Turki, Dunia

Turki ekstradisi anggota FETO tersangka pembunuhan akademisi

Nuri Gokhan Bozkir menjadi tersangka dalam kasus pembunuhan penulis Necip Hablemitoglu

Mu'min Altas, Cankut Taşdan   | 28.01.2022
Turki ekstradisi anggota FETO tersangka pembunuhan akademisi Nuri Gokhan Bozkir, anggota FETO tersangka pembunuh akademisi di Turki (Foto file - Anadolu Agency)


ANKARA 

Badan Intelijen Nasional Turki (MIT) telah membawa pulang ke Turki seorang tersangka yang dicari dengan red notice Interpol sehubungan dengan pembunuhan seorang akademisi dan penulis Turki.

Necip Hablemitoglu, seorang akademisi dan penulis Turki yang dikenal karena penelitian dan buku-bukunya tentang Organisasi Teroris Fetullah (FETO), dibunuh pada 18 Desember 2002.

Sebelum pembunuhannya, Hablemitoglu akan menerbitkan bukunya yang berjudul “Kostebek” (Tikus Tanah), yang membongkar infiltrasi FETO ke lembaga-lembaga negara Turki.

Menurut sumber keamanan, Nuri Gokhan Bozkir, tersangka yang dibawa kembali dari luar negeri, akan diinterogasi oleh polisi anti-teror di ibu kota Ankara.

Dengan surat perintah penangkapan yang dikeluarkan untuknya atas tuduhan “menjadi anggota kelompok teror bersenjata,” dan “pembunuhan yang direncanakan,” Bozkir melarikan diri ke Ukraina setelah menyadari bahwa dia akan mendapatkan hukuman penjara sebagai bagian dari penyelidikan terhadap truk yang ditangkap pada 8 September 2015 di distrik Akcakale di provinsi Sanliurfa.

Sementara proses ekstradisinya ke Turki masih berlangsung, Bozkir membuat tuduhan tidak berdasar terhadap negara, lembaga negara Turki, dan pejabat senior negara di kantor berita yang dimiliki oleh kelompok teror FETO.

Permintaan suakanya ditolak oleh otoritas Ukraina

FETO dan pemimpinnya yang berbasis di AS Fetullah Gulen mengatur kudeta yang dikalahkan pada 15 Juli 2016, yang menyebabkan 251 orang tewas dan hampir 2.200 terluka.

Ankara juga menuduh FETO berada di belakang kampanye jangka panjang untuk menggulingkan negara melalui infiltrasi institusi Turki, khususnya militer, polisi, dan peradilan.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın