Berita analisis

Front Idlib, melemahnya kapasitas operasi luar negeri Iran

Terlepas dari upaya kerja sama, Rusia, tujuan Iran di Suriah kini bertentangan dengan kepentingan nasional Turki

Dandy Koswaraputra   | 18.02.2020
Front Idlib, melemahnya kapasitas operasi luar negeri Iran Ilustrasi: Bendera Iran dan Turki. (Foto file - Anadolu Agency)

Jakarta Raya

Hadi Khodabandeh Loui

ISTANBUL

Setelah musim semi Arab, kompetisi historis antara Iran dan Turki mendapatkan momentum.

Sementara Turki mendukung gerakan-gerakan akar rumput di kawasan itu dalam kerangka perdamaian yang stabil dan visi demokratisasi, Iran memanfaatkan kurangnya otoritas dengan mengatur kembali kekuatan proksi yang mirip dengan Hezbollah, memanfaatkan perbedaan antar sekte, sehingga menciptakan pasukan milisi Syiah yang setia.

Dalam proses ini, kedua negara memiliki visi yang berbeda untuk Timur Tengah dan menciptakan lebih banyak ketegangan dalam relasinya.

Visi Turki tentang pengembangan dan integrasi regional didasarkan pada strategi regional Iran yang memprioritaskan kemenangan geopolitik. Alasan paling penting untuk konflik ini telah terjadi di Suriah.

Dalam hal perang saudara Suriah, Iran telah melawan Turki sejak awal dan menempatkan lebih dari 80 milisi Syiah di Suriah. Tidak sekali bereaksi terhadap ratusan serangan udara Israel di selatan negara itu, Teheran secara agresif menyerang Tentara Nasional Suriah yang didukung Turki di front utara.

Mengabaikan keprihatinan Ankara dalam perang melawan terorisme selama Operasi Mata Air Perdamaian, Teheran sekarang menerjunkan milisi Syiah di lapangan dalam gerakan melawan Turki, yang secara aktif berusaha untuk mencegah krisis kemanusiaan.

Mengikuti dukungan Rusia untuk Turki setelah upaya kudeta 15 Juli, Ankara dan Moskow sedang dalam proses kebijakan konvergensi.

Kedua negara telah menganut pendekatan "win-win" daripada “zero-sum game” di Suriah. Alih-alih konflik, mereka sekarang telah memutuskan untuk bekerja sama.

Tidak memiliki peran dalam kebijakan konvergensi Ankara-Moskow secara khusus tentang masalah Suriah, Teheran harus memasukkan dirinya dalam proses ini nanti. Namun, terlepas dari semua upaya kolaborasi ini, tujuan Rusia dan terutama Iran di Suriah telah mulai bertentangan dengan kepentingan nasional Turki.

Setelah serangan di Idlib, konflik ini sekarang bisa dilihat secara kasat mata. Sementara pada titik ini Rusia menunjukkan dari waktu ke waktu bahwa itu terbuka untuk negosiasi jika perlu dan Assad tidak tergantikan, Iran menyamakan kelangsungan hidup Assad dengan miliknya sekarang.

Setelah terbunuhnya Jenderal Qasem Soleimani, yang merupakan pencipta visi Timur Tengah dan komandan dengan kekuatan penuh dalam mewujudkan strategi-strategi ini di lapangan, diperkirakan bahwa Iran akan menghadapi kejatuhan dalam aktivitasnya di Suriah dan Irak.

Situasi Pasukan Quds tanpa Soleimani di Suriah membawa banyak kegelisahan ke Damaskus dan Teheran. Dalam kerangka kerja ini, karena tidak dapat mengoordinasikan operasi di Suriah dan pasukannya sendiri di lapangan, Teheran meminta Hizbullah di Lebanon untuk maju sebagai pengganti Soleimani.

Ketika datang ke operasi Pasukan Quds Irak, pembunuhan Abu Mahdi al-Muhandis, yang memiliki dampak lebih berat daripada Soleimani, telah membuat Iran begitu lemah sehingga harus memainkan perannya dengan mengedepankan Muqtada Sadr.

Rencana dia untuk melakukan "demonstrasi sejuta orang" tidak tercapai. Oposisi kuat kaum muda Syiah Iran dan kegagalannya untuk menciptakan otoritasnya atas pasukan milisi lainnya telah menunjukkan ketidakmampuan Sadr. Tidak menemukan apa yang diharapkan dari Sadr, Iran meminta Hizbullah di Irak untuk bertemu Hashd al-Shaabi secara langsung, seperti yang terjadi di Suriah.

Menurut laporan Reuters yang diterbitkan Selasa, pejabat Hizbullah Shaikh Mohammad al Kawtharani bertemu dengan para pemimpin milisi untuk menyatukan mereka setelah kematian para pemimpin mereka yang kuat dan kesenjangan kekuasaan yang tercipta dan untuk mengoordinasikan kegiatan politik mereka.

Diperkirakan bahwa Pasukan Quds akan meningkatkan kegiatannya di Afghanistan karena kurangnya koordinasi yang mereka alami di Suriah dan Irak. Komandan baru Ismail Qaani, ditunjuk sebagai pasukan setelah Soleimani, telah menghabiskan sebagian besar karier militernya di Afghanistan dan daerah pedalaman timur Iran.

Setelah kehilangan kekuatannya di front barat, Pasukan Quds diperkirakan akan memainkan perannya di Afghanistan, yang sebelumnya menjadi tanggung jawab Qaani, tetapi ini tidak terjadi.

Dengan bekerja sama dengan AS melawan Taliban dalam beberapa kasus selama pendudukan AS di Afghanistan, Teheran telah membuat langkah baru dan mulai mendefinisikan Taliban sebagai "mujahidin Afghanistan." Namun, diamati bahwa Taliban tidak memiliki motivasi yang sama terhadap Iran.

Meskipun Teheran mencoba menyabot negosiasi perdamaian AS-Taliban, masih ada beberapa kemajuan sebagai hasilnya. Taliban hanya memainkan kartu "kerja sama dengan Iran" untuk mendapatkan konsesi dalam negosiasi dengan AS.

Dalam 40 hari berikutnya setelah kematian Soleimani, tuduhan Moskow dan Damasus atas Idlib menciptakan alasan penting bagi Pasukan Quds untuk mengadakan unjuk kekuatan melawan Iran, yang kini telah kehilangan efisiensi sebelumnya di hampir semua posisi.

Ada situasi saling membutuhkan antara Teheran, Moskow dan Damaskus. Memberikan dukungan udara langsung kepada rezim Damaskus, Rusia menyadari fakta bahwa pasukan rezim tidak akan dapat berhasil melawan pasukan oposisi di Idlib dan hanya jika milisi Syiah yang bermotivasi tinggi mengambil posisi terdepan yang akan memiliki peluang untuk berhasil.

Upaya Rusia untuk bergerak maju ke Idlib telah gagal dalam dua tahun terakhir dan tujuan mereka tidak terpenuhi. Pasukan rezim yang menangkap Khan Shaykhun pada Agustus 2019 hanya mungkin menyusul perjanjian baru antara Rusia dan Iran, mengirim milisi yang didukung Iran ke wilayah tersebut.

Meskipun Iran bergerak dalam bidang yang dimungkinkan oleh Moskow di Idlib, tujuan Rusia tidak berkorelasi dengan prioritas Iran di luar front utara. Memiliki keamanan lapangan udara Suriah di bawah kendali, Rusia meninggalkan Iran sendirian di lapangan dalam menghadapi serangan udara yang sering dilakukan oleh Israel di perbatasan Suriah-Irak.

Membiarkan serangan Israel dengan cara yang sangat halus, Rusia tidak mengizinkan Iran untuk menempatkan sistem pertahanan udara di wilayah tersebut untuk memblokir Irak dan milisi Lebanon dan personel Garda Revolusi dari sasaran oleh jet Israel.

Terakhir, meskipun Iran menunjukkan kekuatannya di bawah payung pelindung Rusia di front Idlib, koordinasi tentara negara mullah itu di lapangan sangat luar biasa.

Menurut rekaman suara yang diterbitkan oleh harian Telegraph Inggris, pasokan dan pemeliharaan dukungan Iran untuk brigade Fatimiyyun, yang terdiri dari Syiah Afghanistan di wilayah tersebut, sekarang tidak cukup.

Menurut laporan milisi Syiah di media sosial, 12 milisi Syiah, yang sebagian besar berasal dari Pakistan, tewas di wilayah Khan Tuman 4 Februari. Menurut pernyataan milisi, baru-baru ini ada "kesalahan dan ketidakmampuan yang di luar dugaan" di koordinasi kekuatan di lapangan dan pengiriman pasokan.

Sekali lagi, masalah yang paling penting sampai sekarang adalah unit teknik perang untuk "tetap tidak aktif dalam menciptakan benteng pertahanan" di zona yang diduduki. Situasi ini memberikan petunjuk tentang masalah koordinasi Pasukan Quds.

Meskipun Teheran berusaha untuk memainkan permainan kekuasaan di atas panggung dalam jangka pendek, bahwa Pasukan Quds telah melemah dalam hal komando dan koordinasi akan membuat sulit bagi Iran untuk melanjutkan pengaruh aktifnya di Suriah.

[Hadi Khodabandeh Loui adalah seorang peneliti di IRAM (Pusat Penelitian Iran), yang berfokus pada geopolitik Syiah, strategi pertahanan Iran, dan keamanan Teluk]

* Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Anadolu Agency.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın