Dunia

PBB ingatkan krisis di Teluk Persia akibatkan bencana

Sekretaris Jenderal PBB Guterres meminta semua pihak di Teluk untuk menghindari langkah-langkah yang akan meningkatkan ketegangan

Muhammad Abdullah Azzam   | 12.07.2019
PBB ingatkan krisis di Teluk Persia akibatkan bencana Ilustrasi: Teluk Persia. (Foto file - Anadolu Agency)

New York

Betül Yürük

NEW YORK

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperingatkan bahwa krisis potensial yang menghantui Teluk Persia setelah dugaan kapal-kapal Iran berusaha menghentikan kapal tanker minyak Inggris akan berubah menjadi bencana.

Dalam pertemuan pers harian, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB, Farhan Haq membahas upaya yang diduga dilakukan oleh kapal-kapal Iran untuk menghentikan kapal tanker minyak Inggris di Selat Hormuz.

Haq mengungkapkan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres meminta semua pihak di Teluk untuk menghindari langkah-langkah yang akan meningkatkan ketegangan.

“Konflik yang mungkin terjadi di kawasan ini akan mengakibatkan bencana dan kami berharap semua negara akan mengambil langkah untuk mencegahnya,” tutur dia.

Pada hari sebelumnya, Kementerian Pertahanan Inggris mengumumkan bahwa kapal perang Angkatan Laut negaranya, HMS Montrose, yang bertugas di Selat Hormuz, memberi peringatan kepada tiga kapal Iran yang berusaha menghentikan kapal minyak Inggris "British Heritage".

Kapal perang Inggris itu menghadang kapal-kapal Iran yang berupaya melakukan intervensi terhadap kapal tanker tersebut.

Tentara Pengawal Revolusi Iran mengungkapkan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya menyangkal tuduhan negaranya menyetop kapal tanker minyak asal Inggris bernama "British Heritage" yang sedang berlayar di Selat Hormuz.

Sebelumnya, Presiden Iran Hassan Rouhani memperingatkan bahwa Inggris akan menghadapi konsekuensinya karena menyita sebuah kapal tanker minyak Iran di lepas pantai Gibraltar pekan lalu.

Pemerintah Inggris mengklaim tanker itu mengangkut dua juta barel minyak mentah ke Suriah.

Iran membantah klaim tersebut dan menyebut penyitaan kapal tanker itu sebagai "pembajakan".

Iran juga memanggil utusan Inggris di Teheran untuk memprotes langkah tersebut.

Pada Selasa, Teheran berjanji untuk merespons penyitaan kapal tanker itu dengan langkah yang sesuai.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). . Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın