Dunia

Hamas: Perobohan rumah warga di Yerusalem 'pembersihan etnis'

Lebih dari 1.900 rumah Palestina telah dihancurkan di Yerusalem oleh Israel sejak 1967, menurut otoritas Palestina

Muhammad Abdullah Azzam   | 02.06.2020
Hamas: Perobohan rumah warga di Yerusalem 'pembersihan etnis' Ilustrasi: Logo gerakan Hamas. (Foto file - Anadolu Agency)

Gazze

Nour Abo Aisha

GAZA, Palestina

Kelompok perlawanan Palestina Hamas mengecam kebijakan Israel mengenai penghancuran rumah di Yerusalem Timur dan menggambarkannya sebagai "pembersihan etnis".

"Meningkatnya jalur penghancuran rumah di Jabel Mukaber di selatan Yerusalem Timur bertujuan untuk mengusir orang-orang kami dengan alasan yang salah," kata juru bicara Hamas Abdel Latif al-Qanua dalam sebuah pernyataan pada Selasa.

"Kebijakan ini [pembongkaran rumah] adalah kejahatan yang tidak bisa diabaikan," kata dia.

Pada Senin, otoritas Israel memerintahkan keluarga Palestina di Jabel Mukaber untuk menghancurkan rumah mereka, dengan alasan tak punya izin lengkap.

Warga Palestina di Yerusalem Timur dipaksa untuk membangun rumah mereka tanpa izin karena Israel menolak untuk memberikan izin membangun kepada mereka.

Lebih dari 1.900 rumah Palestina sepenuhnya dihancurkan di Yerusalem oleh pasukan Israel sejak 1967, menurut laporan otoritas Palestina.

Israel menduduki Yerusalem Timur, tempat situs suci Masjid Al-Aqsa berada, selama Perang Arab-Israel 1967.

Israel juga menganeksasi seluruh kota pada tahun 1980 dalam suatu langkah yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın