Dunia

UNICEF: Lebih dari 10.000 anak tewas atau cacat selama konflik Yaman

Jubir UNICEF mengatakan 10.000 kasus diverifikasi sejak pertempuran dimulai pada 2015, tetapi banyak kematian tidak tercatat

Ekip   | 20.10.2021
UNICEF: Lebih dari 10.000 anak tewas atau cacat selama konflik Yaman Lambang Unicef (Foto file - Anadolu Agency)

JENEWA

Jumlah anak-anak yang terbunuh atau menjadi cacat selama perang saudara Yaman telah melampaui 10.000 jiwa, kata seorang pejabat UNICEF pada Selasa.

"Konflik Yaman baru saja mencapai tonggak memalukan lainnya: 10.000 anak telah terbunuh atau jadi cacat sejak pertempuran dimulai pada Maret 2015. Jumlah itu setara dengan empat anak setiap hari," kata Juru Bicara UNICEF James Elder pada konferensi pers PBB.

Dia mengatakan kepada wartawan di Jenewa bahwa ini adalah kasus yang dapat diverifikasi oleh PBB.

“Lebih banyak lagi kematian dan cedera anak yang tidak tercatat,” kata Elder, yang kembali dari kunjungannya ke Yaman utara dan selatan.

"Saya bertemu banyak anak, banyak yang menginspirasi dari semua penderitaan. Saya bertemu dokter anak, guru, perawat - semua menyampaikan kisah pribadi yang mencerminkan negara mereka: mereka berada di ambang kehancuran total."

Krisis kemanusiaan Yaman adalah yang terburuk di dunia, kata Elder, menambahkan bahwa itu adalah kekerasan dan berlarut-larut, telah menyebabkan kehancuran ekonomi, menghancurkan layanan setiap sistem pendukung seperti kesehatan, nutrisi, air dan sanitasi, perlindungan, dan pendidikan.

11 juta anak membutuhkan bantuan

"Empat dari setiap lima anak membutuhkan bantuan kemanusiaan; itu lebih dari 11 juta anak, dan 400.000 anak menderita gizi buruk akut," kata juru bicara UNICEF.

Dia menjelaskan bahwa lebih dari dua juta anak putus sekolah, dan empat juta lainnya berisiko putus sekolah.

“Dua pertiga guru – lebih dari 170.000 – tidak menerima gaji tetap selama lebih dari empat tahun,” kata Elder.

Yaman telah dilanda kekerasan dan ketidakstabilan sejak 2014, ketika pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran merebut sebagian besar negara itu, termasuk ibu kota Sanaa.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın