Dunia, Berita analisis

Kunjungan Macron ke Rwanda menggambarkan awal baru

Macron menunjuk duta besar untuk Rwanda dan menjanjikan bantuan produksi vaksin COVID-19

Ekip   | 30.05.2021
Kunjungan Macron ke Rwanda menggambarkan awal baru Presiden Prancis Emmanuel Macron. (Abdülhamid Hoşbaş - Anadolu Agency )

Rwanda

James Tasamba

KIGALI, Rwanda

Kunjungan Presiden Prancis Emmanuel Macron ke Rwanda menunjukkan kesediaan Prancis untuk mempertahankan hubungan bilateral yang baik, kata para analis dan pengamat.

Pemimpin Prancis mengakhiri perjalanan dua hari bersejarah ke negara Afrika Timur pada Jumat.

Dia mengadakan pembicaraan bilateral dengan rekannya Paul Kagame, meresmikan pusat budaya Prancis di ibukota Kigali, dan mengunjungi pusat pelatihan kejuruan di Rwanda utara, Pusat Regional Politeknik Terpadu.

Departemen mekatronika juga akan didirikan di pusat pelatihan melalui kemitraan dengan Badan Pengembangan Prancis.

Kenapa sekarang

Bagi para analis, Prancis adalah negara adidaya dan dapat mendukung kepentingan Rwanda dalam banyak hal.

Rwanda telah menjadi menonjol di benua Afrika dan kancah internasional karena banyak inisiatif yang melibatkan Kagame.

"Untuk alasan ini, Prancis perlu memperbaiki hubungannya dengan negara yang pengaruhnya di benua dan kancah internasional tumbuh," ujar Frederick Golooba-Mutebi, seorang peneliti politik dan urusan publik yang berbasis di Kigali pada Anadolu Agency dalam sebuah wawancara.

Rwanda telah lama menuduh Prancis terlibat dalam genosida 1994 terhadap kelompok etnis Tutsi.

Selama seperempat abad, terjadi ketegangan antara Rwanda dan Prancis.

Kigali pernah memutuskan hubungan dengan Prancis.

Kunjungan Macron mengikuti rilis dua laporan tahun ini yang merinci peran Prancis dalam genosida.

Sebuah laporan pemerintah Rwanda yang dirilis pada April mengatakan para pejabat Prancis mempersenjatai, menasihati, melatih, melengkapi, dan melindungi pemerintah Rwanda, tanpa mengindahkan komitmen rezim (saat itu Presiden Juvenal) Habyarimana terhadap dehumanisasi dan, pada akhirnya, penghancuran, dan kematian Tutsi di Rwanda.

Pada Maret, komisi Prancis yang ditunjuk oleh Macron mengatakan Prancis "buta" terhadap genosida yang akan datang dan meremehkan peran negara tersebut sebagai kaki tangan operasi genosida.

Bagi banyak orang Rwanda, kunjungan Macron menandai awal yang baru.

Dalam beberapa jam setelah tiba di Rwanda, Macron menuju ke Kigali Genocide Memorial, tempat peristirahatan terakhir bagi lebih dari 250.000 korban genosida, dia “mengakui tanggung jawab Prancis” dalam genosida tersebut.

Warga Rwanda mendengarkan dengan seksama ketika Macron menyampaikan pidato di televisi di pusat peringatan.

Tidak ada permintaan maaf

Beberapa orang di Rwanda ingin Macron meminta maaf.

Namun pidato Macron di pusat peringatan tidak memberikan permintaan maaf, bahkan ketika dia meminta pengampunan dari para penyintas genosida.

Kepala asosiasi payung korban genosida di Rwanda, Egide Nkuranga, menyatakan kekecewaannya karena Macron tidak "mengajukan permintaan maaf yang jelas atas nama pemerintah Prancis".

Berbicara pada konferensi pers bersama, Kagame mengecilkan pentingnya masalah tersebut, mengatakan kata-kata Macron adalah "sesuatu yang lebih berharga daripada permintaan maaf karena itu adalah kebenaran".

Prancis dan Rwanda akan berhubungan jauh lebih baik, untuk kepentingan kedua bangsa kita, secara ekonomi, politik, dan dalam hal budaya, kata Kagame.

Alloys Mutabingwa, seorang pengacara Rwanda, yakin kunjungan Macron akan berdampak positif pada upaya memperbaiki hubungan.

Macron, menurut pengacara tersebut, membangun di atas apa yang mantan Presiden Prancis Sarkozy coba untuk mulai melihat apa yang tidak berjalan dengan baik saat itu - menyebabkan hubungan antara kedua negara terus memburuk.

Mutabingwa menekankan perlunya memiliki instrumen kerja sama mengikat secara hukum yang akan bertindak sebagai perlindungan terhadap hubungan kedua negara jika dirusak di masa depan oleh orang lain.

Ketika Sarkozy mengunjungi Rwanda pada 2010, dia mengakui "kesalahan serius" dan "bentuk kebutaan" di pihak Prancis selama genosida.

Macron mengumumkan dia telah menunjuk seorang duta besar baru untuk Rwanda untuk memperkuat hubungan bilateral setelah jeda enam tahun, dan berjanji bahwa Prancis akan meningkatkan upaya untuk mengadili buronan genosida Rwanda di negaranya.

Zeno Mutimura, mantan diplomat Rwanda, menggambarkan kunjungan Macron sebagai langkah yang baik, menawarkan optimisme bahwa hubungan itu menuju ke arah yang benar berdasarkan kepentingan politik bersama.

Kepentingan Prancis di Afrika

Menjelang perjalanannya, Macron mengunggah pada media sosialnya bahwa dia memiliki "keyakinan mendalam untuk menulis bersama halaman baru hubungan kami dengan Rwanda dan Afrika."

Di Kigali, dia menyebutkan bahwa keterlibatan Prancis juga akan melibatkan investasi regional dan pembiayaan ekonomi Afrika - sementara di Afrika Selatan pada Jumat Macron mengatakan Prancis akan membantu Afrika meningkatkan produksi vaksin Covid-19.

Dia sebelumnya mengakui dorongan Prancis terhadap sistem yang memfasilitasi penyiksaan selama perang pembebasan Aljazair dari Prancis dan berkomitmen untuk mengembalikan seni yang dijarah oleh pasukan kolonial dari Benin dan Senegal.

Dibandingkan dengan para pendahulunya, Macron tidak takut untuk mengakui kesalahan Prancis di masa lalu, yang berasal dari generasi yang berbeda, menurut Golooba-Mutebi.

“Macron berasal dari generasi orang Prancis yang berbeda. Generasi orang Eropa yang akan melihat Afrika sebagai tempat untuk mendominasi, sebagai tempat untuk mengeksploitasi, sedang sekarat.

"Jadi Anda mendapatkan anak-anak muda Eropa dengan pandangan berbeda, yang sebenarnya berpikir bahwa aktivitas (kolonial) orang Eropa di Afrika adalah sesuatu yang harus ditebus, ”kata dia.

"Politisi Eropa liberal baru pasti berpandangan bahwa sesuatu harus dilakukan untuk memperbaiki kesalahan historis dan saya pikir dari situlah Macron berasal."

Golooba-Mutebi juga menggarisbawahi bahwa Prancis harus menemukan cara untuk tetap relevan di Afrika karena ada pemberontakan yang berkembang melawan cara itu terkait dengan Afrika di bekas jajahannya.

Peneliti menganggap Kagame sangat populer di Afrika Barat, dengan Rwanda dikutip sebagai negara teladan yang ingin ditiru oleh bekas koloni Prancis.

“Pengaruh atas negara-negara Afrika Barat, Prancis mempertahankan pijakan yang kuat tetapi goyah. Memaksa Prancis untuk ingin berhubungan baik dengan Rwanda - tanpanya hal itu dapat membuat dominasi Prancis di sana terancam,” kata Golooba-Mutebi. 


Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın