Turki

Turki: Area penobatan di Hagia Sophia tak berkarpet demi menghormati warisan sejarah

Masjid Agung Hagia Sophia kembali dibuka untuk ibadah Muslim pada Jumat lalu, setelah absen 86 tahun

Hayati Nupus   | 26.07.2020
Turki: Area penobatan di Hagia Sophia tak berkarpet demi menghormati warisan sejarah Masjid Agung Hagia Sophia. (Foto file-Anadolu Agency)

Ankara

Mucahit Turetken

ISTANBUL 

Area persegi di Masjid Agung Hagia Sophia, tempat para kaisar memperoleh mahkota, tidak berkarpet demi menghormati warisan sejarah, ujar pejabat tinggi budaya dan pariwisata Istanbul, pada Sabtu.

Pada Jumat, salat pertama sejak perubahan resmi dari museum kembali menjadi tempat ibadah digelar di Masjid Agung Hagia Sophia.

Karpet khusus yang disiapkan untuk masjid diletakkan di daerah yang tidak direstorasi.

Area di belakang mimbar yang ditinggikan, tempat muazin menjalankan tugasnya, tampak kosong.

“Area kosong itu tempat penobatan kaisar. Oleh karena itu, dibiarkan kosong,” ujar pejabat tinggi budaya dan pariwisata Istanbul Coskun Yilmaz kepada Anadolu Agency.

Hagia Sophia digunakan sebagai gereja selama 916 tahun hingga penaklukan Istanbul.

Sejak 1453 hingga 1934—hampir 500 tahun—tempat itu dijadikan sebagai masjid, hingga kemudian beralih fungsi menjadi museum selama 86 tahun.

Hagia Sophia adalah salah satu bangunan bersejarah di Turki yang paling banyak dikunjungi wisatawan domestik dan internasional.

Situs ini masuk dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO pada 1985.

Pada 10 Juli, pengadilan Turki membatalkan dekrit Kabinet 1934 yang mengubah Hagia Sophia menjadi museum.

Keputusan itu membuka jalan agar Hagia Sophia kembali digunakan sebagai masjid, setelah jeda 86 tahun.

*Ditulis oleh Gozde Bayar

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.