Dunia

PROFIL - Yair Lapid: Dari jurnalisme menuju tampuk kekuasaan di Israel

Menteri Luar Negeri Yair Lapid akan memimpin pemerintahan sementara di Israel sampai mengadakan pemilu dini

Abdelraouf Arnaout   | 23.06.2022
PROFIL - Yair Lapid: Dari jurnalisme menuju tampuk kekuasaan di Israel Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid. (Foto file - Anadolu Agency)

YERUSALEM

Dengan karir panjang di bidang jurnalisme dan televisi, Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid bersiap untuk mengambil tampuk kekuasaan di Israel.

Lapid akan memimpin pemerintahan sementara setelah pembubaran Knesset (Parlemen Israel) hingga mengadakan pemilu dini yang kemungkinan berlangsung pada bulan Oktober.

Lahir di Tel Aviv pada tahun 1963, ayah Lapid, Joseph, adalah seorang penulis, jurnalis, dan mantan menteri kehakiman. Ibunya, Shlomit, juga seorang penulis.

"Selama bertahun-tahun, Lapid adalah seorang jurnalis, presenter televisi, pengarang dan penulis," kata situs web Partai Yesh Atid (Ada Masa Depan).

Lapid telah menulis 11 buku, termasuk satu - "Memories After My Death" - tentang kehidupan mendiang ayahnya, yang berada di puncak daftar buku terlaris di Israel, menurut situs web Yesh Atid Party.

Karir di bidang jurnalistik

Lapid juga aktif di beberapa kelompok sosial dan menghabiskan masa mudanya antara Israel dan Inggris.

Dia bekerja sebagai editor untuk Yedioth Ahronoth, sebuah surat kabar besar Israel, pada tahun 1988 ketika berusia 25 tahun.

Pada tahun 1991, Lapid mulai menulis kolom mingguan di surat kabar Maariv sebelum beralih ke televisi pada tahun 1994.

Dia menjadi pembawa acara talk show di sejumlah stasiun televisi Israel dan menjadi wajah yang akrab bagi orang Israel.

Pada Januari 2012, dia melakukan debut politiknya saat mendirikan Partai Yesh Atid.

Lapid mewakili harapan bagi ratusan ribu pemuda Israel. Namun, hubungannya tidak baik dengan partai-partai agama Yahudi sayap kanan di Israel.

Dalam pemilihan umum Israel 2013, Partai Yesh Atid menarik perhatian ketika memenangkan dukungan lebih dari setengah juta pemilih, menjadi partai terbesar kedua di Knesset dengan 19 kursi.

Solusi dua-negara

Pada tahun 2013, Lapid masuk dalam daftar 100 orang paling berpengaruh di dunia versi majalah Time.

Pada tahun yang sama, Lapid mengambil alih portofolio keuangan di pemerintahan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, sebelum Kabinet dibubarkan pada akhir 2014.

Pada pemilu awal Maret 2015 lalu, Partai Yesh Atid meraih 11 kursi, namun kali ini Lapid lebih memilih bertahan di oposisi.

Pada 2020, dia menjadi pemimpin oposisi di Knesset.

Pada Mei 2021, Lapid ditugaskan untuk membentuk pemerintahan setelah Netanyahu, pemimpin Partai Likud sayap kanan, gagal membentuknya.

Pada 13 Juni di tahun yang sama, Lapid membentuk pemerintahan bergilir dengan Perdana Menteri Naftali Bennett yang sedang menjabat.

Berdasarkan kesepakatan antara kedua mitra, Lapid menjadi menteri luar negeri bersama dengan posisi perdana menteri alternatif.

Dia dijadwalkan menjadi perdana menteri pada akhir tahun depan.

Perjanjian itu juga menetapkan bahwa Lapid akan memimpin pemerintahan sementara, jika Knesset dibubarkan sampai mengadakan pemilu dini.

Hari ini, Rabu, Knesset mentetujui RUU untuk membubarkan diri.

Lapid dikenal dengan pandangan politiknya yang moderat.

Tahun lalu, dia menyuarakan dukungan untuk solusi dua negara untuk mengakhiri konflik selama puluhan tahun dengan Palestina.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın