Dunia

Rusia salahkan NATO atas kehancuran Libya

Rusia berpikir perlu menghentikan pertumpahan darah sesegera mungkin, kata Vladimir Putin

Dandy Koswaraputra   | 05.07.2019
Rusia salahkan NATO atas kehancuran Libya Presiden Rusia Vladimir Putin tiba untuk bertemu Paus Francis di Vatikan City, Vatikan pada 4 Juli 2019. (Kremlin Press Office / Handout - Anadolu Agency )

Jakarta Raya

Senhan Bolelli

MADRID

Presiden Rusia Vladimir Putin menyalahkan NATO, Kamis, atas kehancuran Libya.

Berbicara pada konferensi pers di Roma bersama dengan Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte, Putin mengatakan penting untuk mengingat bagaimana awal dari kehancuran ini.

"Apakah Anda ingat siapa yang menghancurkan Libya? Itu adalah keputusan NATO. Itu adalah pesawat Eropa yang mengebom Libya.

"Apa yang kita lihat adalah kekacauan dan pertempuran antara berbagai kelompok bersenjata. Saya tidak berpikir bahwa Rusia perlu menjadi kontributor utama untuk penyelesaian konflik. Mari kita tanyakan kepada mereka yang menciptakan masalah," kata dia.

Menurut Putin, Rusia ingin mengatasi masalah tersebut dan pihaknya percaya bahwa penting untuk berbicara dengan semua orang.

“Kami juga berpikir perlu menghentikan pertumpahan darah sesegera mungkin. Penting untuk memulai dialog sesegera mungkin, "tambah dia.

Putin mengatakan semakin banyak militan dan teroris bergerak dari Suriah ke Libya, yang "sangat mengancam".

"Kita perlu bekerja dengan teman-teman UE kita untuk menjaga dialog dengan semua pihak di Libya untuk membantu rakyat Libya memulihkan fungsi lembaga mereka," kata Putin.

Conte mengatakan komunitas internasional dapat menyatukan dan membantu semua pihak yang terlibat di Libya datang ke meja perundingan dan mencapai gencatan senjata.

Libya tetap dilanda gejolak sejak 2011 ketika pemberontakan yang didukung NATO menyebabkan penggulingan dan kematian pemimpin lama Muammar Khaddafi setelah lebih dari empat dekade berkuasa.

Sejak itu, perpecahan politik Libya telah menghasilkan dua kursi kekuasaan saingan - satu di Tobruk dan satu lagi di Tripoli - dan sejumlah kelompok milisi bersenjata lengkap.

Menyinggung sengketa perdagangan antara AS dan China, Putin mengatakan ekonomi global akan dirugikan jika kedua negara gagal menemukan jalan keluar dari gesekan perdagangan.

"Seluruh ekonomi global akan dirugikan, dengan perdagangan global turun 17% pada 2024 dan PDB global turun 2%," kata dia, seraya menambahkan ini akan berdampak buruk bagi semua orang.

"Kami ingin mereka mencapai kesepakatan yang akan bermanfaat bagi mereka berdua," kata dia, seraya menambahkan tidak ada upaya yang harus dilakukan untuk mencapai kesepakatan.

Presiden AS Donald Trump dan sejawatnya dari China Xi Jinping sepakat pada KTT G20 pada Sabtu di Osaka untuk memulai kembali perundingan perdagangan.

Sejak mengambil alih kantor pada tahun 2017, Trump telah mengatakan bahwa China mengobarkan perang dagang melawan AS dengan mensubsidi bisnis milik negara Cina, mencuri kekayaan intelektual AS selama bertahun-tahun dan menekan perusahaan-perusahaan Amerika untuk berbagi rahasia dagang jika mereka ingin melakukan bisnis di China .

Mengomentari perpanjangan sanksi Rusia terhadap Uni Eropa hingga akhir tahun 2020, Putin menggarisbawahi bahwa negara-negara Uni Eropa kehilangan jutaan dolar karena sanksi, tetapi mengakhiri sebagian besar tergantung pada Uni Eropa.

Uni Eropa pertama kali menjatuhkan sanksi ekonomi pada Rusia pada tahun 2014 atas perannya dalam konflik di Ukraina.

Sebagai tanggapan, Rusia menghentikan impor beberapa makanan Eropa dan produk lainnya.

Ukraina telah dirusak oleh konflik sejak Maret 2014 setelah aneksasi Krimea oleh Rusia setelah pemungutan suara kemerdekaan yang ilegal.

Majelis Umum PBB memilih untuk mengumumkan pencaplokan Rusia secara ilegal.

Aneksasi Rusia membuat negara-negara Barat, termasuk AS, menjatuhkan sanksi terhadap Moskow.

Bersama dengan Majelis Umum PBB, AS, UE dan Turki tidak mengakui Krimea sebagai wilayah Rusia.

Konferensi pers Putin mengikuti kunjungan kenegaraan satu hari ke Italia, di mana ia bertemu dengan Paus Francis, Presiden Italia Sergio Mattarella dan Perdana Menteri Conte

Dia membahas krisis Suriah, Venezuela dan Ukraina dengan Paus.

  • Ditulis oleh Faruk Zorlu
Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). . Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın