Dunia

Turki berharap kesepakatan gandum Ukraina mengarah pada solusi perang

Kami merasakan dukungan dari mitra ASEAN kami dalam upaya Turki untuk mencapai solusi untuk mengakhiri perang Rusia-Ukraina, kata menteri luar negeri Turki

Ekip   | 05.08.2022
Turki berharap kesepakatan gandum Ukraina mengarah pada solusi perang Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu (Foto file -Anadolu Agency)


ANKARA

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu menyampaikan harapan agar kesepakatan ekspor barang biji-bijian yang ditengahi Ankara mengarah pada solusi yang dinegosiasikan untuk mengakhiri perang di Ukraina.

Cavusoglu membuat pernyataan tersebut tepat ketika kapal bermuatan biji-bijian pertama dari Ukraina berangkat ke Lebanon setelah melewati inspeksi di Istanbul.

"PBB memperkirakan bahwa perjanjian itu akan membantu memperbarui kepercayaan di pasar pangan global dan mengurangi harga. Kami juga berharap bahwa kesepakatan baru-baru ini akan meningkatkan peluang solusi yang dinegosiasikan dan tujuan kami adalah untuk mengakhiri perang di Ukraina. Kami merasakan dukungan dari mitra ASEAN kami dalam upaya kami menuju tujuan ini," kata Cavusoglu pada Pertemuan Trilateral Kemitraan Dialog Sektoral Keempat Turki-ASEAN di Phnom Penh, Kamboja baru-baru ini.

Turki, PBB, Rusia, dan Ukraina menandatangani kesepakatan penting pada 22 Juli untuk membuka kembali tiga pelabuhan Ukraina - Odesa, Chernomorsk, dan Yuzhny - untuk gandum yang telah macet selama berbulan-bulan karena perang Rusia-Ukraina.

Menyoroti Turki meningkatkan hubungan transportasi dan energinya dengan negara-negara Asia Tengah, Cavusoglu mengatakan negaranya bertujuan untuk "menawarkan koridor transportasi yang berkelanjutan untuk barang dan energi."

"Berkat serikat pabean kami dengan Uni Eropa dan kedekatannya dengan pasar utama, kami dapat menawarkan banyak hal untuk jangkauan ASEAN," kata dia, menekankan bahwa kemitraan antara Turki dan ASEAN "penting untuk mengatasi tantangan geopolitik global baru."

Cavusoglu juga menggarisbawahi bahwa Turki mencoba untuk "lebih mengembangkan keterlibatan kami dengan ASEAN.”

Ketika Ankara meluncurkan inisiatif Asia Anew pada 2019, Cavusoglu mengatakan Turki mendorong untuk “lebih meningkatkan hubungannya dengan Asia, yang menjadi pusat ekonomi dunia, dalam berbagai dimensi.”

Inisiatif ini dilihat oleh para ahli sebagai langkah menuju pembentukan kembali diplomasi masa depan Turki, sebuah negara yang mengangkangi dua benua dan, seperti yang ditekankan Cavusoglu pada saat itu “adalah jembatan antara Timur dan Barat.”

Mengatakan bahwa inisiatif tersebut mendapat dukungan penuh dari pemerintah Turki dan semua pemangku kepentingan Turki, menteri tersebut mengatakan, "Saya percaya waktunya telah tiba untuk meningkatkan kerja sama kami ke tingkat mitra dialog setelah moratorium dicabut. Hari ini kami akan memiliki kesempatan untuk membahas masalah ini dan jalan ke depan."

Kamboja merupakan ketua ASEAN pada 2022.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın