Turki, Dunia, Berita analisis, Regional

EKSKLUSIF: ‘Persoalan Rohingya bukan paradigma Muslim vs Buddhis’

Dalam wawancara eksklusif, Maung Zarni mengatakan bahwa Myanmar mengambil keuntungan dari persaingan strategis antara China dan India

Mehmet Öztürk,Syed Iftikhar,Sorvar Alam,Ahmet Gürhan Kartal   | 28.06.2020
EKSKLUSIF: ‘Persoalan Rohingya bukan paradigma Muslim vs Buddhis’ Tokoh oposisi Myanmar Maung Zarni. (Mehmet Öztürk - Anadolu Agency)

Jakarta Raya

ANKARA/LONDON

Maung Zarni, 56, sarjana dan aktivis, yang dikenal menentang kekerasan di Myanmar dan mendukung penduduk Rohingya, mengatakan militer Burma mengambil untung dari persaingan strategis antara China dan India, dan menyalahkan pemusnahan etnis Rohingya lewat kampanye kebencian institusional.

Lahir di tengah keluarga Buddhis Burma, Zarni mengatakan negaranya membuat dan menyebarkan kampanye kedunguan melalui sekolah, media massa, dan organisasi Budha melawan Rohingya, yang akhirnya memuncak dalam genosida.

“Publik Burma dibuat tidak mengetahui fakta tentang Islam dan Muslim,” kata Zarni dalam wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency.

Salah satu pendiri Koalisi Rohingya Merdeka dan Pasukan Pembaruan Asia Tenggara, sekaligus cendekiawan yang berbasis di Inggris itu, mengatakan tidak ada alasan bagi pemerintah Burma untuk menargetkan Rohingya, karena mereka tidak menuntut pemisahan diri, kemerdekaan, atau bahkan otonomi daerah.

“Rohingya tidak berkelahi dengan komunitas apa pun atau dengan pemerintah. Mereka ingin tinggal di Burma dengan damai seperti yang lain,” kata dia.

Dia mengatakan bahwa umat Buddha Rakhine yang melawan pemerintah pusat etnis Burma untuk merebut kembali kedaulatan mereka, setelah terlepas 200 tahun yang lalu.

Zarni mengatakan, Rohingya terjepit di antara dua partai Buddha yang berperang.

“Itu satu-satunya konflik di sana,” kata dia, seraya menambahkan bahwa dunia tak tahu fakta-fakta tentang Myanmar ini dan cenderung berfokus pada paradigma Muslim versus Buddha.

Lebih lanjut aktivis itu mengatakan bahwa militer Burma juga mengambil keuntungan dari persaingan strategis antara China dan India di wilayah tersebut.

“Proyek bernilai miliaran dolar di sepanjang garis pantai Arakan, atau seperti pemberian konsesi hak mineral atau hak eksplorasi gas, Anda akan melihat pola militer Burma, memastikan baik India maupun China menerima sesuatu. Dengan kata lain, ketika mereka bermain melawan India dan China, itu untuk mempertahankan manfaat menjadi sekutu dengan kedua kekuatan,” kata dia.

Ketidaktahuan, akar ketakutan dan kebencian

Anadolu Agency (AA): Sebagai aktivis yang berada di garis depan melawan diskriminasi rasial, bagaimana Anda melihat pemberontakan saat ini terhadap pembunuhan brutal George Floyd dan hubungannya dengan supremasi kulit putih di AS, Inggris, dan dengan kolonialisme Eropa lama? Dan adakah juga paradoks dengan apa yang disebut nilai-nilai hak asasi manusia Eropa?

Maung Zarni (MZ): Ini memicu apa yang Anda sebut pemberontakan. Tetapi saya pikir ini lebih dari sekedar pemberontakan karena memicu kesadaran global baru di antara orang-orang non-kulit hitam, bahwa ada sesuatu yang secara fundamental salah, dan perlu diubah.

Supremasi kulit putih atau rasisme bukan soal warna kulit orang kulit putih. Ini soal ideologi yang sangat merusak, soal institusi, sejarah, dan struktur dan praktik diskriminasi, eksploitasi, penjarahan, dan perampasan tanah.

Penjualan budak trans-Atlantik berlangsung selama 350 tahun. Semua negara Eropa terkemuka, Prancis, Inggris, Portugal, Spanyol, Belanda, yang merupakan pejuang hak asasi manusia dan liberalisme saat ini, berperan dalam penjualan budak di AS, Karibia, dan Brasil.

Kekuatan-kekuatan Eropa terkemuka ini menjarah Afrika dari sumber daya yang paling berharga. Itu bukan berlian, emas, atau tembaga, tetapi manusia.

Hari ini kita menyaksikan penjarahan di New York dan tempat-tempat lain dan merasa tidak nyaman. Negara-negara Eropa terkemuka menjarah manusia Afrika, menjadikannya komoditas, dirantai di lantai dasar kapal. Perdagangan budak itu disahkan oleh Gereja Katolik dan para penguasa Eropa.

Kekayaan Eropa, semua kota indah di Eropa, Paris, Amsterdam, Praha dibangun di atas mayat dan tenaga kerja orang-orang non-Eropa.

Karena itu, apa yang kita saksikan hari ini dan penghancuran patung-patung penjualan budak melampaui kebrutalan polisi.

AA: Kebencian mengarah pada rasisme dan itu mengarah pada pengucilan yang pada gilirannya menyebabkan genosida cukup sering [terjadi] dalam sejarah. Rohingya sudah mengalami ini semua.

Seberapa banyak fenomena ini terkait dengan peristiwa global yang terjadi di Israel, di mana orang-orang Palestina berupaya mempertahankan wilayah mereka. Apa yang membuat suatu komunitas merasa lebih unggul ketimbang komunitas lain, seperti orang kulit putih di Barat, orang Yahudi di Israel.

Kekuatan kolonial tidak ada lagi, tetapi mengapa pola pikir kolonial masih hidup dan menerjang? Siapa yang memberinya makan?

MZ: Saya pikir ketakutan dan kebencian berakar dari ketidaktahuan. Ketidaktahuan bukanlah sesuatu yang muncul secara alami. Ini diajarkan di sekolah, dipromosikan oleh politisi demagogis, disebarluaskan oleh para pemimpin agama, dan diperkuat media massa.

Jadi, lembaga-lembaga ini terlibat dalam menciptakan publik tidak menyadari itu.

Saya seorang Buddhis Burma dari Myanmar. Saya tinggal di sana. Kami dibuat tidak mengetahui fakta bahwa Rohingya adalah milik Burma.

Umat ​​Buddha Burma yang rentan terhadap propaganda militer Burma sejak 1960-an telah dibuat untuk percaya bahwa mereka tidak menginginkan Muslim Burma, baik etnis Rohingya, atau Gujarat, atau orang lain yang mungkin telah bermigrasi ke Burma berabad-abad lalu.

Militer Burma secara sistematis terlibat dalam menyebarkan Islamofobia: Muslim itu buruk dan jahat dan Islam adalah ideologi invasif dan penakluk. Dan mereka akan menghancurkan negara Buddhis dan jalan hidup Buddha.

Oleh karena itu, kami, publik Burma dibuat tidak mengetahui fakta tentang Islam dan Muslim. Umat ​​Muslim menginginkan perdamaian seperti halnya yang lain, Kristen atau Budha atau Hindu.

Karena ketidaktahuan yang dibuat ini, Burma berpikir untuk menyingkirkan Rohingya dan mendiskriminasi dan menganiaya umat Islam lainnya.

Ada juga keuntungan ekonomi yang timbul dalam genosida Rohingya. Setiap genosida bermanfaat bagi para pembunuh, para pelaku.

Jika Anda melihat Nazi Jerman, ketika massa Nazi memusnahkan orang-orang Yahudi Jerman, semua yang menjadi milik korban disita oleh para pembunuh—tanah, bangunan, semua jenis harta seperti perhiasan, emas, benda seni, bahkan sepatu!

Demikian pula, militer Burma dan negara politik mengambil tanah yang ditinggalkan, gudang, padi, bangunan yang tidak hancur, dll.

Rohingya tidak berjuang melawan pemerintah atau komunitas mana pun

AA: Dari 14 provinsi di Myanmar, 11 terlibat dalam beberapa bentuk konflik. Rakhine adalah satu-satunya provinsi di mana konflik telah mencapai proporsi komunal. Kenapa begitu?

MZ: Mengenai Rohingya, tidak ada konflik. Karena genosida bukanlah konflik. Rohingya tidak berkelahi dengan masyarakat atau pemerintah. Rohingya ingin tinggal di Burma dengan damai seperti orang lain.

Mereka bahkan tidak menuntut kemerdekaan atau otonomi daerah—hanya hak-hak dasar, hak-hak sipil, dan kewarganegaraan yang setara, yang telah dihilangkan oleh tangan negara Burma.

Jadi, konflik di Rakhine sebenarnya antara umat Buddha Rakhine yang kehilangan kerajaan lama mereka 200 tahun lalu dan umat Buddha Burma yang kini menduduki pemerintah pusat. Itulah satu-satunya konflik di sana.

Umat ​​Buddha Rakhine berperang melalui perjuangan bersenjata melawan umat Buddha Burma.

AA: Ini berita. Tetapi pertanyaannya adalah mengapa dunia tidak tahu bahwa ada gerakan dan konflik perlawanan bersenjata lainnya di Myanmar?

MZ: Karena media barat ingin berfokus pada paradigma Muslim versus Buddha. Mereka ingin menggunakan narasi konflik agama ini—atau “benturan peradaban”, jika Anda mau, yang cocok Islamofobia lebih besar yang diserap melalui media barat bahwa setiap kali ada Islam, ada perang, konflik, dan bom bunuh diri.

Tetapi dalam kasus Burma, dalam kasus Rohingya, kekerasan tidak dilakukan oleh Muslim, melainkan oleh militer Burma dan mayoritas Buddha.

AA: Hampir seperempat Myanmar menampung satu atau lebih organisasi bersenjata etnis (EAO) dan kebanyakan dari mereka mempraktikkan agama Buddha. Mengapa senjata pemerintah pusat hanya jatuh pada Rohingya di negara bagian Rakhine?

MZ: Rakhine memiliki segitiga situasi kolonial. Di satu sisi, Muslim Rohingya berbagi wilayah Rakhine dengan umat Buddha Rakhine sebagai warga bersama. Seluruh garis pantai kerajaan Arakan kuno adalah koloni umat Buddha Burma.

Rohingya terjepit di antara umat Buddha Burma di pusat dan umat Buddha Rakhine. Pusat telah memastikan bahwa komunitas Muslim dan Budha regional ini tetap terpecah.

Jadi, ini adalah kebijakan kolonial klasik oleh umat Buddha Burma dan militer terhadap dua komunitas yang sama-sama dijajah oleh Burma. Karena itu, konflik horizontal atau komunal di Rakhine ini secara aktif menyebar dari pusat kolonial Burma.

Hampir setiap komunitas etnis tunggal, yang memiliki tanah yang mereka sebut wilayah leluhur mereka, telah mengambil dan memberontak melawan pusat, kontrol etnis Burma, militer atau sipil pemerintah sejak kemerdekaan dari Inggris pada 1948.

Alasan utama pemberontakan etnis bersenjata yang meluas atau pemberontakan terhadap pemerintah pusat di Burma adalah karena pelanggaran prinsip kesetaraan etnis, dalam apa yang dijanjikan sebagai federasi dari berbagai komunitas etnis?

Itulah yang memicu meluasnya pemberontakan bersenjata etnis di semua wilayah non-Burma. Dan ingat, Burma adalah negara multi-etnis yang berbatasan dengan sekitar lima negara, yang besar seperti China, India, atau yang lebih kecil seperti Bangladesh, Thailand, Laos.

Semua wilayah perbatasan ini milik etnis minoritas. Lebih penting lagi, wilayah perbatasan ini secara militer strategis bagi militer Burma. Dan digunakan sebagai penyangga, daerah ini kaya akan jati, tanah pertanian, dan mineral bawah tanah dan bawah tanah seperti emas, titanium, batu giok, tembaga.

Wilayah pantai Rakhine juga memiliki salah satu deposit gas alam terbesar ke-10 di dunia. Jadi, ada elemen ekonomi dan militer yang memotivasi militer Burma untuk memperlakukan komunitas etnis ini seolah-olah mereka adalah koloni militer Burma dan oleh koloni ekstensi dari mayoritas orang Burma seperti saya.

Militer Burma targetkan Rohingya

AA: Tetapi sekali lagi, pertanyaannya adalah mengapa mereka memilih Rohingya jika mereka memiliki masalah dengan komunitas lain juga?

MZ: Ada dua alasan. Rohingya kebetulan adalah Muslim dan tinggal di sebelah salah satu negara Muslim terbesar di dunia, Bangladesh. Dan melalui mata militer Burma, Bangladesh adalah negara daratan yang lebih kecil dibandingkan Burma.

Namun, populasi Bangladesh tiga kali lebih banyak dari Burma. Populasi Burma 53 juta, termasuk Rohingya. Populasi Bangladesh sekitar 160 juta.

Karena alasan itu, militer Burma khawatir bahwa negara Muslim Bangladesh yang lebih besar akan mendorong populasi Muslim ke Arakan atau Rakhine. Dan mereka akan mengambil alih tanah itu, menggunakan Rohingya sebagai wakil. Meskipun generasi pemimpin militer Burma sebelumnya, termasuk paman buyut saya telah menerima Rohingya sebagai orang etnis kami.

Pada pertengahan 1960-an, Jenderal Ne Win dan wakilnya di militer memutuskan bahwa mereka harus menyingkirkan Rohingya terlebih dahulu, untuk memastikan bahwa Rohingya di negara bagian Rakhine tidak dapat menjadi proxy yang akan memajukan kepentingan Pakistan Timur yang merupakan Bangladesh sebelum 1971. Sejak itu Rohingya dipilih untuk kebijakan genosida oleh militer Burma.

AA: Bagaimana dengan komunitas Muslim lain yang tinggal di bagian lain Myanmar?

MZ: Kami memiliki total sekitar 16 jenis populasi Muslim yang berbeda, tetapi hanya Rohingya yang dihadapkan atau menjadi subyek dari buku teks genosida ini.

Tidak ada contoh catatan tentang pembersihan etnis karena tidak ada catatan yang ditulis tentang pembersihan etnis, hanya genosida.

Rohingya memiliki wilayah geografis yang strategis dan sah yang mereka sebut tanah leluhur, tepat berada di antara Burma dan Bangladesh.

Jika Anda pernah ke daerah Rohingya di sisi Bangladesh, Chittagong atau Cox's Bazar, kamp pengungsi Rohingya terbesar di dunia, Anda akan melihat geografi tanpa batas. Barisan gunung dan sungai terhubung mulus dengan Arakan.

Selain itu daerah itu pada satu titik adalah satu komunitas budaya dan demografi dan ekonomi.

AA: Seperti di daerah lain, India dan China berjuang untuk supremasi strategis di Myanmar. India sangat ingin menyelesaikan proyek ambisius Multimodal Kaladan yang berakhir di pelabuhan Rakhine senilai USD484 juta, begitu juga, China terlibat dalam hal besar.

Apakah perang kepentingan ini juga memengaruhi Rohingya di wilayah ini?

MZ: Tentu saja, ya. Karena persaingan strategis ini, militer Burma secara khusus mampu melawan China dan India.

Proyek multi-juta atau multi-miliar dolar di sepanjang garis pantai Arakan, atau seperti memberi konsesi hak mineral atau hak eksplorasi gas, Anda akan melihat pola militer Burma, memastikan India dan China menerima sesuatu.

Ya. Jadi, dengan kata lain, saat mereka bertanding melawan India dan Cina, mereka juga berusaha mempertahankan manfaat menjadi teman atau sekutu dengan kedua kekuatan.

Persaingan negara barat di Arakan

AA: Negara mana saja yang bersaing untuk sumber daya alam di wilayah tersebut?

MZ: Ada juga negara-negara Barat yang bersaing di wilayah Arakan. Jika Anda melihat lima investor terbesar, ada ratusan juta dolar yang diinvestasikan oleh masing-masing negara.

Anda akan menemukan negara-negara Asia yang kaya, Singapura, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, beberapa dari Hong Kong, pasti China, dan kemudian India.

Dan kemudian Anda juga akan menemukan pemerintah-pemerintah Barat yang membicarakan pelanggaran hak asasi manusia dan bahkan mengungkapkan keprihatinan tentang genosida, seperti Inggris, atau Norwegia, yang menampilkan diri sebagai negara pengekspor perdamaian atau negara damai.

Namun Norwegia juga bersaing dalam eksplorasi gas lepas pantai Arakan.

Jadi, di Arakan saja, jika Anda hanya fokus pada eksplorasi hak mineral seperti gas dan minyak lepas pantai, Anda akan menemukan sekitar 15 investor nasional yang berlomba untuk tetap bersahabat dengan pemerintah Burma.

Karena militer Burma dan pemerintah Aung San Suu Kyi mengendalikan proyek multi-miliar dolar ini. Mereka mengendalikan siapa yang akan mendapatkan apa.

Jadi, saya pikir kita tidak bisa berbicara tentang genosida Rohingya atau penganiayaan terhadap Muslim di Burma tanpa membicarakan tentang investor Barat dan Asia yang berinvestasi dalam proyek infrastruktur atau berinvestasi dalam pengembangan pertanian industri atau proyek pelabuhan multimoda.

Kita tidak bisa hanya berfokus pada pembicaraan tentang pasukan militer Burma yang membunuh Muslim, membunuh Rohingya, mengusir satu juta Rohingya ke luar negeri selama 10 tahun terakhir.

Kita harus membicarakan persaingan kapitalis ini. Oleh karena itu, saya tidak melihat kebaikan pada Inggris atau Amerika Serikat atau Uni Eropa ketika mereka menyatakan prihatin dengan kesejahteraan orang-orang Rohingya atau krisis kemanusiaan pengungsi.

Tangan mereka juga berdarah lewat investasi di Rakhine khususnya, dan di Burma secara keseluruhan. Kami tidak dapat memisahkan keduanya. Ini adalah situasi yang sama seperti tahun 1930-an dan 1940-an di Jerman Nazi.

AA: Pengadilan Internasional (ICJ) telah memerintahkan langkah-langkah untuk mencegah genosida Rohingya. Apa pentingnya perintah ICJ bagi komunitas Rohingya?

MZ: Ada asumsi bahwa pada akhir proses hukum ini, akan ada cukup bukti untuk menunjukkan bahwa Myanmar telah menugaskan kejahatan genosida.

Saya pikir keuntungan yang paling signifikan adalah ICJ telah menetapkan bahwa orang Rohingya memenuhi syarat sebagai kelompok yang dilindungi berdasarkan hukum internasional.

Januari lalu ICJ telah menetapkan tindakan sementara bahwa Rohingya memenuhi syarat sebagai kelompok yang dilindungi berdasarkan Konvensi Genosida. Dan arti penting lainnya adalah bahwa Myanmar dipaksa untuk hadir di pengadilan di Den Haag.

Aung San Suu Kyi dan para pejabat senior harus menjawab panggilan ICJ. Pengadilan internasional tidak memiliki tentara atau kekuatan untuk menegakkan keputusan apa pun yang mungkin muncul pada akhir persidangan ini.

Ketika suatu negara sedang diadili, hal itu memungkinkan para aktivis hak asasi manusia, khususnya pengungsi Rohingya sendiri, untuk berkampanye demi mengakhiri genosida ini.

Jadi, ada tiga manfaat utama atau mungkin kemajuan yang telah dicapai lewat ICJ ini.

Perintah ICJ akan cegah pembunuhan massal di masa depan

AA: Tapi bagaimana selanjutnya sekarang? Maksud saya, seberapa jauh langkah-langkah ini dapat mengurangi rasa sakit orang-orang ini?

MZ: Anda tahu Myanmar telah menyerahkan laporan yang diminta sebagai bagian dari tindakan sementara. Pada akhir 4 bulan pertama, Myanmar diperintahkan untuk menyerahkan laporan tersebut kepada ICJ yang menetapkan atau menguraikan tindakan konkret yang telah dilakukan Myanmar sesuai dengan langkah-langkah sementara.

Tindakan sementara memiliki dua jenis perintah berbeda. Salah satunya adalah penjagaan dari apa yang akan kita sebut sebagai TKP yang luas. Itu menyangkut penjagaan bukti, tanah, properti.

Dan yang lainnya adalah perlindungan Rohingya di negara itu yang diperkirakan sekitar setengah juta.

AA: Pertanyaannya, sekali lagi muncul, apakah langkah-langkah ini akan mengurangi dan mengakhiri kekerasan di masa depan?

MZ: Saya akan mengatakan itu memiliki potensi untuk mengurangi pembunuhan massal di masa depan. Myanmar telah membunuh sejumlah besar orang Rohingya dalam berbagai gelombang kekerasan terorganisir oleh militer dan bukan oleh orang-orang Rakhine.

Orang-orang Rakhine telah mengambil bagian atau bergabung dengan pasukan Burma, tetapi pembunuhan dan penyerangan utama dan pemerkosaan serta penjarahan dilakukan oleh pemerintah.

Jadi, ketika pemerintah ditantang di ICJ, pasukannya tidak akan berada dalam posisi seperti sebelumnya untuk mengatur gelombang pembunuhan lainnya.

Memang benar, bahwa mereka belum mengembalikan kebijakan mereka dan kebijakan ini telah dibuat menjadi hukum, misalnya, hukum kewarganegaraan. Jadi, saya pikir kita masih memiliki jalan panjang.

Tetapi dalam hal masa depan yang dekat, saya tidak melihat pasukan pemerintah Myanmar mengorganisir pembunuhan massal lainnya seperti yang terjadi pada tahun 2017.

AA: Anda seorang Buddha tetapi Anda mendukung Muslim Rohingya. Tetapi mengapa tidak banyak orang seperti Anda di Myanmar yang datang untuk membantu orang yang dianiaya?

MZ: Saya seorang Budha secara budaya dan orientasi filosofis saya adalah pemikiran Buddhis. Tetapi saya tidak mendukung Rohingya sebagai Muslim, saya mendukung mereka sebagai sesama warga Burma, dan yang lebih penting, sebagai sesama manusia.

Tentu saja, saya juga mendukung Palestina, saya juga mendukung Uighur secara terbuka. Dan saya secara aktif mendukung komunitas tertindas lainnya. Karena saya mengidentifikasi diri saya dengan mereka sebagai sesama manusia.

AA: Mengapa tidak ada simpati yang tersisa untuk Rohingya di masyarakat sipil Myanmar?

MZ: Ada semakin banyak umat Buddha Burma muda dan bahkan biksu, yang mendukung Rohingya. Beberapa dari mereka takut. Anda tahu bahwa mereka tidak ingin menjadi sasaran rasis yang kejam.

Jadi, ketakutanlah yang menahan umat Buddha yang berpikiran terbuka ini. Saya terlibat dalam menciptakan jaringan umat Buddha dan Muslim non-Rohingya ini, serta orang-orang Kristen dan Hindu untuk membela Rohingya.

Kami memiliki jaringan aktivis multi-agama yang mengatakan Rohingya adalah warga di sini. Tapi suara mereka ditenggelamkan oleh orang-orang terkenal seperti Aung San Suu Kyi dan jenderal militer yang kuat atau biksu berpengaruh.

Itu sebabnya kita tidak mendengar suara mereka sebanyak kita mendengar suara para pembunuh.

Ancaman kematian dan pembunuhan karakter

AA: Bagaimana pengalaman Anda sejak Anda mendukung Rohingya? Kami mendengar bahwa Anda dipecat dari Universitas Brunei yang mendapat tekanan dari pemerintah Myanmar.

MZ: Saya mulai menulis tentang masalah ini dari November 2011, sekitar enam bulan sebelum pertarungan pertama kekerasan terorganisir massa terhadap Rohingya terjadi di Rakhine.

Saya melihat apa yang oleh para sarjana sebut mobilisasi rasis dari opini publik terhadap kelompok minoritas. Jadi, saya mulai berbicara tentang bahaya mobilisasi ini, karena saya memantau orang Burma melalui ruang obrolan dan media sosial.

Secara alami, saya menerima reaksi negatif dari lembaga-lembaga Burma. Saya juga secara sukarela mengundurkan diri dari Universitas Brunei Darussalam, pada Januari 2013, ketika administrasi universitas mengatakan agar saya tutup mulut, tidak berbicara kepada media, tidak tampil di televisi di Singapura atau di tempat lain.

Mereka menolak permintaan saya untuk pergi dan memberikan kuliah tentang genosida Rohingya. Saya mulai berbicara tentang masalah Rohingya menggunakan kerangka genosida pada awal 2013.

Jadi, ketika mereka menyensor saya, saya memutuskan kontrak dan kemudian pergi ke Malaysia, di mana saya diberikan beasiswa penelitian senior di Universitas Malaya di Kuala Lumpur. Saya hanya bertahan di sana selama satu setengah tahun meskipun universitas dan pemerintah Malaysia sangat mendukung.

Saya berada di bawah ancaman kematian serius dari para penjahat Burma, yang mendirikan Cabang Khusus Malaysia yang memiliki hubungan dengan kedutaan Burma di Kuala Lumpur.

Karena itu, saya bersama keluarga pindah, kembali ke Inggris, tempat istri dan rekan peneliti saya berasal. Sejak saat itu ada serangkaian kampanye menyerang dan mencap saya sebagai pengkhianat nasional dan musuh negara.

Karena saya katakan bahwa apa yang negara saya lakukan terhadap Rohingya adalah genosida. Ketakutan akan hidup saya ini nyata. Tapi itu tidak menghentikan saya.

Ada juga upaya pembunuhan karakter terus menerus, mengatakan bahwa saya menerima jutaan dolar dari Arab Saudi, atau Muslim kaya dan yang lainnya. Dan tidak ada yang benar.

Ada juga serangan terhadap kredensial profesional saya. Seperti, ada kampanye yang menyebutkan bahwa saya tidak punya gelar Ph.D. dari University of Wisconsin at Madison. Bahwa saya seorang sarjana palsu.

Salah satu cucu almarhum diktator Jenderal Ne Win secara terbuka meminta intelijen militer Burma untuk menjalankan operasi khusus seperti operasi Mossad Israel melawan Adolf Eichmann untuk menyerang saya.

Eichmann ditangkap di Amerika Latin kemudian dibawa ke Yerusalem dan diadili dan digantung pada 1962. Jadi, itulah jenis ancaman yang saya terima.

AA: Ada banyak misi PBB untuk menyelesaikan persoalan Rohingya. Mengapa sejauh ini, mereka belum mampu menekan pemerintah Myanmar?

MZ: PBB prihatin dengan tiga hal di Burma sejak 1992-1993 ketika memutuskan bahwa Myanmar harus memiliki penyelidik hak asasi manusia khusus.

Istilah resmi adalah Pelapor Khusus PBB untuk situasi hak asasi manusia di Myanmar. Diamanatkan untuk melaporkan penindasan politik militer terhadap Aung San Suu Kyi dan gerakan-gerakan oposisi Burma, para demokrat.

Yang lainnya adalah perlakuan Myanmar terhadap komunitas etnis di wilayah etnis non-Rohingya, khususnya negara bagian Shan, negara bagian Karen, dan negara bagian Karenni di sepanjang perbatasan Burma Thailand dan Birma Tiongkok.

Dan yang ketiga, tetapi bukan yang paling penting, adalah penganiayaan terhadap Muslim Rohingya di Rakhine, termasuk kerja paksa dan berbagai jenis kejahatan terhadap kemanusiaan. Genosida itu bukan bahasa yang digunakan PBB pada masa itu.

Itu tahun 1993. PBB telah terlibat dalam masalah ini selama lebih dari 25 tahun. Ratusan laporan telah dirilis dan banyak pertemuan telah digelar. Dan kemudian ada satu lagi—utusan khusus PBB. Mereka pergi dan berusaha menengahi konflik di Burma. Tetapi mereka tidak peduli tentang situasi utama hak asasi manusia.

DK PBB hanya bisa menekan Myanmar

AA: Apa pendekatan yang tepat untuk memberi tekanan pada pemerintah Myanmar?

MZ: Tekanan nyata yang akan dirasakan oleh militer Burma adalah aktivasi Bab Tujuh—ancaman untuk menggunakan intervensi politik dan militer dalam situasi yang dapat dianggap sebagai de-stabilisasi.

Hanya Dewan Keamanan yang dapat memberikan tekanan nyata pada militer Burma. Tetapi militer Burma lebih diyakinkan oleh jaminan yang diterimanya dari China dan pada tingkat yang lebih rendah, Rusia.

China telah menggunakan kekuatan veto-nya. Jadi, Burma menikmati perlindungan ganda di institusi yang dapat mengakhiri genosida. Rusia membingkai perlakuan Myanmar terhadap Rohingya sebagai operasi anti atau kontra-teroris. China telah berulang kali membingkai masalah penganiayaan Rohingya ini sebagai masalah internal.

Tentu saja, China hanya dapat diharapkan untuk mengambil posisi ini karena mereka berada pada tahap pra-genosida terkait penganiayaan terhadap Muslim Uighur.

Jadi, selama Dewan Keamanan tetap terbagi di antara kekuatan veto terhadap genosida Rohingya di Myanmar, kita tidak dapat mengharapkan tekanan konkret dari PBB secara keseluruhan.

Bangladesh tidak dapat berbuat banyak kecuali mengeluh bahwa tidak ada tekanan yang cukup dari komunitas internasional.

Sebagai akibat dari situasi ini, Bangladesh memilih untuk tidak bermain keras dengan Burma. Bangladesh tahu tanpa Dewan Keamanan, tanpa pemerintah regional yang kuat atau dukungan militer Dhaka, Bangladesh tidak bisa berbuat banyak.

Dukungan kuat Turki

AA: Negara mana, menurut Anda, yang telah menunjukkan dukungan kuat dan membantu Rohingya dalam hal politik dan keuangan. Apa peran Turki dalam mendukung Rohingya?

MZ: Dalam hal pendanaan, jika kita menghitung dolar, AS dan Kanada adalah kontributor nomor satu dan nomor dua untuk mengatasi situasi kemanusiaan Rohingya, baik di dalam Myanmar maupun di kamp-kamp Rohingya di Cox's Bazar, Bangladesh. Inggris juga telah membuat kontribusi keuangan yang cukup besar.

Itu diikuti oleh negara-negara seperti Turki, yang sangat mendukung Rohingya. Tetapi Turki juga menghadapi beberapa tekanan balik.

Pemahaman saya adalah bahwa mereka ingin membangun infrastruktur fisik yang lebih baik, dalam hal akomodasi pengungsi di Cox's Bazar.

Tetapi pemerintah Bangladesh tidak ingin kondisi kehidupan menjadi terlalu nyaman bagi Rohingya. Tujuan mereka adalah memastikan bahwa satu juta pengungsi Rohingya kembali ke Arakan atau Rakhine.

Bank Dunia juga telah menawarkan hibah sekitar USD500 juta. Saya tidak punya angka pastinya.

Dari 1 juta pengungsi Rohingya, sekitar 300.000 di antaranya adalah anak-anak usia sekolah. Jadi, Bank Dunia benar khawatir dan berupaya memastikan agar generasi baru Rohingya memiliki kemampuan berpikir sendiri atau memiliki keterampilan kejuruan.

Itu juga untuk kepentingan Bangladesh, serta negara-negara Rohingya lainnya yang peduli.

Jika tujuan komunitas internasional, dimulai dengan Bangladesh adalah mengirim Rohingya kembali ke negara mereka, kami harus mengajukan pertanyaan.

Apakah Anda ingin orang-orang Rohingya, khususnya generasi muda untuk kembali ke negara mereka tanpa pendidikan, keterampilan, tanpa kapasitas kepemimpinan?

Saya pikir ini adalah situasi yang sama dengan Kamboja, di mana Khmer Merah menghancurkan para pemimpin, artis, jurnalis, dan dokter.

Jadi, sangat penting bagi kami untuk memberi mereka kesempatan, sehingga mereka dapat mengembangkan diri secara individu sebagai sebuah komunitas.

Ketika tiba saatnya untuk kembali ke tempat asal, mereka akan dapat mengembangkan komunitas mereka.

Oleh karena itu, Turki harus melakukan semua upaya dalam hal pendidikan misalnya, meningkatkan jumlah siswa yang dibantu di Bangladesh atau di negara Turki.

- Umat ​​Buddha Arakan rela berdamai dengan Rohingya

AA: Karena Anda berhubungan dengan orang-orang di lapangan, apakah kondisi negara bagian Rakhine sekarang seperti yang dikatakan pemerintah Myanmar, tidak ada lagi kekerasan?

MZ: Ada konflik militer yang meningkat antara umat Buddha Arakan yang beroperasi dengan nama Tentara Arakan dan pasukan pemerintah pusat Burma. Tentara Arakan sangat efektif sebagai satuan militer.

Saya ingin membuat pembaca dan audiens mengerti bahwa Tentara Arakan dipimpin oleh umat Buddha Rakhine yang tidak melihat orang-orang Rohingya sebagai musuh mereka.

Kepemimpinan mereka telah menunjukkan keinginan untuk berdamai dengan Rohingya.

Dan juga, pada generasi muda Rakhine ada kesadaran bahwa mereka telah dibuat untuk membenci Muslim Rohingya melalui propaganda oleh penjajah Burma. Sehingga beberapa hal positif juga terjadi.

Ketika militer Burma, menggunakan artileri berat dan serangan udara terhadap Tentara Arakan di desa-desa Rakhine, tentu saja, Rohingya juga terpengaruh, secara harfiah dan psikologis.

AA: Ada laporan di beberapa media lokal bahwa Rohingya akan kembali dari Bangladesh dalam beberapa pekan terakhir dan empat dari mereka dinyatakan positif mengidap Covid-19. Apakah mungkin bagi mereka untuk kembali ke Myanmar?

MZ: Tetapi dalam hal Rohingya dari Cox's Bazar atau Teknaf terdekat di Bangladesh, saya harus mengatakan perbatasan antara Chittagong atau Cox's Bazar di Bangladesh dan Arakan atau Rakhine di sisi Burma dipantau dengan ketat dan sangat diamankan oleh militer Burma pasukan perbatasan.

Jadi, jika Rohingya kembali, mereka datang dengan sepengetahuan militer Burma.

Itu seperti Tepi Barat di Israel. Palestina harus melalui pos-pos pemeriksaan untuk sampai ke Israel demi pergi dan bekerja sebagai buruh kasar. Ini berlaku untuk situasi Burma juga.

Jadi, mungkin militer Burma mengizinkan sejumlah kecil Rohingya untuk masuk dan kemudian menggunakannya sebagai alat propaganda dengan mengatakan bahwa Rohingya akan kembali dengan Covid-19.

Itu juga sejalan dengan penggambaran militer Burma terhadap orang-orang Rohingya, secara keseluruhan, sebagai ancaman terhadap cara hidup umat Buddha sekarang dan kondisi kesehatan masyarakat Burma.

Di Eropa kuno, orang-orang Yahudi digambarkan secara genosida sebagai “pembawa penyakit.”

Aung San Suu Kyi harus turut bertanggung jawab

AA: Anda telah menyaksikan Aung San Suu Kyi dengan cermat. Dia dianggap sebagai seorang demokrat, yang akan memastikan reformasi dan rekonsiliasi. Mengapa dia menjadi instrumen dalam menganiaya Rohingya?

MZ: Saya mendukung Aung San Suu Kyi selama 15 tahun sejak pemberontakan pada 1988 hingga sekitar 2004 dan 2005. Dalam genosida Rohingya, dia berperan penting di tingkat ideologis. Dia tidak mengendalikan militer.

Itu di bawah kendali langsung komandan tertinggi. Tapi yang dia kendalikan adalah kementerian garis sipil yang juga terlibat dalam penganiayaan terhadap Muslim Rohingya.

Genosida itu bukan sekadar berapa banyak orang yang dibunuh militer Burma, atau berapa banyak wanita Rohingya yang diperkosa atau berapa banyak desa yang dibakar habis oleh militer.

Genosida pada dasarnya adalah tentang penghancuran komunitas Rohingya termasuk identitas agama dan etnisnya, dalam berbagai cara.

Jadi, oleh karena itu, penghancuran Rohingya sebagai sebuah komunitas melibatkan penolakan akses ke layanan kesehatan dan pendidikan. Rohingya tidak memiliki akses ke obat utama, obat pencegahan, obat darurat.

Rohingya tidak memiliki akses ke pendidikan layak. Lebih dari 100.000 Rohingya telah dimasukkan ke dalam apa yang New York Times sebut sebagai kamp konsentrasi di Negara Bagian Rakhine.

Saya tidak berbicara tentang para pengungsi di Bangladesh, saya berbicara tentang orang-orang di tanah Burma, yang dikendalikan oleh Aung San Suu Kyi.

Setiap kali ada operasi khusus terhadap Rohingya, ada sekitar 10 kementerian sektor non-keamanan yang terlibat. Ini berada di bawah kendali Aung San Suu Kyi. Dia pemimpin politik sipil paling kuat.

Dia mengendalikan sepenuhnya seperti otokrat. Lebih penting lagi, dia pembuat opini publik yang paling berpengaruh. Seluruh populasi Buddhis memanggilnya “Ibu”.

Jadi, ketika dia mengatakan bahwa publik Burma takut terhadap Muslim seperti halnya dunia non-Muslim takut pada Muslim, dia membenarkan ketakutan umat Buddha terhadap Muslim tanpa menawarkan alasan empiris mengapa kita harus takut pada Muslim.

Dia tidak menyebutkan bahwa Muslim juga menjadi korban kekuatan barat. Jika Anda melihat Timur Tengah. Anda tahu, bahkan di bawah pemerintahan Obama [di AS], tujuh negara Muslim yang berbeda diserang secara bersamaan.

Jadi, ketika Suu Kyi mengesahkan Islamofobia populer yang dipegang oleh publik Burma ini, dia memperkuat propaganda militer Burma bahwa Muslim, khususnya Muslim Rohingya adalah ancaman bagi keamanan nasional, ancaman bagi cara hidup umat Buddha, dan sekarang ancaman bagi kesehatan publik Burma.

Dalam hal itu di dalam negeri, Aung San Suu Kyi sangat bertanggung jawab secara pidana atas genosida. Itulah sebabnya dia disebutkan dalam gugatan yang diajukan—oleh kelompok Rohingya yang berbasis di Inggris yang disebut Burmaese Rohingya Organization UK—di Argentina.

Seseorang seperti saya—orang kecil, aktivis jalanan—mengatakan ini adalah genosida, tidak ada yang memperhatikan. Tetapi ketika Aung San Suu Kyi berkata, wah, lihat, ini bukan genosida maka New York Times akan mempublikasikannya di halaman depan dan mengatakan dia menyangkal ini genosida.

Jadi, dalam pengertian itu, secara internasional, dia mendustakan genosida, dan pembela para pembunuh.

Harapan negara tetangga

AA: Bagaimana Anda menilai peran negara-negara tetangga seperti India dan Bangladesh dalam menangani masalah Rohingya, karena kedua negara telah menampung pengungsi. Di India, seringkali elemen garis keras Hindu membuat parau penentangnya?

MZ: Di India, jumlah pengungsi tidak signifikan. India memiliki populasi lebih dari satu miliar. India adalah rumah bagi banyak diaspora Tibet. India pada dasarnya memungkinkan orang Tibet untuk mendirikan kota mereka, Dharamshala, tempat Dalai Lama berada.

Jadi, populasi India secara keseluruhan tidak memusuhi pengungsi. Pada tahun 1971, hampir 10 juta orang Bengali Timur atau Bangladesh mengungsi di India selama setahun sampai mereka dapat kembali ke negara mereka.

Sekitar 40.000 Rohingya telah mengungsi di berbagai bagian India. Tetapi orang seperti Menteri Dalam Negeri India menyebut mereka “rayap”. Itu seperti [Adolf] Hitler, [Joseph] Goebbels, menyebut virus atau kecoak orang Yahudi.

Jadi, kita punya situasi itu di India. Selain itu, Perdana Menteri Modi pergi ke [ibukota Myanmar] Naypyidaw pada 2017, berbagi konferensi pers dengan Aung San Suu Kyi di mana dia menggambarkan situasi Rohingya sebagai operasi anti-teroris oleh militer Burma.

Di bawah pemerintahan Modi, India mendaftarkan beberapa juta Muslim di Assam yang lahir di negara itu. Dan kemudian mengatakan India akan menyambut umat Buddha dari Nepal, Bhutan, dan tempat-tempat lain untuk datang dan menjadi warga negara India.

AA: Apa harapan Anda dari Bangladesh?

MZ: Saya mendapat kritik tentang Bangladesh. Tetapi tidak ada negara lain di dunia di mana satu juta Rohingya dijamu.

Satu-satunya kritik dan permintaan saya kepada pihak berwenang Bangladesh adalah mereka harus mengenali Rohingya dengan nama mereka, dan sebagai pengungsi dengan hak-hak yang harus dihormati. Dan akhirnya, Bangladesh harus mencabut larangan internet [di kamp Rohingya].

Mungkin ada beberapa kriminal Rohingya yang tidak bisa dihindari. Tetapi mayoritas Rohingya damai, mereka bersyukur dan menghargai Bangladesh, baik masyarakat pemerintah, dan kepemimpinan Sheikh Hasina.

Saya pikir Bangladesh harus memperlakukan Rohingya sebagai mitra untuk menangani perdagangan manusia, obat-obatan terlarang dan penyebaran Covid-19 di kamp-kamp. Pengungsi seharusnya tidak dilihat sebagai ancaman potensial bagi Bangladesh.

AA: Apa peran negara-negara ASEAN?

MZ: ASEAN gagal dalam setiap kekejaman yang dilakukan oleh negara anggotanya atau di halaman belakang rumahnya, dimulai dengan genosida Kamboja.

Saya bertanya kepada Menteri Luar Negeri Malaysia [Saifuddin Abdullah] dalam pertemuan di Kuala Lumpur setahun lalu: “Mengapa Anda ingin mendukung Rohingya dan mengapa Anda ingin memperjuangkan akhir genosida?”

Dia mengatakan: “Sebagai ASEAN kami merasakan bagaimana orang-orang Kamboja ketika sepertiga dari populasi mereka meninggal atau dibunuh oleh Khmer Merah dalam waktu kurang dari empat tahun, dimulai pada 1975.

Kami tidak ingin mengulangi kesalahan dengan membiarkan genosida lain terjadi.“ Jadi, oleh karena itu, saya pikir ASEAN tidak boleh gagal, dalam kasus genosida lain yang dilakukan oleh anggotanya dalam lingkupnya.

Namun sejauh [ASEAN] ini telah gagal dalam tugasnya terhadap Rohingya.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın