Turki, Dunia, Ekonomi

Presiden Turki Erdogan sampaikan pesan kepada Uni Eropa

Uni Eropa bisa lebih kuat dengan bersama Turki, kata wakil menteri luar negeri Turki

Enes Kaplan   | 09.05.2021
Presiden Turki Erdogan sampaikan pesan kepada Uni Eropa Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (Foto file - Anadolu Agency)

Ankara

JAKARTA, Indonesia 

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Minggu mengeluarkan pesan pada kesempatan Hari Eropa, yang bertajuk "merayakan perdamaian dan persatuan di Eropa" pada 9 Mei setiap tahun.

"Hambatan terbesar bagi Uni Eropa untuk menjadi aktor global yang kuat adalah kurangnya kesabaran dan visi strategis," kata Erdogan, sambil menambahkan blok beranggotakan 27 negara itu perlu meninjau mekanisme pengambilan keputusannya, membutuhkan struktur kelembagaan baru dan visi baru. .

Presiden Erdogan melihat Uni Eropa menghadapi banyak tantangan seperti krisis pengungsi, Islamofobia, xenofobia, kerapuhan keuangan, dan pandemi Covid-19.

Menurut presiden Turki, untuk mengatasi masalah-masalah yang mengancam serikat pekerja dan masa depannya ini, bergantung pada solidaritas dan kerja sama.

Turki siap untuk melakukan bagiannya dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi oleh Uni Eropa, kata Erdogan.

"Jelas bahwa UE tidak dapat mempertahankan eksistensinya dengan kuat tanpa kontribusi dan dukungan dari negara kami," kata Erdogan.

Dia menambahkan, terlepas dari standar dan hambatan ganda, Turki mempertahankan sikap dan upaya tegasnya dalam perjalanan menuju keanggotaan di UE.

UE bisa lebih kuat dengan Turki

Wakil menteri luar negeri Turki pada hari Minggu mengatakan Turki dan UE harus membangun masa depan mereka bersama.

"Masa lalu kita, sejarah, geografi, perdagangan, olahraga, seni dan budaya adalah hal yang biasa. Kita juga harus membangun masa depan kita bersama," kata Faruk Kaymakci, yang juga direktur urusan Uni Eropa negara itu, dalam pesan video pada Hari Eropa.

Kaymakci mengatakan 9 Mei adalah simbol perdamaian, stabilitas, membangun kebersamaan dan integrasi di Eropa.

"Sejak 1999, setelah Turki resmi dinyatakan sebagai calon anggota UE, kami juga mulai merayakan Hari Eropa di negara kami," katanya.

"Kami percaya bahwa masa depan kami adalah bersama ... Uni Eropa dapat menjadi lebih kuat dan pemain global dengan Turki yang kuat."

Turki mengajukan keanggotaan UE pada tahun 1987, dengan pembicaraan aksesi dimulai pada tahun 2005. Namun, negosiasi terhenti pada tahun 2007 karena ada keberatan dari pemerintahan Siprus Yunani, serta penentangan dari Jerman dan Prancis.

Untuk mendapatkan keanggotaan, Turki harus berhasil menyelesaikan negosiasi pada 35 bab kebijakan yang melibatkan reformasi dan adopsi standar Eropa.

Hingga Mei 2016, 16 bab (chapter) telah dibuka dan satu telah ditutup. Namun pada Desember 2016, negara anggota mengumumkan bahwa bab baru tidak akan dibuka.

Sejak itu, Ankara telah mengadakan banyak negosiasi dengan pejabat Uni Eropa, bersikeras bahwa Turki ingin membuka Bab 23 tentang peradilan dan hak-hak fundamental, dan Bab 24 tentang keadilan, kebebasan, dan keamanan.


Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın