Dunia, Berita analisis

Demokrasi paling dibutuhkan dalam perjuangan Palestina

Biarkan pemilu menjadi pintu masuk dan sarana untuk mencapai tujuan yang berada di luar proses pemungutan suara

Rhany Chairunissa Rufinaldo   | 24.03.2021
Demokrasi paling dibutuhkan dalam perjuangan Palestina Kepala Biro Politik Hamas Ismail Haniya. (Ali Jadallah - Anadolu Agency )

Ankara

Ismail Haniyeh

Penulis adalah Kepala Biro Politik Hamas

GAZA, Palestina

Kami saat ini berpartisipasi dalam dialog Kairo bersama saudara-saudara kami dalam gerakan Fatah dan faksi-faksi Palestina lainnya serta tokoh-tokoh nasional.

Delegasi kami diperkuat dengan keputusan dan tekad yang tidak ragu-ragu untuk mencapai kesepakatan yang komprehensif. Saya, dari posisi saya di kepemimpinan Hamas dan melalui percakapan langsung dengan semua warga kami, ingin menjelaskan secara rinci posisi dan visi yang kami dorong ke depan, dalam jalan yang menjanjikan persatuan, kemitraan dan pembebasan.

Gerakan Hamas telah menetapkan tujuan utama perjuangannya yang berkelanjutan melawan pendudukan Zionis, yakni membebaskan rakyat kami dari belenggu penjajahan dan mewujudkan hak-hak mereka untuk membebaskan seluruh tanah Palestina dan untuk mencapai penentuan nasib sendiri untuk hidup dalam kebebasan dan martabat.

Tujuan itu juga mencakup keinginan bahwa di negara masa depan mereka, dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya, setelah kembali ke tanah mereka dari pengungsian, warga Palestina bisa membangun sistem politik mereka atas dasar keadilan dan demokrasi.

Karena pemilu adalah salah satu bentuk yang memungkinkan warga Palestina untuk menggunakan hak untuk memilih wakilnya di berbagai badan, lembaga, dan posisi kepemimpinan, perilaku dan praktik demokrasi mereka menjadi salah satu prinsip kerja politik Hamas, baik dalam strukturnya maupun dalam situasi politik Palestina secara keseluruhan.

Rakyat kami mengikuti tahap pertama pemilihan internal Hamas di Gaza dengan cermat, dan bagaimana gerakan tersebut menunjukkan komitmennya pada pemilihan berkala, persaingan yang adil, dan penghormatan terhadap keinginan anggotanya untuk memilih lembaga konsultatif dan eksekutif. Hal yang sama juga dilakukan di penjara dan akan berlanjut seperti sesuai rencana di Tepi Barat dan luar negeri.

Hamas percaya bahwa memperkuat persatuan nasional dan membalik halaman perpecahan bisa menjadi pintu masuk penting untuk memaksimalkan kekuatan diri Palestina dan langkah penting untuk memobilisasi kekuatan negara-negara Arab dan Islam untuk mengalahkan skema ekspansi Zionis di wilayah tersebut, terutama di saat-saat ini ketika kekuatan regional dan internasional sedang terburu-buru untuk melegitimasi pendudukan tanah kami.

Mereka keluar untuk menciptakan negara hegemonik di wilayah tersebut dengan menandatangani perjanjian normalisasi yang mengabaikan hak-hak dasar kami dan membentuk kembali definisi teman dan musuh di wilayah tersebut, yang bertentangan dengan sejarah dan fakta geografis.

Pemilu ini membuka pintu untuk memilih kepemimpinan baru Palestina yang sah dan mampu terlibat dalam proses politik untuk menyelesaikan konflik yang menjamin hak-hak Palestina dan mempromosikan keamanan dan stabilitas di kawasan dan di seluruh dunia.

Bagi Hamas, keikutsertaan rakyat kami dalam pemilu, baik yang tinggal di dalam wilayah Palestina maupun di luar sebagai diaspora, membawa kembali harapan untuk mencapai impian kebebasan, kemerdekaan dan kepulangan.

Hamas secara aktif mengambil bagian dalam proses pemilihan serikat dan mahasiswa, percaya pada sentralitas gagasan perubahan dan mencapai posisi melalui kotak suara. Kami mengambil posisi positif dalam berbagai pemilihan yang diminta oleh Otoritas Palestina dan berpartisipasi dalam pemilihan kota pada 2005, di mana kami berhasil dengan hasil yang luar biasa. Kami memenangkan mayoritas kursi dalam pemilihan dewan legislatif tahun 2006 yang disertifikasi oleh lembaga regional dan internasional sebagai pemilu yang adil dan transparan.

Dengan dimulainya pembicaraan dengan Fatah tentang penyelenggaraan pemilu pada akhir 2019, Hamas membuat banyak kelonggaran untuk membuka jalan bagi penyelenggaraan pemilu. Banyak faksi dan organisasi Palestina menyambut baik sikap ini.

Meskipun faksi-faksi tersebut mempresentasikan inisiatif yang dikenal sebagai Delapan Inisiatif Faksi pada September 2019, yang disetujui Hamas, prosesnya tidak bisa dimulai karena alasan yang tidak saya sebutkan di sini. Ada kebutuhan mendesak untuk menyatukan sikap Palestina, karena tekanan Amerika Serikat untuk mengakhiri masalah Palestina melalui Kesepakatan Abad Ini berada pada titik terkuatnya.

Meski demikian, posisi Hamas dalam pemilu tetap positif. Gerakan yang maju dengan langkah-langkah luas dan menunjukkan fleksibilitas tinggi membuka cakrawala luas bagi peluncuran proses pemilu dan keluarnya keputusan pemilihan presiden.

Peta jalan untuk menyelesaikan proses pemilihan

Dengan dimulainya proses pemilu, Hamas menegaskan pemilihan harus didahului dengan dialog nasional yang serius dan bertanggung jawab dengan menjabarkan peta jalan untuk menyelesaikan proses pemilu dalam tiga tahap (dewan legislatif, presiden dan dewan nasional).

Dialog harus diluncurkan untuk mengatasi hambatan yang mungkin menghalangi jalan nasional ini dan agar setiap orang memikul tanggung jawab historis mereka dengan kebutuhan mencapai pemilihan nasional yang memberdayakan rakyat Palestina untuk menggunakan hak inheren mereka untuk memilih perwakilan mereka di berbagai badan kepemimpinan, serta tidak mengizinkan penyitaan surat wasiat mereka dan mengabaikan pilihan mereka dengan cara apa pun.

Hamas telah melaksanakan hasil dialog putaran pertama dengan jujur dan bertanggung jawab. Kami juga mengungkapkan kepuasan atas semangat positif saudara-saudara kami dalam kepemimpinan gerakan Fatah. Hamas siap untuk sepenuhnya menyelesaikan proses dialog dan melaksanakan apa yang disepakati secara nasional untuk melengkapi festival demokrasi untuk kepentingan rakyat Palestina.

Hamas menginginkan pemilihan ini menjadi awal untuk menata rumah warga Palestina dan membangun kembali sistem politik yang merespons tantangan dengan cara yang tidak memungkinkan perselisihan politik berikutnya untuk tumbuh dan berkembang.

Sebaliknya, sistem politik kita harus mampu secara efektif menyerap perbedaan dan ketidaksepakatan yang mungkin timbul dan menghadapi perubahan yang mempengaruhi situasi politik di tingkat perilaku dan kelembagaan.

Untuk mencapai tujuan nasional dari pemilihan ini, Hamas telah menentukan pilihan yang disukai untuk berpartisipasi dalam pemilihan legislatif, yaitu masuk ke dalam daftar nasional terpadu yang mencakup spektrum politik nasional terluas berdasarkan pelestarian hak-hak nasional yang dikonfirmasi oleh Dokumen Kesepakatan Nasional dan hasil pertemuan sekretaris jenderal faksi-faksi Palestina.

Kemudian, pemerintahan persatuan dapat dibentuk berdasarkan hukum Palestina di mana semua harus mengambil bagian, bahkan pasukan yang tidak berpartisipasi dalam pemilihan dewan legislatif, sehingga pemerintah ini dapat mengelola sisa proses pemilihan, mengawasi pembersihan semua residu perpecahan dan mengadopsi jalan untuk rekonsiliasi internal yang nyata dan mencakup semua.

Tidak mungkin membicarakan penataan dan pemantapan situasi Palestina tanpa melibatkan seluruh komponen masyarakat, baik pengungsi maupun diaspora. Pengaturan yang dibatasi hanya bagi rakyat kami di Palestina saja tidak dapat diterima.

Diaspora Palestina adalah bagian integral yang membayar mahal untuk perpindahan dari tanah mereka selama beberapa dekade. Mereka berada di jantung hak sakral untuk kembali dan mereka merupakan salah satu aspek paling kritis dari konflik dengan pendudukan.

Dewan nasional baru

Oleh karena itu, Hamas percaya bahwa pemilu harus berujung pada pembentukan dewan nasional baru, sebagai titik awal untuk membangun kembali Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) di atas fondasi demokrasi dan memperbarui kelembagaannya berdasarkan kemitraan, dengan memasukkan semua faksi rakyat kami sebagai perwakilan dari semua warga Palestina.

Selanjutnya, Hamas harus mengelola konflik politik dengan kekuasaan pendudukan, membawa perjuangan Palestina ke semua forum dan bertindak sesuai dengan kerangka nasional yang komprehensif.

Setelah menyelesaikan proses pembangunan sistem politik di tingkat Otoritas Palestina dan PLO melalui pemilu, kita perlu memasukkan semua faksi, lembaga terpilih dan badan masyarakat ke tahap terpenting, yang merupakan salah satu tujuan dari berbagai proses pemilu yang merupakan rumusan strategi perjuangan yang komprehensif, terpadu dan terintegrasi untuk mencapai tujuan rakyat kita, yaitu pembebasan dan kembali ke kampung halaman.

Strategi ini harus didasarkan pada prinsip perlawanan dalam berbagai bentuk dan dengan menggunakan semua alat perjuangan yang tersedia bagi rakyat kita, termasuk perlawanan militer, dengan fokus pada perlawanan rakyat pada tahap ini.

Dalam strategi ini, tanggung jawab perlu didistribusikan kembali, dengan mempertimbangkan kemampuan masing-masing pihak dan lembaga serta spesialisasi dan kapasitasnya di berbagai bidang, untuk membentuk wadah yang memadukan semua energi rakyat kita, yang kemampuan sejatinya kita percayai untuk mencapai tujuan dan aspirasi rakyat Palestina kami.

Berdasarkan semua itu, Hamas meyakini bahwa Pemilu dalam berbagai tahapannya merupakan jalan nasional yang serius dan ruang untuk menata situasi Palestina secara partisipatif dan sungguh-sungguh.

Kemauan rakyat adalah yang tertinggi dan yang mengatur kerja kita di semua tahapan untuk menyelesaikan jalur ini, serta menyediakan semua langkah dan posisi yang diperlukan. Kami akan menolak setiap langkah yang mengganggu atau menghalangi jalan ini.

Ada perdebatan di kalangan elite politik tentang efektivitas pemilu. Apakah itu sarana untuk mengakhiri perpecahan demi mencapai persatuan atau apakah itu justru merupakan sumber perpecahan?

Setiap pendapat ada manfaatnya, tetapi dalam situasi yang kita jalani, kita tidak serta merta mengambil posisi konvensional, apalagi kita sudah mencoba pembagian semua opsi dan metode sejak awal. Jadi, biarlah pemilu menjadi pintu masuk dan sarana, dan tentunya untuk mencapai tujuan yang berada di luar pemilu itu sendiri.

Tugas kita hari ini tidak terbatas pada bagaimana jalan ini berkembang, tetapi bagaimana jalan ini bisa berhasil. Kita melanjutkan dengan ketulusan dan komitmen untuk melaksanakan semua yang telah disepakati. Kami sekarang telah menyeberangi sungai dan tidak akan pernah kembali.

* Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Anadolu Agency.


Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.