Turki, Dunia, Berita analisis

100 tahun perjalanan jurnalisme Anadolu Agency

Anadolu Agency, yang didirikan oleh Mustafa Kemal Ataturk untuk membawa suara Anatolia ke dunia selama Perang Kemerdekaan, tahun ini berusia 100 tahun

Dandy Koswaraputra   | 05.04.2020
100 tahun perjalanan jurnalisme Anadolu Agency Ilustrasi: Kegiatan peliputan jurnalis Kantor Berita Turki Anadolu Agency. (Foto file - Anadolu Agency)

Jakarta Raya

ANKARA

Atas perintah Mustafa Kemal Ataturk, Anadolu Agency (AA) didirikan pada 6 April 1920 dengan tujuan "membawa suara Anatolia ke dunia", dan telah menempuh perjalanan jurnalisme yang sukses selama 100 tahun, mulai dari Perang Kemerdekaan hingga saat ini.

Selama Perang Kemerdekaan, Anadolu Agency mempromosikan gerakan kemerdekaan rakyat di dalam negeri dan di seluruh dunia. Dengan peran penting ini, kantor berita ini telah menjadi salah satu aktor terpenting dalam sejarah Republik Turki.

Sebelum AA: Proses pendirian

Sebelum Anadolu Agency didirikan, kantor berita Havas- Reuter Turki secara aktif melakukan peliputan di jantung Kekaisaran Ottoman, yang baru saja dikalahkan dalam Perang Dunia I dan menandatangani Gencatan Senjata Mudros, dengan artikel-artikelnya yang melebih-lebihkan.

Setelah gencatan senjata, sekutu menyerang Istanbul. Damat Ferid Pasha dan sekutu-sekutu telah mencapai kesepakatan tentang pendirian Havas- Reuter Turki, yang memberikan konsesi kepada wartawan asing.

Namun, berita-berita yang mereka tulis bukan demi kepentingan terbaik Turki. Mustafa Kemal merasa terganggu karena tulisan-tulisan kantor berita itu sebagian besar didasarkan pada rekayasa.

Pada masa itu, Mustafa Kemal mulai berpikir tentang kemungkinan menciptakan kantor berita, yang bisa menyampaikan suara Perang Kemerdekaan di dalam negeri dan ke seluruh dunia.

Setelah invasi resmi ke Istanbul pada 16 Maret 1920 dan penutupan parlemen pertama, Mustafa Kemal Pasha mengirim pesan kepada para komandan lapangannya pada 19 Maret, memberi tahu mereka bahwa akan ada pemilihan untuk anggota parlemen baru di Ankara.

Pada saat itu, beberapa kaum intelektual memahami bahwa tidak mungkin lagi tinggal di Istanbul, dan mereka mencari cara untuk mengikuti Perang Kemerdekaan. Ini menjadi salah satu tonggak pendiri Anadolu Agency.

Proses berdirinya Anadolu Agency terjadi di masa-masa sangat sulit, yang dapat digambarkan sebagai "titik balik Perang Kemerdekaan".

Setelah invasi Istanbul, dua nama terkemuka di antara kaum intelektual, Yunus Nadi (Abalioglu) dan Halide Edip (Adivar) berangkat dari Istanbul ke Anatolia untuk bergabung dengan perjuangan nasional.

Dalam perjalanan ini, mereka berbicara tentang perlunya mendirikan kantor berita segera setelah mereka tiba di Ankara.

Nama “Anadolu Agency”

Menjadi salah satu sejarah penting Turki, kisah di balik nama " Anadolu Agency" diceritakan dalam memoar Yunus Nadi.

Yunus Nadi menceritakan kembali obrolannya dengan Halide Edip saat mereka bepergian bersama:

“Saat itu 31 Maret1920. Ini adalah malam keempat kami, hari ketiga perjalanan, dan kami telah tiba di Geyve (provinsi di timur laut Turki). Kami akan melanjutkan ke Ankara hari ini, karena Halide Edib dan teman-temannya telah tiba di sini untuk bergabung dengan kami. Setelah itu, saya hanya berbicara sebentar dalam perjalanan.”

Dialog, di mana Halide Edib menyarankan untuk mendirikan "kantor berita" untuk menceritakan kisah yang benar tentang Anatolia ke seluruh dunia, terdengar sebagai berikut dalam rekaman:

“- Itu syarat pertama, Bu. Tentu saja, ini akan dirinci nanti, pada langkah pertama akan ada publikasi, yang sudah merupakan pekerjaan besar yang membutuhkan organisasi itu sendiri. Kemudian datang propaganda ...

- Itu semua akan dilakukan satu per satu. Tapi saya pikir prioritas kami harus menjadi lembaga. Jika Anda mau, kami dapat menyebutkannya di sini: Itu bisa saja Turkish Agency, Ankara Agency, Anadolu Agency... atau lainnya.

- Saya rasa Anadolu Agency tampaknya yang terbaik.

- Saya juga berpikir begitu. Bukankah itu benar, memang Anatolia yang akan menyelamatkan negara ini, bangsa ini. Sudah diputuskan: Anadolu Agency...

-Ya, Bu, Anadolu Agency... "

Karena itu, perjalanan Anadolu Agency dimulai di stasiun kereta ini, dalam dialog antara Yunus Nadi dan Halide Edip.

Setelah kelompok itu mencapai Ankara pada 1 April 1920, Yunus Nadi mengatakan, "pada malam 4 atau 5 April", masalah pendirian Anadolu Agency disinggung di markas Ziraat Mekteb, yang juga digunakan sebagai tempat militer Mustafa Kemal (sekarang Direktorat Jenderal Meteorologi Negara) setelah makan malam.

Tentang malam itu, Yunus Nadi berkata, “Dalam hal kantor berita, keputusan pertama kami adalah ini: Pada hari pertama, Pasha akan mengumumkan Anadolu Agency kepada bangsa kita. Dia akan menjelaskan mengapa lembaga semacam itu didirikan di Ankara.

Dia akan berkata, ‘Kantor berita akan memberi tahu semua orang di seluruh negeri tentang apa yang terjadi, terutama dalam keadaan sulit yang kita alami sekarang.

Anda akan membawa tulisan kantor berita ini ke sudut terjauh dari negara ini, tidak peduli apa pun. Saya dan Halide Edib, di sisi lain, akan mengumpulkan semua cerita resmi, non-resmi, lokal dan internasional tentang hari itu, dan kami akan menerbitkan mereka setidaknya dua kali sehari."

Tentang pertanyaan Mustafa Kemal mengenai perjalanan mereka dan pengamatannya, Halide Edip mengatakan dalam memoarnya, “Setelah mengingat banyak pembicaraan saya dengan orang-orang dalam perjalanan kami dan sebelumnya, saya segera memberi tahu Yunus Nadi gagasan saya tentang mendirikan kantor berita.

Orang-orang tidak mengerti arti dari perjuangan nasional ini, karena mereka tidak bisa mengakses berita tentang hal itu, mereka tidak diberitahu.

Saya mengatakan kepadanya bahwa saya dan Yunus Nadi berpikir untuk memulai sebagai Anadolu Agency.

Usulan kami adalah mengirimkan publikasi kami ke semua provinsi dengan kantor telegraf, dan bagi mereka yang tidak punya, kami akan menempatkan berita kami sebagai pengumuman di dinding masjid.

Bersamaan dengan ini, kami perlu menjangkau jurnal bahasa Inggris dan Prancis, surat kabar tepat waktu, agar dapat sepenuhnya memahami ide-ide yang beredar di seluruh dunia.

Di antara makalah ini adalah Manchester Guardian, Times dan Daily Chronicle, yang terakhir itu menerbitkan gagasan Lloyd George.

Setelah kami mencapai kesepakatan tentang ini, Mustafa Kemal juga ingin membantu dengan harian "Hakimiyet-i Milliye" (Kedaulatan Bangsa) yang ingin segera Yunus Nadi mulai, terlepas dari proyek kantor berita.

Saya mengatakan kepadanya bahwa kami akan membutuhkan mesin ketik, dan dia mengatakan kepada saya bahwa dia akan menyediakannya dari Bank Ottoman. "

Mandat historis

Keesokan paginya setelah pertemuan ini, pada 6 April 1920, Anadolu Agency didirikan.

Tepat di hari yang sama, Mustafa Kemal bergerak untuk mengumumkan pendirian Anadolu Agency.

Dengan melakukan tugas ini secara pribadi, Mustafa Kemal menunjukkan pentingnya pekerjaan kantor berita ini dan dukungannya terhadap pekerjaan ini.

Dengan cara itu, dia juga membantu Anadolu Agency yang baru didirikan agar bisa berdiri dengan cepat dan memulai operasinya. Mustafa Kemal mengirim "mandat sejarah" ke semua provinsi di negara itu, mengumumkan pendirian Anadolu Agency, dan memberi tahu masyarakat tentang pentingnya memahami vitalitas perjuangan nasional sepenuhnya.

Mandat 9 April, yang mengumumkan pendirian Anadolu Agency, dikirim ke semua kota, provinsi, militer dan kantor hukum di seluruh negeri, berbunyi sebagai berikut:

"Setelah benteng Islam, pusat Kekaisaran Ottoman Istanbul jatuh ke tangan musuh, bangsa kita dan negara kita dihadapkan dengan ancaman besar. Semua Anatolia dan Rumelia sekarang dalam perjuangan suci.

Selama kesulitan ini, umat Islam di tanah kami harus dapat mengakses berita paling benar secara lokal dan internasional, dan untuk alasan itu, sebuah lembaga yang disebut " Anadolu Agency" telah didirikan oleh nama-nama paling senior dan ahli, di bawah direktorat dewan yang terdiri dari nama-nama tersebut.

Berita dan informasi yang akan diberikan Anadolu Agency dengan cara tercepat juga akan mencakup keputusan resmi dari tempat-tempat senior di Dewan Perwakilan kita.

Oleh karena itu, berita ini akan diletakkan di jalanan dan pusat-pusat yang telah ditentukan, tetapi yang lebih penting, akan dikirim ke semua provinsi termasuk sudut terjauh dari semua desa kita.

Semua provinsi diminta untuk bekerja dengan keputusan ini dan membuat penyesuaian yang diperlukan, agar masyarakat kita dapat mencapai berita sesegera mungkin. "

Dalam mandat ini, Mustafa Kemal menekankan bukan hanya "berita", tetapi "berita paling benar".

Ketika dia mengatakan "berita yang akan diberikan Anadolu Agency dengan cara tercepat", dia merujuk pada prinsip universal yang harus diikuti oleh semua kantor berita di seluruh dunia.

Adalah kewajiban semua lembaga untuk menyediakan berita yang "benar", "tepat","obyektif" dan "secepat mungkin".

Badan Anadolu mulai beroperasi

Setelah pendiriannya diumumkan di seluruh negeri, Anadolu Agency memulai pekerjaannya di sebuah ruangan di markas Ziraat Mekteb.

Dalam memoarnya, Halide Edip menulis pada hari kelimanya di Ankara, “salah satu ruangan panjang dan sempit di kantor diberikan kepadanya, dan yang dia punya hanyalah rak, kursi, dua meja dan mesin tik tua."

Di ruangan ini, yang bisa dianggap sebagai kantor pertama Anadolu Agency, Halide Edip menerjemahkan kolom politik surat kabar Inggris yang dia sebutkan sebelumnya, dia memilih potongan-potongan telegraf yang diperlukan yang berasal dari Mustafa Kemal, menulisnya dalam nada Anadolu Agency dan harian Hakimiyet-i Milliye, dan dia juga menyiapkan teks tentang pertemuan dan korespondensi Mustafa Kemal lainnya.

Setelah Ziraat Mekteb, kantor berita dipindahkan ke ruang bawah tanah sekolah menengah keguruan. Berganti kantor beberapa kali, Anadolu Agency kemudian pindah ke gedung berlantai dua di Samanpazari, Ankara.

Berita lokal dan internasional Anadolu Agency diproduksi dengan mesin tik yang sama yang Mustafa Kemal temukan untuk Halide Edip di Ottoman Bank, dan berita-berita itu dipublikasikan ke masyarakat dengan nama " Pemberitahuan Anadolu Agency ".

Dalam publikasi bertanggal 12 April 1920, yang mengumumkan dimulainya operasional kantor berita dan berisi beberapa berita pertamanya, paragraf pertama berbunyi, “Pusat negara kita telah jatuh ke tangan musuh.

Sementara Anatolia dan Rumelia sedang bergerak dengan tujuan untuk bergabung dengan perjuangan nasional ini dengan tekad, adalah kewajiban kita untuk memastikan bahwa saudara-saudara kita dalam agama dan negara diberi informasi tentang berita dan informasi yang paling benar.

Untuk itu, Anadolu Agency memulai tugasnya, mulai hari ini. Setiap orang memiliki hak untuk mengetahui, menjangkau dan membaca cerita dan berita tentang apa yang terjadi di sekitar mereka.

Oleh karena itu, kami telah menciptakan satuan tugas khusus yang akan membawakan Anda berita, menempatkannya di pintu kantor telegraf, juga menerbitkan dan mendistribusikannya jika ada sumber yang cukup, membawa mereka ke titik terjauh provinsi dan desa kita.

Dalam tugas ini, kami juga meminta bantuan dan dukungan masyarakat. Selanjutnya, inilah yang terjadi akhir-akhir ini ... ".

Pada hari-hari pertamanya, berita-berita Anadolu Agency dipublikasikan setidaknya dua kali sehari, dan dipastikan bahwa isu-isu tersebut disampaikan ke seluruh penjuru dunia.

Dalam mandat lain tertanggal 5 Mei 1920, yang ditandatangani oleh Ketua Parlemen Mustafa Kemal, dinyatakan bahwa berita-berita Anadolu Agency akan dikirim ke sudut terjauh negara dan semua kendaraan transportasi akan digunakan untuk tujuan ini. Juga berita-berita yang tidak tepat waktu akan diikuti dan diminta oleh kantor pos provinsi.

Setelah secara resmi didirikan, kini menjadi prioritas Anadolu Agency untuk menjelaskan alasan perjuangan nasional, tahapan perkembangannya dan aspek lain dari Perang Kemerdekaan kepada pembaca lokal dan internasional.

Anadolu Agency adalah “suara” Perang Kemerdekaan

Pendirian Anadolu Agency membawa kegembiraan kepada rakyat Anatolia, yang ingin mengetahui tentang berita soal perjuangan nasional, pemerintah Ankara yang baru, dan yang terpenting, menginginkan kemerdekaan.

Setelah didirikan, telegraf yang memberi selamat kepada kantor berita ini mengalir ke Ankara dari seluruh penjuru negeri.

Telegraf-telegraf ini mengatakan bahwa rakyat siap untuk menyediakan semua jenis bantuan dalam menyampaikan berita ke mana pun.

Berita-berita Anadolu Agency juga secara teratur dikirim ke pasukan militer yang bertempur di garis depan.

Bersamaan dengan ini, isu-isu dikirim ke surat kabar lokal yang berjuang untuk melakukan publikasi untuk meningkatkan kesadaran perlawanan di masyarakat, terhadap semua upaya penindasan dan invasi pasukan sekutu.

Dengan perintah Mustafa Kemal Pasha, berita-berita Anadolu Agency juga dikirimkan kepada warga Istanbul yang diinvasi dan media lokal di sana dengan tingkat kerahasiaan maksimal.

Dengan keputusan resmi pemerintah Ankara, berita penting dari luar negeri, peringatan untuk masyarakat, berita dari pasukan dan jawaban atas propaganda pasukan sekutu, tulisan-tulisan Anadolu Agency mengisi kekosongan besar dalam berita, dan menciptakan barisan perang kedua dengan berita.

Jumlah personel bertambah menjadi 10, termasuk dua pendiri dan Hamdullah Suphi. Saat itu, tidak mungkin untuk menerbitkan dan mendistribusikan berita-berita pertama kantor berita dalam jumlah besar, karena saat itu hanya dibuat di sebuah ruangan kecil di kantor pertama.

Rumah percetakan di Ankara sudah tua dan sering rusak, sehingga surat kabar kadang-kadang dicetak dengan stensil, kadang-kadang ditulis tangan di atas salinan aslinya, dan kemudian dikirim ke kantor pos.

Selama Perang Kemerdekaan, Anadolu Agency mulai menginformasikan kepada publik tentang keputusan dan langkah yang harus diambil untuk kemerdekaan nasional, dan meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap semua propaganda hitam yang akan membahayakan persatuan nasional.

Anadolu Agency bekerja keras untuk menyediakan berita ini kepada publik dengan benar dan tepat waktu. Kantor berita ini juga mengabarkan soal keputusan parlemen Ankara kepada rakyat, sehingga berkontribusi pada persatuan rakyat dengan pemerintahan baru.

26 Direktur Umum yang pernah bekerja di Anadolu Agency

Direktur umum pertama Anadolu Agency adalah Aladdin. Dia mengambil alih tugas itu pada 1 Januari 1926, dan kemudian menyerahkannya kepada Muvaffak Menemencioglu pada 1 Februari 1931.

Faik H. Hozar menggantikannya pada 19 Oktober 1944, dan dia menyerahkannya ke Muvaffak Sunal pada 1 Juni 1946. Setelah itu, ada Ziha Gevher Etili pada 1948-1951, Saim Nuri Uray pada 1951-1952, Serif Arzik pada 1953-1959, Firuzan F. Tekil pada 1959-1960 dan Cemal Aygen pada 1960-1961.

Erdogan Ulus menyerahkan jabatan Direktur Umum kepada Nail Mutlugil pada 1961. Setelah Mutlugil, Munir Berk menjadi direktur pada 1963.

Menyusul setelah itu Atilla Onuk, Sedan Izzet, Aytekin Yildiz, Cevdet Tanyeli, Husamettin Celebi, Behic Eksi, Ceyhan Baytur, Turgay Ucoz, Ekrem Karaismailoglu, Mehmet Akarca, Mehmet Guler, Hilmi Bengi, Kemal Ozturk dan Senol Kazanci.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın