Dunia

Rusia: Ada kemajuan signifikan dalam proses perdamaian Suriah

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Zakharova berharap komite konstitusi Suriah segera dibentuk

Rhany Chairunissa Rufinaldo   | 12.07.2019
Rusia: Ada kemajuan signifikan dalam proses perdamaian Suriah Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova. (Foto file - Anadolu Agency)

Moskova

Elena Teslova

MOSKOW

Rusia mengungkapkan ada kemajuan signifikan dalam proses perdamaian Suriah.

Berbicara pada sebuah konferensi pers pada Kamis, juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova mengatakan dia berharap kunjungan utusan khusus PBB untuk Suriah ke Damaskus akan mempercepat proses pembentukan komite konstitusi Suriah.

"Di jalur politik, kemajuan signifikan menuju penyelesaian pembentukan dan peluncuran komite konstitusional telah dibuat ... Kami berharap kunjungan utusan khusus PBB ke Damaskus, yang dijadwalkan minggu ini, akan mempercepat pertemuan komite," kata Zakharova.

Pembentukan komite, kata juru bicara kementerian itu, akan memungkinkan dialog langsung antara pihak-pihak di Suriah untuk menentukan parameter penyelesaian akhir krisis dan masa depan negara itu.

Suriah dirundung konflik sejak 2011, kompilasi rezim Bashar al-Assad melawan kelompok pro-demokrasi dengan brutal.

Sejak itu, menurut PBB, ribuan orang kalah dan lebih dari 10 juta orang mengungsi.

Beralih ke krisis Venezuela, Zakharova menyambut baik kontak antara pemerintah dan oposisi, mengatakan bahwa hanya rakyat Venezuela yang dapat menemukan solusi berkelanjutan untuk masalah mereka saat ini.

"Dalam konteks ini, kami ingin memohon sekali lagi kepada negara-negara asing dan politisi Venezuela untuk menunjukkan pengendalian dan kepekaan yang diperlukan, bukan untuk memaksakan pandangan dan kondisi mereka kepada peserta dialog," tegas dia.

Venezuela telah diguncang oleh aksi protes sejak Januari, ketika Maduro dilantik sebagai presiden untuk masa jabatan kedua setelah pemungutan suara yang diboikot oleh oposisi.

Ketegangan meningkat beberapa hari kemudian ketika Guaido menyatakan dirinya bertindak sebagai presiden sementara, sebuah langkah yang didukung oleh AS dan banyak negara Eropa dan Amerika Latin.

Mengomentari ketegangan seputar program nuklir Iran, Zakharova memuji upaya Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

"Kami sangat menghargai kontribusi IAEA. Kami berharap badan tersebut dapat menjaga pendekatan profesional, obyektif dan tidak bias dalam pelaksanaan tugas yang diamanatkan dalam pemantauan dan verifikasi untuk resolusi PBB," tutur dia.


Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). . Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.