Dunia

AS larang impor anjing dari negara berisiko tinggi rabies

CDC mengungkapkan 6% dari semua anjing yang diimpor ke AS berasal dari negara-negara yang berisiko tinggi terkena rabies

Servet Günerigök   | 15.06.2021
AS larang impor anjing dari negara berisiko tinggi rabies Anjing liar dan kucing liar terlihat saat mereka berbagi tempat makan dan tempat tinggal dan terkadang bermain bersama di Yalova, Turki pada 20 Mei 2021. ( İsa Terli - Anadolu Agency )

Washington DC

Servis Gunerigok

WASHINGTON 

Amerika Serikat (AS) mengumumkan penangguhan sementara impor anjing dari lebih dari 100 negara dengan risiko tinggi rabies mulai 14 Juli.

Negara-negara tersebut termasuk Republik Dominika, Kolombia, Kuba, Cina, Rusia dan Ukraina serta Venezuela, Afghanistan, India, Arab Saudi, dan Filipina.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), larangan itu juga akan berlaku untuk negara-negara yang tidak berisiko tinggi terhadap penyakit tersebut tetapi anjing-anjing tersebut telah berada di negara-negara berisiko tinggi selama enam bulan sebelumnya.

"Langkah ini diambil untuk memastikan kesehatan dan keselamatan anjing yang diimpor ke AS dan untuk melindungi kesehatan masyarakat terhadap masuknya kembali varian virus rabies anjing ke AS," jelas CDC dalam sebuah pernyataan.

Menurut perkiraan CDC, enam persen dari semua anjing yang diimpor ke AS berasal dari negara-negara yang berisiko tinggi terkena rabies.

CDC menerbitkan daftar lengkap Negara Berisiko Tinggi untuk Anjing Rabies di situs webnya https://www.cdc.gov/importation/bringing-an-animal-into-the-united-states/high-risk.html

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın