap keamanan nasional Yordania."

Dia menambahkan, "Pada bagiannya, Bennett ingin memberi tahu orang-orang Israel bahwa dia telah berhasil memulihkan hubungan dengan Yordania, tetapi saya tidak yakin dengan kemampuannya untuk memberi raja Yordania apa yang dia inginkan mengenai Masjid Al-Aqsha dan solusi dua negara."

Ben Menachem melanjutkan: "Ujian komitmen apa pun yang mungkin dibuat Bennett kepada Raja Yordania dan presiden AS mengenai Masjid al-Aqsa dan solusi dua negara akan terjadi di lapangan."

Namun, dia menunjukkan bahwa staf pemerintah Israel saat ini berusaha lebih awal untuk memulihkan hubungan Israel-Yordania.

"Menteri Pertahanan Benny Gantz telah mengunjungi Yordania dua kali baru-baru ini. Pada kunjungan terakhir, sesaat sebelum pembentukan pemerintah Israel, Gantz berjanji kepada raja Yordania bahwa pemerintah baru akan mementingkan hubungan dengan Yordania," kata Ben Menachem.

Air “membasahi” hubungan antara Amman dan Tel Aviv

Memang, dalam pidato resmi pertamanya setelah mengemban tugasnya, pada 14 Juni, Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid mengatakan, "Yordania adalah sekutu strategis yang penting. Raja Abdullah II adalah pemimpin regional yang penting dan sekutu strategis, dan kami akan bekerja dengannya untuk memperkuat hubungan antara kedua negara kita."

Pada hari Kamis, Lapid setuju dengan mitranya dari Yordania, Ayman Safadi, dalam sebuah pertemuan di Yordania, untuk memasok 50 juta meter kubik air tambahan dari Israel ke Yordania.

Kementerian Luar Negeri Yordania mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis, yang diperoleh Anadolu Agency, bahwa kedua menteri "setuju bahwa tim teknis akan bertemu dalam beberapa hari mendatang untuk menyelesaikan rincian teknis dari perjanjian air."

Dia menambahkan bahwa perjanjian itu juga termasuk "menaikkan pagu ekspor Yordania ke Tepi Barat, dari USD160 juta per tahun menjadi sekitar USD700 juta per tahun."

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan, dalam sebuah pernyataan tertulis yang dilihat oleh Anadolu Agency: “Amerika Serikat menyambut baik Israel dan Kerajaan Hashemite Yordania telah menyepakati perjanjian perdagangan yang akan meningkatkan kerja sama sipil antara kedua negara, dan akan mendukung rakyat Palestina dengan mengizinkan peningkatan perdagangan antara Yordania dan Tepi Barat.

Dia menambahkan, "Perjanjian ini akan meningkatkan akses Yordania kepada air bersih, dengan tambahan 50 juta meter kubik tahun ini."

Awal tahun ini, Perdana Menteri Israel Netanyahu berulang kali menolak permintaan Yordania untuk memberikan tambahan 50 juta meter kubik air.

Sikap Netanyahu muncul setelah Yordania menolak mengizinkan pesawat Netanyahu, pada Maret lalu, melewati wilayah udara Yordania dalam perjalanannya ke Uni Emirat Arab.

“Harmoni” Trump-Netanyahu merusak hubungan Yordania-Israel

Sikap Yordania tersebut muncul sebagai tanggapan atas sikap Netanyahu yang menghalangi kunjungan Putra Mahkota Yordania Al Hussein bin Abdullah yang telah dijadwalkan ke Masjid al-Aqsha.

Namun, ini bukan perselisihan pertama. Pada Juli 2017, perselisihan sengit muncul setelah pemerintah Netanyahu berusaha memasang gerbang penjagaan elektronik di pintu masuk Masjid al-Aqsa.

Yordania adalah salah satu dari sedikit negara yang sangat menentang rencana mantan Presiden AS Donald Trump, yang dikenal sebagai "Kesepakatan Abad Ini", yang menyebabkan kemarahan Amerika dan Israel pada raja Yordania.

Dalam beberapa tahun terakhir, media Israel telah mengindikasikan bahwa Raja Yordania telah menolak lebih dari satu kali untuk berbicara melalui telepon atau bertemu dengan Netanyahu.

Tetapi Presiden AS saat ini Joe Biden telah secara terbuka menyatakan sejak hari pertama bahwa ia mendukung solusi dua negara, Palestina dan Israel.

Surat kabar Israel, "The Jerusalem Post", mengatakan pada Jumat lalu: "Pertemuan seperti itu antara mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Raja Abdullah jarang terjadi dan tidak terjadi selama beberapa tahun karena meningkatnya ketegangan antara kedua negara."

Dia menambahkan, "Dalam pertemuan itu, Bennett dan Abdullah II sepakat bahwa kedua negara harus menyembuhkan keretakan. Sebagai langkah awal ke arah ini, mereka berbicara tentang kesepakatan air."

Surat kabar Israel berbahasa Inggris mengutip David Makovsky, seorang analis di Institut Washington untuk Kebijakan Timur Dekat, yang percaya bahwa "Biden ingin memberi sinyal dukungannya bagi Yordania, yang dipandang sebagai sekutu pro-Amerika."

Makovsky menambahkan, "Sementara hubungan keamanan tetap baik, saya yakin bahwa pemerintah berharap untuk meningkatkan hubungan pribadi di era pasca-Netanyahu antara kepemimpinan Yordania dan Israel."

Pada gilirannya, Amos Gilad, mantan kepala Divisi Politik dan Keamanan Kementerian Pertahanan Israel, mengatakan "Jika pertemuan (antara Bennett dan Raja Abdullah) benar-benar terjadi, itu akan menjadi kontribusi penting bagi posisi strategis Israel."

Gilad menambahkan kepada Perusahaan Penyiaran Israel, Jumat: "Pada pemerintahan sebelumnya, hubungan kami runtuh dan kami kehilangan tanah, dan hubungan antara kedua negara harus diperkuat demi kami."

Pada tahun 1994 kedua negara, Yordania-Israel, menandatagani perjanjian damai.


Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın