Dunia, Berita analisis

Pakistan: Partai agama menentang mosi tidak percaya untuk menggulingkan perdana menteri

Dalam wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency, Ketua Jamaat-e-Islami menuntut pemilihan baru untuk memimpin negara keluar dari krisis

Mehmet Öztürk,Islam Uddin   | 07.03.2020
Pakistan: Partai agama menentang mosi tidak percaya untuk menggulingkan perdana menteri Sirajul Haq, Ketua Jamaat-e-Islami Pakistan. (Mehmet Öztürk - Anadolu Agency)

Jakarta Raya

PESHAWAR, Pakistan

Jamaat-e-Islami (JI), partai religiopolitik utama Pakistan, mengatakan tidak mendukung pengusiran Perdana Menteri Imran Khan melalui pemungutan mosi tidak percaya di parlemen.

Dalam wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency, ketua partai Sirajul Haq mengatakan partainya tidak mendukung gagasan perubahan 'in-house' dan menuntut pemilihan baru untuk memimpin negara keluar dari krisis yang dihadapinya saat ini.

"Kami tidak mendukung gagasan perubahan internal dan akan menentang langkah apa pun terhadap pemerintah," kata Haq.

“Permintaan kami adalah untuk pemilihan umum yang bebas dan adil; rakyat harus diberi kesempatan untuk memilih wakil mereka yang sebenarnya. "

Dia mengkritik pemerintah Pakistan yang dipimpin oleh Tehreek-e-Insaf (PTI) untuk inflasi yang meningkat di negara itu dan mengatakan perdana menteri Khan telah sepenuhnya gagal memenuhi janjinya kepada publik.

Ketua JI juga meragukan transparansi proses pemilihan Pakistan, merujuk pada bagaimana perusahaan keamanan – militer dan organisasi afiliasinya – diyakini mendistribusikan kursi parlemen di antara favoritnya.

Haq, 57, yang tahun lalu terpilih sebagai ketua partai untuk masa jabatan lima tahun kedua, dikenal di kalangan politik negara itu karena kesederhanaan dan kepribadiannya yang sederhana.

Dia adalah salah satu dari sedikit politisi top yang bahkan tidak memiliki rumah, dan tinggal bersama istri dan tujuh anaknya di sebuah apartemen milik partai di Lahore.

Dia adalah amir kelima JI sejak didirikan pada tahun 1941, menggantikan Syed Munawar Hassan, Qazi Hussain Ahmad, Mian Tufail Ahmad, dan pendiri partai Maulana Abul Aala Maududi.

Haq memiliki pengalaman luas dalam politik parlementer Pakistan. Dia dua kali terpilih sebagai anggota majelis provinsi Khyber Pakhtunkhwa (KP) - pada tahun 2002 dan 2013 - dan menjabat sebagai menteri keuangan provinsi selama kedua persyaratan.

Selama masa jabatan pertamanya sebagai menteri keuangan, Asian Development Bank menyatakan KP sebagai provinsi yang paling disiplin secara finansial.

Saat ini ia adalah anggota Senat, atau majelis tinggi parlemen Pakistan.

Anadolu Agency (AA): Anda telah menjadi ketua partai sejak 2014 dan terpilih untuk masa jabatan kedua tahun lalu. Bisakah Anda memberi tahu kami di mana JI berdiri sekarang?

Sirajul Haq (SH): Pertama, saya menyambut Anda di Peshawar. Seperti yang Anda ketahui, JI adalah partai Islam yang demokratis yang percaya pada perkembangan masyarakat, individu, dan negara melalui cara-cara demokratis.

Kami adalah partai ideologis; perjuangan kami adalah untuk mendirikan negara Islam yang sejahtera, di mana orang bisa menjalani kehidupan yang bahagia dan damai sesuai dengan prinsip-prinsip Islam.

Kami senang bahwa sejumlah besar orang mendukung pesta kami dan kami memiliki kehadiran yang baik di seluruh negeri.

Kami memiliki perwakilan di parlemen yang memainkan peran yang sangat aktif dalam politik Pakistan.

Baru-baru ini, Institut Pengembangan Legislatif dan Transparansi Pakistan melakukan survei pada kinerja anggota parlemen, dan saya senang mengatakan bahwa empat anggota kami berada di peringkat 10 besar anggota parlemen.

Jadi, jumlah kita di parlemen mungkin kurang, tetapi kita termasuk yang terbaik dalam hal kinerja.

AA: Sebagai ketua partai, apa strategi Anda untuk lima tahun ke depan dan bagaimana JI mempersiapkan pemilu berikutnya?

SH: Seperti yang Anda tahu, proses pemilihan di negara kita tidak bebas atau adil.

Sayangnya, sebelum setiap pemilihan, lembaga ini dipercaya mendistribusikan kursi di antara partai-partai bermata biru, yang tidak memungkinkan rakyat untuk memilih wakil mereka yang sebenarnya.

Inilah alasan mengapa orang tidak percaya pada proses pemilihan, yang sangat berbahaya bagi Pakistan. JI menentang konspirasi semacam itu dan kami tidak percaya mengandalkan taktik curang untuk mencapai koridor kekuasaan.

Kami ingin berkuasa melalui dukungan publik dan suaranya. Untuk pemilihan umum berikutnya, partai kami telah memulai persiapan untuk mengajukan calon untuk semua daerah pemilihan.

Mereka akan mulai merencanakan kampanye mereka untuk menjangkau publik dan berbagi visi kita tentang negara kesejahteraan. Mereka akan berusaha membuat orang menyadari bahwa jika mereka menginginkan perubahan nyata dan reformasi nyata di Pakistan, mereka harus mendukung JI.

AA: Jadi, apakah Anda yakin orang akan mendukung pemilu Anda kali ini?

SH: Insya Allah [jika Tuhan menghendaki], kami akan memiliki posisi yang baik kali ini karena orang-orang tidak punya pilihan lain. Jika rakyat ingin Pakistan keluar dari krisis ekonomi dan politik saat ini, maka JI adalah pilihan terbaik dan satu-satunya bagi mereka.

AA: Bagaimana Anda berencana untuk mengambil dukungan publik dari tiga pihak utama; PTI, Liga Muslim Pakistan - Nawaz (PML-N), dan Partai Rakyat Pakistan (PPP)?

SH: PML-N dan PPP telah kehilangan kepercayaan publik, dan pemerintah PTI juga telah gagal total dalam memenuhi janji-janji yang Imran Khan buat selama kampanye pemilihannya.

Khan telah berjanji kepada bangsa itu bahwa dia akan memberantas korupsi, menciptakan pekerjaan, dan membuat hidup lebih mudah bagi orang miskin dan kelas menengah. Tetapi hari ini, korupsi telah meningkat, inflasi berada di salah satu titik tertinggi yang pernah ada, dan mata uang kita telah didevaluasi.

Khan juga sekarang kehilangan dukungan publik, jadi saya yakin orang-orang akan melihat bahwa JI adalah satu-satunya pilihan dan akan mendukung kami.

AA: Jika partai Anda berkuasa, bagaimana Anda berencana memimpin Pakistan keluar dari krisis keuangan saat ini, mengingat besarnya hutang luar negeri yang ada?

SH: Kami memiliki tim yang sangat bagus. Saya menjabat sebagai menteri keuangan KP dua kali dan kami membuktikan diri di sana. Kami melunasi semua hutang KP dalam waktu dua tahun.

Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia memuji kebijakan ekonomi kami. Ini adalah pertama kalinya provinsi melihat reformasi nyata di bidang kesehatan, pendidikan, dan sektor lainnya; kami benar-benar memberikan bantuan kepada massa.

Kedua, Pakistan memiliki sumber daya alam yang sangat besar, termasuk tempat-tempat wisata yang indah, dan banyak tanah dan air untuk pertanian. Jadi, tidak perlu khawatir; kami akan menggunakan sumber daya ini untuk melunasi hutang kami dengan mudah dan juga mendirikan negara kesejahteraan Islam yang sejati.

Negara ini hanya membutuhkan penguasa yang tulus dan jujur. Kami adalah satu-satunya pihak yang dapat memenuhi persyaratan itu; tidak satu pun tuduhan korupsi yang pernah terbukti terhadap anggota parlemen, menteri, dan pejabat kita.

AA: Ada diskusi seputar kemungkinan perubahan internal untuk menghapus pemerintah PTI untuk memimpin Pakistan keluar dari krisis ekonomi dan politik. Apakah partai Anda mendukung langkah seperti itu di parlemen?

SH: Tidak, kami menentang konspirasi semacam itu. Perubahan internal hanya mempromosikan perdagangan kuda dan melemahkan demokrasi.

Kami akan menentang langkah apa pun di dalam dan di luar parlemen. Cara terbaik untuk memimpin Pakistan keluar dari krisis ini adalah melalui pemilihan umum baru.

Saya menuntut pemilihan yang bebas dan adil, di mana orang mendapatkan hak untuk memilih wakil mereka yang sebenarnya.

Pemilihan 'terpilih' dapat menghancurkan demokrasi dan negara; kami menyaksikan bencana itu hari ini.

AA: Sejak pesta itu didirikan pada tahun 1941, orang-orang menuduhnya sebagai wakil dari perusahaan keamanan Pakistan yang kuat. Jika demikian, lalu mengapa partai Anda selalu memenangkan beberapa kursi di parlemen?

SH: Saya menolak tuduhan itu; kami tidak pernah menjadi pihak perusahaan. Kami mendukung tentara Pakistan dalam perang 1971 [dengan India] untuk persatuan dan kepentingan negara kami.

Juga, jika kita adalah partai pendiri, lalu mengapa tidak menginginkan kita berkuasa? Anda tahu demokrasi dikontrol di sini dan mereka [pihak berwenang] memutuskan siapa yang bisa memerintah negara.

JI adalah pihak yang jujur ​​dan jujur ​​dan mereka tahu tidak ada yang bisa memeras kami. Itulah sebabnya para pialang kekuasaan tidak ingin kita memiliki mayoritas di parlemen.

AA: Jamaat-e-Islami dipandang sebagai partai sayap kanan. Apakah Anda setuju dengan kategorisasi itu?

SH: Tidak, kami tidak percaya pada kategori sayap kanan atau sayap kiri ini.

Kami hanya percaya pada ‘Sirat-al-Mustaqim’ [jalan lurus], yang merupakan jalan yang benar dan jalan Nabi Suci kami (SAW). Jadi itu adalah jalan yang kita ikuti.

AA: Jamaat-e-Islami dikenal sebagai orang-orang terpelajar, tetapi tidak memiliki perwakilan perempuan di tingkat pusat. Mengapa?

SH: Itu tidak benar. JI memiliki sayap perempuan terbesar di antara semua partai politik, dan sangat aktif.

Kami telah memilih perempuan untuk surah pusat kami [dewan eksekutif] dan mereka telah terlibat dalam keputusan paling penting partai.

Kami adalah pendukung besar hak-hak perempuan; kami benar-benar percaya bahwa tidak ada masyarakat atau negara yang dapat maju tanpa perempuannya.

Kami bahkan telah menyarankan Komisi Pemilihan Pakistan untuk mewajibkan setiap kandidat pemilihan untuk mengajukan upaya untuk memberikan saudara perempuan dan perempuan mereka hak mereka dalam warisan dan properti.

AA: Bagaimana Anda melihat kinerja partai yang berkuasa dan kebijakan internal dan eksternal?

SH: Anda tahu kampanye pemilihan PTI adalah tentang membawa perubahan ke Pakistan.

Sayangnya, itu benar-benar gagal memenuhi janjinya kepada orang-orang.

PTI telah merusak institusi Pakistan, menghancurkan ekonomi, dan menyerahkan negara itu kepada IMF [Dana Moneter Internasional].

Selama 18 bulan terakhir, PDB negara itu [produk domestik bruto] telah menurun dari USD315 miliar menjadi USD280 miliar.

Pengangguran telah meningkat, mata uang telah didevaluasi, pasar saham jatuh, dan undang-undang telah melambat.

Pejabat IMF sekarang menjalankan Kementerian Keuangan dan Bank Sentral kami, dan mereka telah meningkatkan suku bunga dari 5 persen menjadi 13,5 persen.

Orang-orang kehilangan kepercayaan mereka pada PTI; bahkan orang-orang Pakistan di luar negeri yang merupakan pendukung besar partai tersebut kecewa dengan kinerjanya.

Sekitar 35 persen ekonomi tidak berdokumen dan orang tidak membayar pajak karena mereka tidak mempercayai pemerintah.

Juga, PTI bukanlah partai ideologis; sebagian besar pemimpinnya berasal dari pihak lain untuk kepentingan pribadi. Itulah sebabnya Imran Khan gagal memberikan.

AA: Jika Anda berkuasa, apa rencana Anda untuk menyelesaikan masalah ini?

SH: Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya menjabat dua kali sebagai menteri keuangan KP dan kami membuktikan kinerja dan tata kelola yang baik di sana.

Pertama, melalui kinerja kami, kami akan mengembalikan kepercayaan publik dan mendorong orang untuk membayar pajak mereka; 35 persen dari perekonomian kita tidak berdokumen dan orang-orang itu tidak membayar pajak karena mereka tidak mempercayai pemerintah dan lembaganya.

Kedua, kita memiliki sumber daya alam yang besar dan kita dapat membawa negara keluar dari krisis ekonomi dengan memanfaatkan sumber daya tersebut dengan benar.

Juga, kita tidak akan pergi ke IMF. Kami bisa mendapatkan dukungan dari Pakistan di luar negeri, yang saat ini mengirim sekitar USD20 miliar ke negara itu. Mereka akan mendukung kita.

AA: Islamofobia berkembang di seluruh dunia. Bagaimana dunia Muslim bisa melawan tren negatif ini?

SH: Alasan untuk situasi yang memburuk adalah bahwa beberapa politisi, terutama di negara-negara barat, telah menyebarkan kebencian terhadap Muslim untuk keuntungan politik.

Islam adalah agama yang damai dan harmonis, tetapi mereka telah menghadirkan Islam dan Muslim seperti musuh mereka.

Semua negara Muslim di dunia harus bergandengan tangan dan menghadirkan Islam yang sebenarnya kepada dunia.

Saya menghargai sikap Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan; dia terus-menerus mengangkat suaranya melawan Islamofobia dan memainkan peran penting dalam menghadirkan wajah Islam yang sebenarnya kepada dunia.

Para pemimpin Muslim lainnya harus bergandengan tangan dengan Presiden Erdogan untuk melawan propaganda tanpa dasar ini terhadap umat Islam.

AA: Muslim di India menghadapi situasi yang sangat sulit sejak pemerintah memperkenalkan undang-undang kewarganegaraan yang baru. Apa pendapat Anda tentang tindakan Perdana Menteri India Narendra Modi dan pemerintahnya?

SH: Sayangnya, umat Islam di India terpecah dan tidak memiliki persatuan di antara mereka sendiri; jika tidak, mereka adalah kekuatan utama di India.

Tapi tindakan Modi sekarang menyatukan mereka.

Saya yakin orang-orang India tidak akan menerima agenda Modi melawan Muslim.

Jika orang India berdiri di belakang Modi, maka India akan dibagi menjadi banyak bagian.

Kami sangat mengutuk tindakan pemerintah Modi di Kashmir dan India, di mana ia telah membuat lebih dari dua juta Muslim tidak memiliki kewarganegaraan melalui undang-undang kewarganegaraan yang kontroversial.

AA: Dalam pandangan Anda, bagaimana hubungan Turki-Pakistan dapat ditingkatkan lebih lanjut?

SH: Turki dan Pakistan seperti dua bersaudara.

Kami sudah memiliki hubungan diplomatik yang kuat dan kami beruntung bahwa hubungan orang-ke-orang kami juga sangat baik.

Orang-orang kami saling mencintai dan itu adalah dasar yang kuat untuk hubungan persaudaraan kami.

Orang-orang Pakistan juga menyukai Presiden Erdogan; kepemimpinannya yang berani telah meningkatkan cinta dan hormat kepadanya di seluruh dunia Muslim.

Kami berdiri dengan Turki selama upaya kudeta yang gagal pada tahun 2016 dan kami akan selalu berdiri dengan saudara-saudara Turki kami di setiap waktu yang sulit.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın