Dunia, Berita analisis

ANALISIS - Setelah penarikan pasukan dari Afghanistan, Washington hadapi ketidakpercayaan sekutunya

Dengan hilangnya pengaruh global yang dirasakan Amerika Serikat, beberapa sekutunya dapat mencari dukungan di tempat lain, dan bahkan membentuk aliansi baru di luar hegemoni tradisional Washington

Jonathan Fenton-Harvey   | 16.09.2021
ANALISIS - Setelah penarikan pasukan dari Afghanistan, Washington hadapi ketidakpercayaan sekutunya Anggota Taliban berjaga di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan pada 13 September 2021. Pesawat maskapai penerbangan nasional Pakistan PIA mendarat di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul pada Senin, merupakan penerbangan komersial pertama yang mendarat di Afghanistan sejak Taliban mengambil alih negara itu. ( Haroon Sabawoon - Anadolu Agency )

Istanbul

Jonathan Fenton-Harvey

- Penulis adalah seorang peneliti dan jurnalis yang berfokus pada konflik dan geopolitik di Timur Tengah dan Afrika Utara, terutama terkait dengan kawasan Teluk.

ISTANBUL

Dunia menyaksikan dengan ngeri ketika Taliban menyapu Afghanistan dan merebut ibu kota Kabul, disusul faksi yang mengumumkan pemerintahan sementara pada 7 September adalah bukti lain bahwa penarikan militer Amerika Serikat yang cacat.

Memang, banyak mitra dan sekutu AS yang secara tradisional mengandalkan dukungan militer dan keamanan Amerika mungkin merasa tidak nyaman dan merasa bahwa dukungan Amerika tidak selalu menjamin.

Dengan hilangnya pengaruh global AS, beberapa sekutunya mungkin mencari dukungan pihak lain, bahkan membentuk aliansi baru di luar hegemoni tradisional Washington.

Sementara itu, dominasi China dan Rusia yang tumbuh di Timur Tengah dan daerah sekitarnya dapat meningkat, karena kedua negara adidaya tersebut berusaha untuk mengisi kekosongan yang terus berkembang yang ditinggalkan Washington.

Mengenai penarikan AS dari Afghanistan, salah satu mitra Amerika yang dapat menghadapi konsekuensi langsung adalah Pakistan.

Washington sering mendorong Pakistan untuk berbuat lebih banyak guna menengahi perjanjian damai antara Taliban dan pemerintah Afghanistan yang sekarang tergusur, meskipun Islamabad menegaskan bahwa Pakistan telah kehabisan pengaruhnya atas Taliban.

Keretakan jelas meningkat sebelum penarikan penuh Washington.

Lebih jauh lagi, sementara NATO telah menyatakan bahwa Pakistan memiliki “tanggung jawab khusus” untuk memastikan bahwa Taliban memenuhi komitmen internasionalnya.

Menteri Hak Asasi Manusia Pakistan Shireen Mazari menegaskan bahwa negaranya “tidak akan lagi menerima kambing hitam atas kegagalan yang lain."

Dengan sentimen yang memburuk antara AS dan Pakistan mengenai masa depan politik Afghanistan, Islamabad mungkin merasa semakin terasing oleh Washington, menjadi contoh peringatan tentang bagaimana sekutu Amerika mungkin merasa ditinggalkan.

Menggeser keseimbangan kekuatan Timur Tengah

Sementara tetangga Afghanistan mungkin merasa rentan, pengaruh Washington yang menurun di Timur Tengah dapat memaksa sekutu regionalnya untuk menilai kembali sikap mereka.

AS telah merencanakan untuk menarik diri dari Irak pada akhir tahun 2021. Meskipun AS telah mendukung pemerintah Irak saat ini, Baghdad mungkin juga merasa terekspos, jika Washington gagal mengambil pelajaran dari penarikannya dari Afghanistan.

Lebih penting lagi bagi Washington, hubungannya dengan sekutu Teluk seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) bisa gagal, terutama jika mereka terus menganggap kebijakan AS tidak dapat diandalkan, atau bahkan berbahaya.

UEA telah lama bersiap untuk menjauh dari lingkup pengaruh Washington. Hal ini ditunjukkan dengan pemulihan hubungan dengan Iran sejak awal 2020, karena masalah keamanannya sendiri setelah posisi mantan Presiden AS Donald Trump yang meningkat terhadap Teheran.

Kasus selanjutnya adalah poros Abu Dhabi terhadap China dan Rusia, menyusul ekspansi kedua kekuatan di Timur Tengah, di tengah berkurangnya pengaruh Washington. Bahkan Arab Saudi telah melakukan pemanasan terhadap Moskow dan Beijing karena mereka telah memperluas kekuasaan mereka sendiri di Teluk.

Selain itu, upaya Abu Dhabi baru-baru ini untuk memperbaiki hubungan dengan Turki mungkin merupakan konsekuensi lain dari negara-negara yang berusaha untuk beralih dari mengandalkan dukungan AS, setidaknya sebagian.

Bukan kebetulan bahwa penguasa de facto Emirat dan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammad bin Zayed menelepon Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada 31 Agustus menyusul kerusuhan di Afghanistan, yang oleh pengamat dipuji sebagai langkah positif dalam hubungan kedua negara.

Indikasi yang jelas dari pengaruh dan kekhawatiran AS yang menurun atas kemampuannya untuk bertindak sebagai penjamin keamanan dunia mendorong Abu Dhabi untuk mengambil sikap yang lebih mendamaikan terhadap Ankara.

Turki bisa dibilang menerima investasi Emirati sebelum pemulihan hubungan, jadi sebagian besar inisiatif dan posisi pragmatis Abu Dhabi sendiri yang membuatnya mengejar komunikasi yang lebih bersahabat dengan Ankara.

Pemulihan hubungan Turki dan UEA bisa menjadi mikrokosmos tentang bagaimana berbagai negara dapat mengambil alih perdamaian ke tangan mereka sendiri.

Memang, karena Ankara dan Abu Dhabi telah menyatakan keinginan untuk meningkatkan investasi bilateral dan hubungan ekonomi, hubungan semacam itu dapat memungkinkan mereka untuk mencapai landasan yang lebih sama di berbagai bidang seperti Libya dan Suriah, di mana mereka sebelumnya menghadapi ketegangan, dan di mana Washington berjuang untuk mencapainya. menegaskan kepemimpinan.

Sebuah keretakan dalam NATO?

Bahkan NATO mungkin menghadapi perpecahan internal setelah kehancuran Afghanistan. Lagi pula, banyak sekutu NATO merasa pemerintahan Joe Biden tidak bekerja sama dengan baik dengan sekutunya mengenai rencana penarikannya itu.

Salah satu contoh utama adalah bagaimana negara-negara Eropa menyerukan agar Washington memperpanjang rencana penarikan 31 Agustus, yang akan memberi pemerintah tersebut lebih banyak waktu untuk mengevakuasi warga negara mereka sendiri.

Namun, AS menolak dan melanjutkan rencana awalnya. Washington dan sekutu Eropanya di NATO memang bisa mengalami keretakan yang lebih luas.

Jika perselisihan di dalam NATO berkembang lebih jauh, ini akan menjadi keuntungan besar bagi Rusia, karena Rusia sering mencoba mengeksploitasi wilayah di mana NATO dianggap terpecah. Di antaranya adalah Libya, di mana Rusia berusaha memperluas pengaruhnya di “halaman belakang” Eropa.

Ukraina adalah sekutu AS lainnya yang selanjutnya dapat merasa terisolasi setelah penarikan AS, meskipun sebelumnya bergantung pada NATO.

Angkatan bersenjata dan keamanan Ukraina telah menerima investasi yang signifikan dibandingkan dengan Afghanistan. Selama kunjungan Zelensky ke Gedung Putih pada 1 September, Biden meyakinkan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bahwa Washington akan memberikan dukungan “kuat” ke Ukraina untuk melawan “agresi Rusia”.

Namun, mengingat peristiwa di Afghanistan dan bahwa Biden goyah sanksi pada pipa Nord Stream 2 Rusia melalui Ukraina ke Jerman, di mana Zelenksy mengatakan dia "terkejut" dan "kecewa," mungkin ada keraguan di Kyiv mengenai apakah dukungan Washington dapat terus berlanjut dan menjadi solusi yang andal.

* Opini yang disampaikan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Anadolu Agency.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın