Turki, Ekonomi

Erdogan: Turki akan mengajukan pakta iklim Paris ke parlemen bulan depan

Siapa pun dapat mencegah Covid-19 dengan vaksin tetapi tidak ada solusi laboratorium untuk perubahan iklim, kata Recep Tayyip Erdogan dalam pidatonya di PBB

Servet Günerigök, Ali Murat Alhas   | 22.09.2021
Erdogan: Turki akan mengajukan pakta iklim Paris ke parlemen bulan depan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berpidato di depan para delegasi pada sesi ke-76 Majelis Umum PBB, di New York, Amerika Serikat pada 21 September 2021. ( Murat Kula - Anadolu Agency )

Washington DC

Servet Gunerigok

NEW YORK

Turki berencana untuk mengajukan pakta iklim Paris ke parlemen bulan depan sejalan dengan langkah-langkah konstruktif dan deklarasi kontribusinya untuk tujuan tersebut, Presiden Recep Tayyip Erdogan mengumumkan pada hari Selasa.

“Turki tidak acuh terhadap masalah, krisis atau seruan global apa pun, dan juga akan melakukan bagiannya dalam perubahan iklim dan melindungi lingkungan,” kata Erdogan dalam sambutannya pada sesi ke-76 Majelis Umum PBB di New York.

Pemimpin Turki itu menggarisbawahi bahwa dunia harus memusatkan perhatiannya pada perubahan iklim, karena selain masalah lingkungan, masalah ini dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diubah bagi Bumi.

Dimungkinkan untuk mencegah virus korona dengan vaksin, tetapi tidak ada solusi laboratorium untuk perubahan iklim, kata presiden.

"Untuk alasan ini, juga untuk perubahan iklim, kami mengulangi seruan kami bahwa 'Dunia Lebih Besar dari Lima', sesuatu yang kami katakan di setiap kesempatan," kata Erdogan, merujuk pada kampanye panjangnya untuk memperluas Dewan Keamanan PBB di luar lima permanennya. anggota untuk membuatnya lebih inklusif.

"Siapa pun yang paling banyak merusak alam, atmosfer kita, air kita, tanah kita, dan bumi kita, dan siapa pun yang mengeksploitasi sumber daya alam secara liar, juga harus memberikan kontribusi terbesar untuk memerangi perubahan iklim," tambahnya.

Sementara menegakkan standar lingkungan yang tinggi, Turki berpendapat bahwa negara-negara maju dan industri tidak dapat menempatkan beban utama memerangi perubahan iklim di pundak negara-negara berkembang.

Dalam bergabung dengan kesepakatan Paris 2015, menempatkan Turki dalam kategori yang sama dengan ekonomi maju sama sekali tidak dapat diterima, menurut pejabat Turki.

"Tidak seperti di masa lalu, kali ini tidak ada yang berhak mengatakan 'Saya kuat, saya tidak akan membayar tagihan'," tambah Erdogan.

“Karena perubahan iklim memperlakukan umat manusia dengan cukup adil.”

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın