Dunia, Berita analisis

ANALISIS - Pemilu terencana: Wajah Israel baru milik Netanyahu yang didukung Trump

Kunci sukses menyelamatkan Netanyahu adalah apa yang disebut rencana perdamaian Trump

Ekip   | 10.03.2020
ANALISIS - Pemilu terencana: Wajah Israel baru milik Netanyahu yang didukung Trump Pemimpin Partai Likud yang berkuasa dan Perdana Menteri Binyamin Netanyahu (kanan) dan istrinya Sara (kiri) memberikan suara di Sekolah Paula Ben-Gurion di Yerusalem Barat. (Haim Zach - Anadolu Agency)

Ankara

Selim Han Yeniacun

ISTANBUL

Masyarakat Israel terpecah menjadi dua setelah pemilihan putaran ketiga ditutup pada 2 Maret 2020.

Pemilu 2020, yang membuat sejarah dengan jumlah pemilih tertinggi hingga 71 persen, juga merupakan titik balik sayap kanan Israel, yang dipimpin Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, menyatakan kemenangan berdasarkan exit polls, tanpa menunggu hasilnya.

Sayap kiri Israel, di lain sisi, tidak menyerah dengan hasil yang tidak meyakinkan, tetapi di sisi lain, telah mulai membuat daftar alasan untuk kekalahan.

Satu-satunya front yang belum membicarakan opsi lain tetapi telah membentuk pemerintahan adalah jajaran Netanyahu dan Likud, dalam lingkungan di mana setiap orang mengambil posisi sesuai dengan hasil masing-masing.

- Pengumpulan kekuatan di blok yang tepat

Perpecahan kekuasaan di Israel tepat sebelum pemilihan April 2019 menyebabkan krisis serius. Opini publik Israel dan dunia mengatakan: "Saya ingin tahu apakah Netanyahu akan pergi saat ini."

Perkembangan yang membuat kami mempertanyakan dan berdiskusi dengan bagaimana ini bisa terjadi, tidak diragukan lagi karena manipulasi terus-menerus oleh pemerintah Israel tentang proses rapuh yang dilalui oleh komunitas Yahudi dan Arab.

Dari retorika pribadi Netanyahu hingga tuduhan korupsi dan penyuapan yang dia hadapi dan masalah yang dipicu putranya Yair Netanyahu di media sosial, kami telah mengamati bahwa banyak retorika populis telah menyebabkan retakan yang dalam di masyarakat dan bahkan di sayap kanan Israel.

Netanyahu memiliki dua prioritas utama dalam kedua pemilu yang diadakan pada bulan April dan September 2019. Pertama-tama, mendirikan pemerintah tidak peduli apa, dan kedua, mengumpulkan para mitra politik yang dapat memberlakukan hukum imunitas baginya sejauh mungkin dalam koalisi ini.

Perkembangan penting seperti menjadikan kebijakan luar negeri sebagai bahan politik dalam negeri, upaya untuk meyakinkan Israel Our Home Party di bawah kepemimpinan Avigdor Liberman, yang berpartisipasi dalam bekas pemerintahannya, dengan partai-partai rasis kecil, sulit masuk ke Knesset pada September 2019 sementara nama-nama penting seperti Naftali Bennett dan Ayelet Shaked, yang menandai Netanyahu setelah Liberman, tidak dapat melewati rentetan pada April 2019 menyebabkan kegagalan blok kanan dalam membentuk koalisi sendiri.

Masalah dengan Iran, yang ada dalam agenda kebijakan luar negeri sebelum pemilu April, dan retorika negatif yang diarahkan ke Turki oleh Menteri Luar Negeri Yisrael Katz jelas tidak mempengaruhi persepsi pemilih secara positif.

Meskipun pemilih Israel dapat mengadopsi sikap hawkish bahwa pemerintah sayap kanan telah mengambil masalah luar selama masa jabatannya, mereka telah berusaha untuk tetap fokus pada dirinya sendiri dalam tiga pemilihan awal.

Apa yang penting bagi masyarakat Israel bukanlah bahwa pemerintah saat ini bertujuan untuk masyarakat dengan cara yang mendistorsi situasi yang stabil selama proses pemilihan, itu adalah sikap agresif dari elemen luar terhadap Israel atau kebijakannya yang mendukungnya.

Dalam konsep ini, kunci sukses penyelamatan Netanyahu adalah apa yang disebut rencana perdamaian Donald Trump. Dengan ambisi untuk menginvasi Tepi Barat di bawah rencana itu, Netanyahu secara efektif menggunakan dukungan asing ini untuk menciptakan pusat daya tarik di blok sayap kanan.

Tentu saja, pengakuan AS atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan pendudukan Dataran Tinggi Golan, dan dalam pemilihan baru-baru ini, dampak dari Trump dan menantunya, Jared Kushner, yang disebut sebagai rencana perdamaian yang disebut rencana perdamaian, memberikan pengaruh pada proses pemilu sangat besar.

Ketika kita melihat jajak pendapat pasca-pemilu dan publikasi pasca-pemilihan pers Israel, kita dapat dengan aman mengatakan bahwa kebijakan pro-pendudukan yang agresif dari Likud telah memicu pergeseran pemilih non-religius, kanan-kanan, dan kanan-tengah ke Likud.

Sedemikian rupa sehingga Otzma Yehudit (kekuatan Yahudi), perwakilan komunitas pendudukan Tepi Barat yang namanya sering disebutkan dalam pemilihan 2019, berada di bawah bayang-bayang Netanyahu dan tidak mampu mengatasi ambang pemilihan. Bahkan contoh ini menunjukkan bahwa Likud memiliki efek vakum di blok kanan.

Sementara Likud diperkirakan akan mengirim 37 anggota parlemen ke Knesset, semua partai sayap kanan, kecuali Israel Our Home Party (Yisrael Beiteinu), pasti akan mendukung Netanyahu sebagai perdana menteri.

- Kampanye kehilangan kekuasaan

Kiri Israel telah terfragmentasi selama bertahun-tahun dan telah menentang dengan aliansi melawan sayap kanan. Oposisi sayap kiri ini telah menemukan harapan di Blok Biru-Putih yang telah muncul bersama Benny Gantz dan Yair Lapid selama satu tahun kehidupan politik Israel yang akan datang, mungkin tidak selama dekade terakhir.

The Blue-White, yang memiliki momentum yang memungkinkannya untuk bersaing dengan Likud head to head, memasang kinerja yang baik sebagai partai selama pemilihan umum yang diadakan pada bulan April 2019 dan September 2019, tetapi sama seperti tidak ada kesempatan untuk membentuk koalisi di blok kiri, itu tidak dapat terjadi dalam skenario pemerintah memorandum nasional yang mungkin sebagai akibat dari tekanan oleh Netanyahu.

Kelompok Biru-Putih, yang telah mengunci oposisi kiri dan blok kanan hingga titik ini dalam satu tahun terakhir, mendapat kecaman keras atas sikap "peniru" terhadap perkembangan internasional yang dihadapi Israel, apalagi gaya kampanye politiknya pada pemilu ketiga.

Misalnya, reaksi di media sosial menghujani Biru-Putih karena menggunakan metode Likud untuk menemukan "musuh eksternal" terhadap kompetisi pemilihan sebelum pemilihan April dan September.

Dua minggu sebelum pemilihan, sindiran Gantz bahwa hanya dia yang akan menghentikan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dalam sebuah video yang dibagikan melalui akun Twitter-nya dikritik oleh banyak pemilih Israel.

Contoh penting lainnya adalah pernyataan Gantz tentang apa yang disebut sebagai rencana perdamaian bahwa tidak ada yang terluka.

Ketika jelas bahwa Netanyahu akan mengubah langkah ini menjadi unjuk kekuatan, dia tidak bisa menentang rencana tersebut dengan pertimbangan suara, juga tidak bisa menerimanya sepenuhnya.

Poster-poster dan gambar-gambar bahasa Inggris-bahasa Ibrani digunakan selama kampanye, meskipun Gantz bermain untuk orang Yahudi sekuler dan imigran baru di daerah pesisir, dia tidak dapat memberikan alternatif untuk kampanye yang didominasi orang Yahudi.

Sebagai hasil dari jajak pendapat, pemimpin Partai Buruh Amir Peretz menjadi pemimpin pertama yang mengkritik kampanye dan sikap Gantz, dan sekali lagi membuktikan bahwa "kekalahan selalu diterlantarkan".

Sementara Gantz dapat memilih pemilih kiri dari partai yang berbeda karena menjadi alternatif terkuat untuk Netanyahu, sayap kiri Israel memiliki basis pemilih terbatas dibandingkan dengan kanan.

Partai kiri Yahudi, yang memiliki total 11 wakil sebagai akibat dari gaya gravitasi yang diciptakan oleh kelompok Biru-Putih, jatuh ke tingkat 6-7 wakil kali ini.

Dalam hal ini, aliansi pemilihan Partai Buruh hanya akan cukup untuk ketiga partai ini diwakili di bawah atap Knesset.

Daftar Persatuan Arab, yang merupakan unsur lain yang stabil dan independen dari oposisi Israel dan partai terbesar ketiga di Knesset, tidak mengganggu Partai Arab Bersatu dengan kepemimpinan Ayman Odeh seperti dalam pemilihan September 2019 dengan tidak mengulangi kesalahannya pada April 2019 pemilihan umum.

Terlihat juga dari jajak pendapat bahwa pemilih Arab memiliki peluang besar untuk pergi ke tempat pemungutan suara, karena pemilih menetapkan rekor jumlah pemilih kali ini.

Partai Arab Bersatu, yang berusaha mempertahankan jumlah wakilnya sendiri di level tertinggi untuk mengurangi kekuatan hak Israel, dipastikan akan meningkatkan keterwakilannya di Knesset yang terdiri dari 14-15 wakil oleh satu atau dua wakil lagi.

Keuntungan lain oleh oposisi Arab dalam hasil pemilihan adalah bahwa jika dia memiliki hak untuk mengirim 15 wakil ke Knesset, itu akan memberi peluang calon wakil rakyat Palestina Iman Khatib, yang mengenakan jilbab, ke dalam jajaran parlemen.

Singkatnya, jika kita mengambil jajak pendapat dan 12-15 persen suara dihitung pada saat penulisan artikel ini, Israel akan menyerah kepada pemerintah sayap kanan setelah tiga pemilihan awal dalam setahun.

Dengan Likud dari Kanan Baru, United Torah Judaism dan Shas Party mendukung pembentukan pemerintahan di bawah Perdana Menteri Netanyahu – dengan pengecualian MP Avigdor Liberman, yang kemungkinan akan mundur dengan jumlah 6-8 wakil dengan mengacaukan Pemerintah Netanyahu pada 2018 dan menyebabkan Israel mencalonkan diri dalam pemilihan umum berturut-turut – jumlah pengganti diperkirakan akan tetap berada dalam kisaran 59-60.

Meskipun Netanyahu belum mencapai minimum 61 wakil yang diperlukan untuk membentuk pemerintahan, itu adalah fakta bahwa; Masyarakat Israel kecil kemungkinannya untuk menerima pemilihan keempat daripada Partai Arab bersatu kemungkinan akan dimasukkan dalam pemerintahan mana pun.

Untuk alasan ini, persuasi kepada Liberman dengan memberinya kursi yang sangat kritis, seperti Kementerian Pertahanan atau Departemen Luar Negeri, atau realisasi transfer politik dari Israel Our Home Party atau Blok Biru-Putih juga akan menjadi salah satu solusi rencana yang akan disimpan di atas meja oleh Netanyahu.

Perlu dicatat bahwa pemerintah, yang kemungkinan akan dibentuk di Perdana Menteri Netanyahu, akan melakukan tindakan pertamanya sejalan dengan apa yang disebut rencana perdamaian Trump.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın