Dunia, Berita analisis

EKSKLUSIF – Covid-19 dan kekerasan yang tak kunjung reda ciptakan kekacauan di Kashmir

Satu tentara untuk sembilan warga Kashmir dan satu dokter untuk 3.900 orang di wilayah konflik, kata Masood Khan, presiden AJK

Rhany Chairunissa Rufinaldo   | 15.05.2020
EKSKLUSIF – Covid-19 dan kekerasan yang tak kunjung reda ciptakan kekacauan di Kashmir Presiden Kashmir Sardar Masood Khan. (Muhammed Semih Uğurlu - Anadolu Agency )

Ankara

Mehmet Ozturk, Iftikhar Gilani dan Biro Asia Pasifik Anadolu Agency

ANKARA/ISLAMABAD

Mengekspresikan keprihatinan pada transmisi cepat Covid-19 di Kashmir yang dikelola India, Presiden Kashmir yang dikelola Pakistan, Sardar Masood Khan mengatakan bahwa India memanfaatkan waktu untuk meningkatkan operasi di lapangan dan menghapus Kashmir dari agenda diplomatik internasional.

Dalam interaksi eksklusif dengan Biro Asia-Pasifik Anadolu Agency Turki melalui konferensi video, Khan mengatakan dia sangat khawatir dengan pandemi Covid-19 dan insiden kekerasan yang terus menerus menciptakan kekacauan di sisi lain dari Garis Kontrol (LoC) ), perbatasan de facto yang memisahkan Kashmir yang disengketakan antara Pakistan dan India.

Menurut data Kashmir yang dikelola India, sejauh ini ada 934 kasus positif dengan 10 kematian yang dikonfirmasi. Namun sejak Maret, insiden kekerasan juga telah menewaskan 74 orang di wilayah tersebut.

Khan juga menyuarakan keprihatinannya pada infrastruktur kesehatan yang buruk dan militerisasi berat di wilayah tersebut. Dia menyebut hanya ada satu dokter untuk 3.900 orang, tetapi satu tentara justru menjaga sembilan orang di wilayah tersebut.

Mengakui bahwa faktor-faktor eksternal seperti Brexit, fokus pada proses pendakwaan Presiden AS Donald Trump dan karantina Covid-19 telah mendorong Kashmir menjauh dari radar internasional, Khan mengatakan bahwa hanya masalah waktu bahwa isu itu akan kembali menjadi agenda diplomatik.

“Ada beberapa kemajuan, tetapi kemudian Kashmir menghilang dari layar radar agenda internasional. Dan Covid-19 telah digunakan oleh India sebagai alat untuk menghapus Kashmir dari agenda diplomatik internasional. Dan di bawah kedok Covid-19, mereka mempercepat laju pembunuhan pemuda dan mengubah hukum domisili,” ujar dia.

Memahami bahwa India bisa melancarkan beberapa operasi militer terhadap wilayahnya, Khan mengatakan orang-orang AJK dan pemerintahannya siap menghadapi operasi bendera palsu.

“Kami tidak tahu seperti apa serangan itu nantinya. Karena ini bukan perang nuklir, saya bisa memberi tahu Anda dengan pasti. Orang India ingin mencoba sesuatu di bawah ambang batas nuklir. Jadi, kami siap untuk semua kemungkinan,” ungkap dia.

Lahir di Rawalakot, wilayah Kashmir yang dikelola Pakistan, juga dikenal sebagai Azad Jammu dan Kashmir (AJK), Khan adalah mantan diplomat karier dan pembawa berita TV.

Dia berterima kasih kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, masyarakat Turki dan kelompok cendekiawan karena terlah mendukung warga Jammu dan Kashmir di saat-saat sulit.

Peta baru dan buletin cuaca 

Anadolu Agency: Setelah mengeluarkan peta baru Jammu dan Kashmir, India kini sudah mulai menyampaikan buletin cuaca Muzaffarabad dan Gilgit-Baltistan. Apa artinya dari segi politik?

Masood Khan (MK): Anda akan ingat bahwa India telah menerbitkan peta palsu ini pada 31 Oktober tahun lalu. Dan ini adalah langkah pertama yang mereka ambil sekarang untuk menegaskan irredentisme mereka karena mereka ingin menunjukkan Azad Kashmir dan Gilgit Baltistan sebagai bagian dari Uni India dan bukan sebagai bagian dari Jammu dan Kashmir. Tapi Jammu dan Kashmir adalah satu unit dan terdiri dari Gilgit Baltistan, Azad Kashmir, Ladakh dan Jammu dan Kashmir, tidak diragukan lagi.

Apa yang mereka lakukan adalah kerusakan. Media pemerintah Pakistan juga telah mulai menyiarkan prakiraan cuaca di seluruh wilayah. Mereka telah melakukannya di masa lalu, ini bukan untuk pertama kalinya mereka melakukannya. Tapi kali ini, mereka akan lebih detail. Jadi, saya pikir niat India tidak baik. Karena telah ada ancaman, terutama para menteri BJP untuk menyerang Azad Kashmir dan menegaskan kedaulatan mereka atas Gilgit Baltistan.

Jadi, ini adalah bagian dari strategi mereka. Tapi itu menjadi bumerang karena langkah atau kesalahan langkah yang mereka ambil telah mengangkat penderitaan rakyat Jammu dan Kashmir sekali lagi.

AA: Sekarang sembilan bulan sejak India membubarkan negara bagian Jammu dan Kashmir. Anda sudah menekankan pendekatan menggunakan cara diplomatik, moral dan politik untuk menang di India demi menyelesaikan masalah Kashmir. Apa kemajuan yang telah dicapai sejauh ini?

MK: Anda tahu, segera setelah 5 Agustus, dunia fokus pada nasib warga Kashmir. Itu adalah invasi. Selama bertahun-tahun, media internasional, parlemen, lembaga analisis kebijakan, dan pembuat keputusan membuat pernyataan dan ada gelombang dukungan untuk itu. Anda pasti ingat bahwa setelah 50 tahun, Dewan Keamanan PBB bertemu dalam sesi informal, meskipun tidak menghasilkan pernyataan apa pun. Tapi ini semacam kemajuan.

Tetapi proses itu dihentikan karena faktor-faktor internal dan eksternal seperti Brexit, fokus pada proses pendakwaan Presiden Trump dan sekarang karantina Covid-19. Jadi, perhatian sudah dialihkan. Biar saya memberi tahu Anda bahwa orang-orang Azad Kashmir, kepemimpinan Azad Kashmir, dan kepemimpinan Pakistan serta komunitas diaspora di seluruh dunia dengan penuh semangat dan tenaga menciptakan kesadaran dan berlomba untuk membangun opini publik menentang tindakan India.

Covid-19 telah digunakan oleh India sebagai alat untuk menghapus Kashmir dari agenda diplomatik internasional. Dan di bawah sampul Covid-19, mereka telah mengambil dua atau tiga langkah. Dalam sebulan terakhir saja, saya pikir lebih dari 40 pemuda terbunuh dalam operasi penjagaan dan pencarian.

Yang kedua adalah bahwa, di tengah malam, secara sembunyi-sembunyi, mereka memperkenalkan aturan yang berkaitan dengan domisili, yang merupakan rencana jahat untuk merebut tanah Kashmir untuk merampas hak politik dan kewarganegaraan mereka, memindahkan mereka dan mengimpor umat Hindu dari seluruh penjuru India dan menempatkan mereka di sana. Jadi, ini adalah rencana jahat yang sudah mulai mereka laksanakan. 

Dibutuhkan penjangkauan yang lebih luas

Di Kashmir sudah ada ratusan ribu pekerja migran dari seluruh bagian India dan mereka inilah yang disebut sebagai pengungsi Hindu dari Pakistan Barat. Jadi, kita berbicara tentang jutaan orang di sini, yang akan menetap di Kashmir untuk mengubah komposisi demografinya. Saya pikir saya tidak memiliki skenario yang sangat optimis untuk diproyeksikan di sini sekarang. Dan perjuangan kita menjadi lebih sulit, tantangan menjadi lebih kuat, dan oleh karena itu kita perlu mempercepat langkah kita. Dan kita perlu berupaya di berbagai bidang.

Misalnya, ini bukan hanya kampanye diplomatik dan politik, kita harus menjangkau masyarakat sipil hingga parlemen. Saya berterima kasih kepada Anadolu Agency yang telah menjadi suara besar bagi masyarakat Jammu dan Kashmir di hari-hari gelap ini. Dan kami semua berterima kasih kepada Anda untuk itu.

Tantangan terbesar dan penghalang terbesar yang kami hadapi saat ini adalah bahwa pemerintah, pemerintah yang kuat, pemerintah Barat bungkam. Mereka tidak banyak bicara tentang Kashmir. Keheningan itu, saya bisa katakan adalah kriminal. Ini sama saja dengan penjaminan kejahatan terhadap kemanusiaan di wilayah pendudukan.

AA: Bagaimana undang-undang domisili ini akan memengaruhi demografi wilayah tersebut dan tindakan apa yang diambil pemerintah Anda untuk mencegah dampaknya?

MK: Kami telah berusaha menjangkau masyarakat internasional untuk belajar lebih banyak. Saya akan memberi tahu mereka tentang perkembangan ini, perkembangan yang menyeramkan, dan Anda tahu bahwa India tidak hanya mencoba mengubah demografi wilayah yang diduduki, mereka juga berusaha mengurangi jumlah perwakilan kursi Muslim di majelis boneka yang akan ciptakan karena sekali lagi mereka menciptakan kelas politik buatan di sana, yang mungkin mereka akan memberi mereka perwakilan di majelis itu. Mereka beralih ke persekongkolan. Dan mereka menggunakan proses penetapan batas untuk mengurangi jumlah Muslim di daerah pemilihan yang berbeda.

Jadi, yang kami lakukan adalah memberi tahu komunitas internasional. Belum ada kontak langsung dengan India, meskipun protes telah dibuat, pernyataan telah dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Pakistan. Kami telah menulis surat kepada presiden Dewan Keamanan dan Sekretaris Jenderal PBB.

Kami menghargai upaya yang dilakukan oleh Pemerintah Pakistan. Tapi saya pikir ini tidak cukup. Saya pikir penjangkauan harus lebih luas. Dan tidak hanya pejabat pemerintah atau pemimpin politik di sini, tetapi masyarakat sipil internasional, diaspora Kashmir, dan diaspora Pakistan harus menulis langsung kepada Sekretaris Jenderal PBB, kepada presiden Dewan Keamanan, kepada Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia dan presiden Komite Internasional Palang Merah karena masalah komunikasi. Dan komunikasi ini bisa dalam bentuk surat. Ini bisa berupa memoranda, tetapi juga bisa melalui media sosial.

Aturan domisili Kashmir dan hukum Nuremberg

Biar saya beri tahu Anda bahwa ketika saya berbicara tentang undang-undang domisili, saya ingin membuat perbandingan antara undang-undang ini dan hukum Nuremberg yang diperkenalkan oleh Hitler pada 1930-an. Karena hukum itu dimaksudkan untuk mencabut hak kaum Yahudi untuk merebut identitas Jerman mereka dan kemudian, mendorong mereka ke kamp konsentrasi di mana mereka dibakar dan dibunuh. Justru jenis desain yang sama telah disiapkan untuk rakyat Kashmir. Jadi, pertama mereka menjadi alien di negara mereka sendiri, status mereka berkurang. Begitu banyak tekanan yang diciptakan, sehingga orang akan mulai bermigrasi dan menjadi tanpa kewarganegaraan di beberapa bagian dunia. Jadi itulah yang terjadi.

Saya telah memperingatkan bahwa sesuatu yang jahat sedang terjadi dan jika tidak bertindak bersama dan merespons dengan tegas, maka kita akan terlambat. Jika kita tidak mendapat dukungan dari komunitas internasional, maka kita mungkin akan melihat skenario yang berubah di Kashmir secara bersamaan, dua atau tiga tahun ke depan. dalam napas yang sama, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Turki, Presiden Erdogan dan seluruh warga negara, yang telah mendukung kami dalam situasi sulit ini.

AA: Dari 2005-2008, banyak langkah membangun kepercayaan (CBM) diambil untuk memungkinkan orang-orang dari dua bagian Kashmir bertemu dan berdagang. Apa posisi CBM ini sekarang? Apakah ada kemungkinan kebangkitan mereka?

MK: Ya, langkah-langkah pembangunan kepercayaan ini ditunda karena Kashmir telah diserang. Jadi, tidak ada kepercayaan tersisa antara Srinagar dan Delhi dan tidak ada kepercayaan tersisa antara Islamabad dan Delhi. Kami telah menurunkan hubungan diplomatik. Jadi, langkah yang diambil India pada Agustus tahun lalu adalah pukulan besar bagi CBM.

Sekarang, semua saluran komunikasi diblokir, apa yang terjadi saat ini adalah bahwa India sering melanggar gencatan senjata, dan mereka menggunakan persenjataan berat untuk menargetkan warga sipil. Kami memiliki angkatan bersenjata dan kami juga melibatkan mereka dan menargetkan pos militer mereka. Jadi, saya kira proses pembangunan kepercayaan telah terkikis.

Dan apakah ini dapat dihidupkan kembali, Anda tahu, untuk menghidupkan kembali proses membangun kepercayaan, Anda harus memiliki jenis lingkungan yang tepat. Kami tidak memiliki proses diplomatik sekarang. Apa yang dilakukan India tahun lalu, mencap langkah-langkah ini sebagai masalah internal. Mereka biasa mengatakan bahwa itu adalah masalah bilateral antara India dan Pakistan. Dan kami selalu menolak sikap itu karena kami dulu mengatakan tidak, itu adalah masalah trilateral. Ini adalah masalah antara Pakistan, India, dan orang-orang Jammu dan Kashmir, dan PBB menjadi penjamin atas realisasi hak penentuan nasib sendiri rakyat Jammu dan Kashmir. 

Tidak ada CBM dalam situasi saat ini

Namun belakangan ini, India mulai mengatakan ini adalah masalah internal, dan tidak mungkin ada negosiasi tentang Kashmir dengan Pakistan. Mereka mengatakan bahwa mereka akan menyerang Azad Kashmir. Bagaimana kita bisa membangun kepercayaan dalam lingkungan beracun seperti ini? Izinkan saya juga menggarisbawahi bahwa, ketika kita berbicara tentang membangun kepercayaan ketika kita berbicara tentang dialog, itu adalah suatu keterlibatan diplomatik.

India menggunakan istilah perang, konfrontasi, serangan, dan pemusnahan. Pemusnahan sudah terjadi di Jammu dan Kashmir yang diduduki India. Saat ini, genosida sedang terjadi di Jammu dan Kashmir dalam suasana seperti ini. Anda tidak bisa membangun kepercayaan diri. Bagaimana bisa ada pembangunan kepercayaan antara seorang pembunuh dan orang yang terbunuh? Membangun kepercayaan seperti apa yang kita pikirkan?

AA: Perdana Menteri Pakistan Imran Khan sudah sering mengangkat masalah yang sedang dipersiapkan India untuk beberapa operasi. Apakah Anda berpikir tentang perang? Apakah administrasi Anda membuat persiapan untuk yang terburuk?

MK: Kami siap dan angkatan bersenjata Pakistan dipersiapkan, bangsa Pakistan dan warga di Azad Kashmir siap untuk menggagalkan rencana jahat India. Ya, ada beberapa gemuruh bahwa India sedang merencanakan sesuatu. Mereka telah membunuh warga Kashmir sejak Januari tahun ini. Tetapi setelah wabah Covid-19, mereka mempercepat laju pembunuhan para pemuda. Mereka telah mempercepat pelanggaran gencatan senjat dan mereka mulai menyusun kebohongan.

Mereka juga mengatakan bahwa mungkin ada pakaian baru atau organisasi baru, organisasi adat di dalam wilayah pendudukan. Mereka dengan mudah mengatakan bahwa jumlah total gerilyawan adalah 250. Sekarang mereka mengatakan telah terjadi lonjakan mendadak dalam jumlah mereka dan ada tambahan 350 gerilyawan di sana yang didukung oleh Pakistan. Sekarang beberapa hari yang lalu, kepala Angkatan Darat India dan kepala intelijen dan juga Penasihat Keamanan Nasional bertemu bersama dan mereka telah merencanakan sesuatu yang memiliki konspirasi, dan oleh karena itu, kami siap untuk operasi bendera palsu.

Anda tidak bisa mengesampingkan semacam serangan terhadap wilayah Azad Kashmir, karena ini adalah apa yang mereka katakan secara terbuka di konferensi pers bahwa mereka akan menyerang AJK. Ini datang dari menteri pertahanan, dan juga dari Perdana Menteri Modi. Pada Hari Republik, dia mengatakan bahwa dia akan memusnahkan Pakistan dalam 10 hari. Jadi, maksud saya, bahasa agresif semacam itu sedang digunakan.

Kita siap, tetapi kita perlu berbuat lebih banyak. Apa yang saya katakan kepada warga adalah, ya, angkatan bersenjata di sana, tetapi kita harus siap pada tingkat populasi untuk pertahanan sipil dan operasi militer yang lebih baik. Kami tidak tahu seperti apa serangan itu nantinya. Karena ini bukan perang nuklir, saya bisa memastikannya. Orang India ingin mencoba sesuatu di bawah ambang batas nuklir. Jadi, kami siap untuk semua kemungkinan.

Perjuangan melawan COVID-19 sangat memuaskan di AJK 

AA: Seluruh dunia saat ini terguncang di bawah pandemi Covid-19. Bagaimana situasi di Kashmir dan seberapa efektif Anda mengendalikan pandemi ini?

MK: Ya, kami sangat beruntung karena jumlah kasus yang dikonfirmasi sangat kecil, yaitu 88 dan satu kematian. Kami memiliki jumlah kasus virus korona terendah di wilayah kami. Sejak awal, kami memberlakukan kuncian yang sangat efektif.

Dan pemerintah mengambil langkah efektif. Saya pikir pada awalnya, kami memiliki beberapa masalah, tetapi kemudian kami mendapatkan ventilator, APD, masker dan pembersih, tetapi ini adalah satu aspek. Kami mendirikan 60 lebih pusat karantina dan kami akan membangun rumah sakit terpencil di 10 distrik. Jadi, kami baik-baik saja, dan para dokter, perawat, paramedis, pejabat polisi dan pejabat administrasi telah melakukan pekerjaan yang luar biasa. Dan mereka berada di garis depan.

Dan saya pikir warga Pakistan dan warga Azad Kashmir telah bekerja sama dan begitu pula para ulama. Mereka telah membimbing masyarakat. Jadi, ini adalah eksperimen yang sangat sukses untuk negara bagian Azad Jammu dan Kashmir. Saya akan berbicara tentang sisi lain. Saya kira mereka mengeluh bahwa mereka tidak memiliki jumlah ventilator atau PPE yang memadai, rasio dokter dengan populasi sangat buruk dibandingkan dengan India. Maksud saya, ada satu dokter untuk 3900 warga Kashmir sedangkan ada satu orang tentara untuk sembilan orang Kashmir. Angka ini dirilis beberapa waktu lalu dan menjadi viral. Kondisi ini bercerita tentang Kashmir yang dikelola India.

Tetapi ketika saya menganggap virus Modi lebih ganas dan jahat daripada virus korona di Kashmir karena dalam empat minggu mereka membunuh 40 orang dan pada periode yang sama sembilan orang terbunuh oleh Covid-19. Jadi, Anda bisa membandingkan rasionya. Rumah sakit tidak diberi dukungan penuh di Srinagar dan wilayah lain karena penangguhan konektivitas internet 4G. Banyak kematian terjadi dan orang-orang tidak diberi bantuan pada waktu yang tepat.

Jadi, inti masalahnya adalah bahwa warga di wilayah pendudukan yang dianggap musuh oleh 900.000 pasukan pendudukan atau pihak berwenang tidak diberikan jenis perawatan dan pengobatan yang seharusnya diberikan kepada pasien Covid-19. Mereka menggunakan bencana ini sebagai penutup untuk mengejar manuver Machiavellian mereka melawan Kashmir. Dan hal lain yang muncul di benak saya adalah mereka tidak menyerahkan jenazah. Mereka menyerahkan jenazah pasien Covid-19 dalam beberapa kasus kepada keluarga, tetapi mereka tidak menyerahkan jasad para martir kepada keluarga mereka. 

Tuduhan gila

AA: Ada laporan di media bahwa Pakistan mendorong pasien yang terinfeksi virus korona ke AJK di Mirpur. Apa itu kenyataan? Apakah Anda mengizinkan orang-orang dari distrik tetangga Pakistan dikarantina di Mirpur?

MK: Tuduhan India yang gila ini menggelikan. Mereka mengatakan bahwa Pakistan mendorong sekitar 10 pasien ke Azad Kashmir dan kemudian AJK mendorong pasien ini ke wilayah pendudukan. Anda tidak bisa mengharapkan pasien Covid-19 bepergian dengan sekelompok orang dan melintasi daerah dataran tinggi itu. Dan pada saat mereka melintasi pagar dan mencapai Kashmir, akankah mereka berada pada posisi yang bisa memainkan beberapa peran melawan divisi militer yang ditempatkan di sana?

Ini adalah lembaran langsung dari buku pedoman Goebbels, menteri propaganda Hitler. Dia mengatakan bahwa jika Anda sering berbohong, orang akan mulai mempercayainya. Dan ini adalah banyak kebohongan lain dan tujuannya adalah untuk meyakinkan orang-orang fanatik Hindutva, bahwa umat Muslim tidak berguna ketika mereka dalam keadaan seperti ini, mereka berusaha menargetkan orang-orang Jammu dan Kashmir dengan virus. Di India, mereka menyalahkan semua Muslim karena menyebarkan Covid-19.

Riyaz Naiko bertanya pada saya, yang baru-baru ini terbunuh itu sebagai teroris atau pejuang kemerdekaan? Saya bilang gelar referendum di Jammu dan Kashmir yang diduduki India dan ajukan pertanyaan ini. Dan dia berkata, tetapi tidak akan ada referendum. Dan saya katakan, tetapi referendum ini ada di hati, pikiran dan jiwa mereka. Kesampingkan hukum internasional yang memberikan sanksi bagi perjuangan bersenjata untuk membebaskan negara-negara jajahan.

Opsi kedua adalah bertanya kepada masyarakat apakah mereka menganggap Jenderal Bipin Rawat, komandan pasukan pendudukan, sebagai pahlawan atau teroris. Dan lagi, Anda akan menemukan jawaban itu di hati, pikiran dan jiwa warga Jammu dan Kashmir.

Lonjakan kasus Covid-19 di Kashmir India

AA: Di seberang LoC, pandemi telah menciptakan kekacauan. Ada peningkatan enam kali lipat dalam kasus di Kashmir selama sebulan terakhir. Pada 21 Maret, empat kasus positif melonjak menjadi lebih dari 900. Dalam hal rasio populasi, ini adalah jumlah yang sangat besar. Apakah ada kemungkinan atau upaya untuk membantu orang di sana?

MK: Beberapa portal berita telah menulis tajuk utama bahwa pengaturan India tentang pasien virus korona sangat buruk sehingga warga Kashmir akan mati seperti binatang. Dan Anda mungkin ingat bahwa enam organisasi HAM internasional memohon kepada Modi untuk membebaskan tahanan politik. Anda mungkin ingat bahwa LSM perempuan India mendukung dan melaporkan bahwa India telah memenjarakan sekitar 13.000 anak laki-laki. Saya sengaja menggunakan kata anak laki-laki, termasuk anak-anak berusia 10-12 tahun. Kami tidak tahu tentang nasib anak-anak itu.

Dan keenam organisasi internasional ini telah memohon kepada Modi dan otoritas pekerjaan untuk membebaskan para tahanan ini, di samping para pemimpin politik dan aktivis yang ada di penjara, di penjara Tihar di Delhi dan di wilayah pendudukan. Tetapi tidak ada tanggapan dari India. Jadi, India telah menutup semua pintunya untuk segala jenis

AA: Di seluruh dunia kita telah melihat bahwa di banyak tempat, bencana sering kali membantu menciptakan hubungan antarnegara dan mendorong kerja sama. Baru-baru ini, pemerintah di Yaman, Filipina, Thailand, dan Kolombia serta kelompok-kelompok bersenjata mematuhi seruan gencatan senjata PBB di tengah pandemi. Namun wilayah Jammu dan Kashmir yang disengketakan masih jauh dari perdamaian. Mengapa begitu?

MK: India menolak semua permohonan dari Sekretaris Jenderal PBB, Komisaris Tinggi untuk Hak Asasi Manusia dan organisasi hak asasi manusia internasional. Tentu saja, kami telah berdamai, tetapi mereka tidak mengindahkannya. Ini adalah logika penjajah.

Karena mereka memiliki pemerintahan fasis yang duduk di Delhi, mereka belum menanggapi permohonan yang dibuat oleh Sekretaris Jenderal PBB untuk gencatan senjata universal, penghentian kekerasan di seluruh dunia. Bahkan, di bawah kedok Covid-19, India telah mempercepat kebrutalan rakyat Jammu dan Kashmir dan telah menyatakan perang terhadap warganya. 

Negara-negara Arab mulai sadar

Puji syukur negara-negara Arab sudah mulai sadar dengan pembantaian Muslim. Kuwait sudah sadar, begitu juga Uni Emirat Arab. Negara-negara ini biasanya diam terhadap kebrutalan India terhadap rakyat Kashmir atau diskriminasi sistematis dan kekerasan terhadap Muslim India.

Mereka menegur India atas kekerasan terhadap Muslim atau Islamofobia yang merajalela di negara bagian India. Dalam kemajuan ini, mereka juga menggabungkan Kashmir. Jadi, ini adalah kabar baik bagi Kashmir dalam arti tertentu, tetapi India sedang berusaha memperketat perintah leluconnya di Kashmir karena baru-baru ini, mereka menargetkan banyak wartawan seperti Musarat Zehra Pirzada Ashiq yang dituduh menghalangi orang lain untuk mengatakan sesuatu. Jadi saat ini, Kashmir sebenarnya adalah sebuah rumah penjara di mana tidak ada kebebasan sipil.

AA: Segera setelah gempa bumi 2005 yang menewaskan sekitar 90.000 orang di Kashmir, lebih banyak hal di bagian Anda di wilayah itu membawa semacam persahabatan antara India dan Pakistan dan bahkan membantu untuk membuka LoC di lima tempat dan disusul dengan dimulainya perdagangan lintas-LoC juga. Mengapa persahabatan seperti itu hilang saat ini untuk membantu orang-orang di seluruh LoC?

MK: Persahabatan bisa terjadi ketika tidak ada pembunuhan. Maksud saya Kashmir dan Pakistan berada dalam keadaan perang yang telah dipaksakan pada mereka oleh India. LoC itu panas. Pasukan pendudukan merebut tanah Kashmir dan merampas hak-hak dasar mereka. Dalam keadaan ini, kita tidak bisa memiliki jenis persahabatan yang ada di sana pada 2005. Dan Anda mungkin ingat bahwa itu adalah era yang berbeda. Pada saat itu, Pakistan dan India sedang menjajaki kemungkinan dan dengan bantuan kemungkinan, langkah-langkah membangun kepercayaan, dan itu didukung oleh Kashmir. AS berada di belakang mendorong negara-negara di kawasan itu. Tetapi kali ini India telah menutup semua pintu. BJP dan RSS ingin mencaplok Jammu dan Kashmir serta menghancurkan Pakistan. Bagaimana kita bisa memiliki persahabatan seperti itu dalam situasi seperti ini? 

Kekuatan pemerintah AJK

AA: Bukannya mereda, sepanjang LoC kami melihat lebih banyak baku tembak dan pembunuhan, bahkan selama pandemi. Tampaknya juga kedua negara telah memindahkan artileri berat ke posisi maju. Bagaimana situasi di sepanjang LoC, yang menampung populasi besar di kedua sisi?

MK: Sejak Januari tahun ini, India telah melanggar Garis Kontrol sebanyak 900 kali dan ada korban sipil di sisi ini. Mereka telah menghancurkan infrastruktur kami. Situasinya tidak bagus sama sekali. Dan mereka melakukan ini untuk mengalihkan perhatian dari kejahatan mereka terhadap kemanusiaan di Jammu dan Kashmir yang diduduki India.

AA: India dan banyak orang di dunia sering mengatakan bahwa pemerintah Anda di Muzaffarabad tidak mempunyai banyak kekuatan. Dan Anda tidak diizinkan mengambil keputusan independen. Bagaimana Anda menanggapi kritik seperti itu?

MK: Kritik ini tidak benar. Sejauh menyangkut masalah AJK, kami memiliki otonomi penuh. Dan kami membuat keputusan, tentu saja, kami bekerja sama dengan Pemerintah Pakistan karena kami memiliki hubungan yang sangat dekat. Jika berbicara tentang empat bidang, mereka telah ditugaskan ke Pakistan dan ini adalah urusan luar negeri dan hubungan luar negeri, pertahanan wilayah, mata uang, dan hal-hal yang berkaitan dengan PBB. Tetapi sekali lagi, tidak ada batasan pada presiden atau perdana menteri AJK untuk menjangkau seluruh dunia. Jadi, dugaan ini salah dan tidak berdasar.

AA: Media di India cukup penuh dengan laporan bahwa kelompok-kelompok militan berbasis di wilayah Anda didukung oleh intelijen Pakistan. Apa pandangan Anda tentang itu?

MK: Tidak ada militan atau teroris yang melintasi LoC dengan atau tanpa virus korona, seperti yang mereka duga dan tidak ada entitas di sini di Azad Kashmir atau Pakistan. Kami memasang kampanye menentang deradikalisasi. Salah satu keluhan masyarakat Kashmir adalah mengapa organisasi seperti itu tidak diizinkan beroperasi? Mengapa peperangan asimetris tidak dimulai kembali? Jadi, ini adalah tuduhan dari Kashmir dan sejumlah besar warga Pakistan. Jadi, sekali lagi, tuduhan ini salah dan palsu.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.