Politik, Dunia, Berita analisis

OPINI - Penarikan pasukan UEA di Yaman, demi menutupi keberlanjutan kekuatan?

Demi memperbaiki citra yang ternoda dan memajukan agenda geopolitiknya, UEA diperkirakan memperluas keterlibatannya dalam resolusi diplomatik perang sipil Yaman

Dandy Koswaraputra   | 17.07.2019
OPINI - Penarikan pasukan UEA di Yaman, demi menutupi keberlanjutan kekuatan? Kerusakan akibat perang di Yaman berlanjut. Warga sipil adalah yang pertama yang terkena dampak akibat perang yang tidak ada jalannya. Kemiskinan, kelaparan dan penyakit menyebar dengan sangat cepat. (Said İbicioğlu - Anadolu Agency)

Jakarta Raya

Samuel Ramani 

OXFORD

Pada 9 Juli, Uni Emirat Arab (UEA) menarik pasukan militernya dari kota pelabuhan Hudaydah di Yaman, untuk melakukan transisi dari militer-pertama ke strategi-perdamaian.

Pejabat Emirat membenarkan transisi ini dengan mengklaim bahwa pasukan UEA perlu fokus untuk menghadapi Iran dan menyoroti keberhasilan Abu Dhabi dalam memarginalkan Houthi sebagai kekuatan politik utama di Yaman selatan.

Meskipun faktor-faktor ini berkontribusi pada perubahan kebijakan UEA di Yaman, keputusan UEA untuk mengurangi intervensi militernya di Yaman juga dipicu oleh tekanan internasional dan keinginan untuk menunda kampanye militer yang berlarut-larut.

Terlepas dari hubungan dekat Presiden AS Donald Trump dengan Pangeran Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed, Departemen Pertahanan AS baru-baru ini menekan UEA untuk mengizinkan penyelidikan terhadap penyalahgunaan tahanan di Yaman.

Serangan balasan terhadap dugaan pengiriman senjata UEA ke Al-Qaeda di Yaman dan kritik terhadap peran UEA dalam memperburuk krisis kemanusiaan Yaman juga telah merusak reputasi internasional UEA.

Karena visi geopolitik UEA bergantung pada pencampuran kekuatan keras dan lunak, pengumuman penarikan Abu Dhabi bertujuan, sebagian, untuk menyelamatkan reputasi ternoda UEA.

Ketika perang saudara Yaman berlanjut, para pejabat UEA juga menghadapi tekanan internal untuk menunjukkan bahwa keterlibatan mereka di Yaman terbatas.

Permintaan untuk keberlanjutan intervensi militer UEA pertama kali muncul di kalangan resmi selama tahap awal konflik.

Pada Juli 2016, Menteri Negara Urusan Luar Negeri UEA Anwar Gargash mengumumkan perang Yaman "berakhir untuk pasukan kita," dan Mohammed bin Zayed setuju dengan pernyataan Gargash di Twitter.

Meskipun komentar ini tidak mengubah perilaku UEA di Yaman, mereka menyarankan bahwa Abu Dhabi akan bersedia untuk secara sepihak menarik diri dari Yaman, jika waktunya tepat.

Hegemoni Southern Transitional Council (STC) yang selaras dengan Uni Emirat Arab mengenai Aden telah memungkinkan pejabat Emirati untuk mengklaim bahwa penarikan mereka adalah tentang mengkonsolidasikan keuntungan, bukan pengakuan kekalahan.

Kerangka naratif ini telah membantu Mohammed bin Zayed dengan lancar menavigasi penarikan UEA dari Yaman.

Meskipun UEA mengurangi kehadiran militernya, Abu Dhabi tidak ingin menyerahkan pengaruhnya di Yaman.

Untuk mempertahankan posisi strategisnya yang menguntungkan, UEA akan secara selektif terlibat dalam operasi kontra-terorisme di Yaman, membantu para proksi dalam upaya mereka untuk mengkonsolidasikan hegemoni atas Yaman selatan, dan memperluas keterlibatan diplomatiknya di Yaman.

Tindakan-tindakan ini akan membantu memastikan bahwa hubungan UEA-Arab Saudi tidak rusak parah oleh penarikan sepihak Abu Dhabi dan bahwa UEA akan mengamankan kepentingannya dalam penyelesaian perdamaian Yaman akhirnya.

Terlepas dari penarikan pasukan UEA dari Yaman, laporan awal menunjukkan bahwa Abu Dhabi akan mempertahankan kehadiran militer di pangkalannya di al-Mukalla, eks markas al-Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP) yang dikuasai oleh UEA pada tahun 2016.

UEA akan mempertahankan keberadaan militernya karena khawatir AQAP dapat memperoleh pendukung dengan mengklaim bahwa UEA menjarah sumber daya Yaman selatan dan menghasut separatisme Yaman selatan.

Para pejabat UEA juga prihatin bahwa proksi separatis Yaman selatan mereka kurang persiapan untuk kampanye kontra-terorisme melawan AQAP, karena mereka secara tradisional mengandalkan dukungan dari angkatan bersenjata UEA.

Selain memastikan bahwa al-Mukalla tidak jatuh ke tangan AQAP, partisipasi UEA yang terus-menerus dalam kampanye kontra-terorisme memperkuat kemitraannya dengan Arab Saudi dan AS.

Meskipun UEA bersikeras bahwa mereka berkonsultasi dengan Arab Saudi sebelum mengumumkan penarikan dari Yaman, Hubungan bermusuhan Abu Dhabi dengan Presiden Yaman yang berpihak pada Saudi, Abd Rabbuh Mansur Hadi, dan dukungan untuk pembuat kebijakan Saudi yang pangkat STC Dengan terlibat dalam misi kontra-terorisme terhadap apa yang digambarkannya sebagai koalisi Houthi-ISIS-AQAP, UEA mempertahankan tingkat tinggi kerja sama militernya dengan Arab Saudi.

UEA juga ingin menyoroti nilainya sebagai mitra anti-terorisme bagi para pejabat AS, karena Abu Dhabi khawatir bahwa aliansinya yang dekat dengan AS akan melemah jika seorang kandidat Partai Demokrat mengalahkan Trump pada 2020.

Ketika hegemoni Abu Dhabi atas Aden melengkapi kehadiran militernya yang meningkat di Laut Merah dan Tanduk Afrika, UEA akan memastikan bahwa penarikan pasukannya tidak melemahkan pengaruhnya di Yaman selatan.

Sabuk Keamanan, pasukan paramiliter Yaman selatan yang berpihak pada UEA, terus mempertahankan kehadiran militer yang tangguh di seluruh Yaman selatan.

Uni Emirat Arab juga dilaporkan telah mengarahkan STC untuk membentuk pasukan paralel ke militer Yaman yang dikendalikan Hadi.

Setelah proses ini selesai, pasukan militer STC akan terdiri dari sekitar 52.000 pasukan Yaman selatan dan sejumlah besar penasihat teknis Emirati.

Tingkat kekuatan militer ini secara efektif mencegah pasukan pro-Hadi atau Houthi mengusir proksi UEA melalui kekuatan militer.

Meningkatnya ketidakpopuleran kehadiran militer UEA di Yaman selatan juga menjelaskan pergeseran Abu Dhabi ke arah proyeksi kekuatan yang lebih tidak langsung.

Pada pertengahan Juni, protes besar anti-UEA meletus di kawasan Shabwah yang kaya minyak dan demonstran menyerukan diakhirinya pendudukan UEA di Yaman selatan.

UAE juga dipandang buruk oleh penduduk sipil Aden. Banyak penduduk Aden yang secara negatif mengingat administrasi pelabuhan perusahaan DP World yang berbasis di Dubai dari tahun 2008 hingga 2012 dan percaya kebijakan eksploitatif UEA memiskinkan penduduk setempat.

Dengan memberdayakan pasukan militer lokal, UEA mampu menyelubungi hegemoni di Yaman selatan dan mencegah kerusuhan rakyat berskala besar yang akan melemahkan pengaruhnya dalam jangka panjang.

Untuk memperbaiki citra yang ternoda dan memajukan agenda geopolitiknya, UEA kemungkinan akan memperluas keterlibatannya dalam resolusi diplomatik perang sipil Yaman.

Patut dicatat bahwa pengumuman penarikan UEA dilakukan setelah utusan khusus PBB ke Yaman, Martin Griffiths, 2 Juli mendatang ke Abu Dhabi untuk membahas proses perdamaian.

Karena kredibilitas UEA sebagai mediator telah dirusak oleh keterlibatannya dalam pelanggaran HAM yang mengerikan dan hubungan permusuhan dengan pemerintah Houthi dan Hadi, Abu Dhabi tidak mungkin mempromosikan dialog lintas-faksi di Yaman.

Alih-alih, UEA kemungkinan akan menggunakan pengaruh ekonomi dan hubungannya dengan kelompok paramiliter sebagai titik pengungkit untuk memengaruhi perkembangan lembaga-lembaga politik Yaman pasca-perang.

Setelah negosiasi perdamaian multilateral dilanjutkan, UEA akan melobi untuk penggantian Hadi oleh presiden baru yang lebih setuju dengan kepentingan Emirat.

UEA juga diharapkan untuk mendukung federasi Yaman, karena hasil ini akan memberi Yaman otonomi yang lebih besar dan memperpanjang pengaruh Abu Dhabi atas kawasan yang bernilai strategis ini.

Proposal kebijakan ini dapat memperburuk friksi antara UEA dan Arab Saudi di Yaman, tetapi Abu Dhabi berharap bahwa fokus bersama kedua negara pada mengisolasi Iran dan Qatar akan mencegah perselisihan ini melemahkan aliansi strategis mereka.

Meskipun banyak media internasional mengklarifikasi pengurangan pasukan UEA di Yaman dengan penarikan militer, UEA tetap berkomitmen kuat untuk memajukan kepentingan strategisnya di Yaman.

UAE kemungkinan akan mempertahankan hegemoni atas Yaman selatan dan dapat memberikan pengaruh besar terhadap lintasan politik Yaman di masa depan.

Sekalipun keberhasilan ini tercapai, Mohammed bin Zayed akan berjuang untuk menjauhkan UEA dari peran instrumentalnya dalam mewujudkan bencana kemanusiaan Yaman.

* Samuel Ramani adalah kandidat Doktor dalam Hubungan Internasional di St. Antony's College, Universitas Oxford. Dia juga seorang jurnalis yang berkontribusi secara teratur ke The Washington Post dan The Diplomat.

* Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Anadolu Agency.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). . Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın