Berita analisis

ANALISIS - Program rudal balistik Saudi: Persaingan AS dan China di Teluk

Sikap tak acuh AS untuk bertindak dalam menghadapi banyak ancaman terhadap rezim Saudi mengharuskan Saudi untuk mencari alternatif pertahanan lain

Dr. Necmettin Acar   | 30.12.2021
ANALISIS - Program rudal balistik Saudi: Persaingan AS dan China di Teluk


Necmettin Acar, penulis adalah kepala Departemen Ilmu Politik dan Hubungan Internasional di Universitas Mardin Artuklu di Turki tenggara.

MARDIN, Turki

Pekan lalu, badan intelijen Amerika Serikat (AS) berbagi informasi yang mengungkapkan bahwa Arab Saudi sedang mengembangkan rudal balistik dengan dukungan China.

Tak lama setelah itu, fakta bahwa Iran meluncurkan uji coba rudal balistik dalam latihan yang disebut Nabi Besar 17 di pantai selatan, yang menargetkan fasilitas nuklir Israel, menempatkan Teluk kembali di depan sorotan internasional.

Merupakan Fakta bahwa kedua negara mendapatkan bantuan dari China dalam mengembangkan program rudal balistik menimbulkan masalah serius bagi kebijakan AS baru-baru ini untuk mengepung China.

Dunia ingin tahu tentang sikap AS, yang telah bereaksi tajam terhadap fakta bahwa sekutunya di kawasan itu telah mengembangkan kerja sama dengan China di bidang-bidang strategis sejauh ini, terhadap langkah Saudi ini.

Faktanya, kita dapat mengatakan bahwa situasi saat ini disebabkan oleh ketidakpastian kebijakan luar negeri AS dan di satu sisi China yang bertekad untuk mengejar kepentingan vitalnya di Teluk.

Pencarian Saudi untuk keamanan alternatif

Karena AS tetap tidak etis dalam memblokir kegiatan nuklir dan diterima sebagai anggota penuh Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO), Iran telah mendapatkan pelindung yang kuat di China. Hal ini menghasilkan pembukaan lengkap dari asimetri kekuatan melawan Saudi dalam persaingan Iran-Saudi di Teluk.

Keengganan AS untuk menanggapi ancaman Iran terhadap rezim Saudi, pengabaian Saudi dalam perang Yaman saja, dan penarikan sistem pertahanan udara AS dari selatan ibu kota Saudi, Riyadh pada September, mengharuskan Saudi untuk mencari alternatif dalam sistem pertahanan.

Terlepas dari rudal balistik Dongfeng-3 yang diimpor dari China pada 1988, Saudi telah melakukan semua pembelian senjata mereka dari negara-negara Barat, terutama AS, dengan loyalitas yang besar sejak tahun 1932, ketika Arab Saudi didirikan, tetapi sekarang mulai mempertanyakan kemampuan mereka dan Saudi ketergantung pada Barat dalam pertahanan.

Saudi yang beralih ke China, saingan terbesar AS dalam industri pertahanan dan senjata, membawa pesan penting dalam proses ini. Perubahan penting terjadi dalam kebijakan AS ini, yang di masa lalu menganggap Timur Tengah sebagai prioritas kebijakan luar negeri untuk mengepung Soviet, memastikan keamanan energi, dan mendukung keamanan Israel.

Hingga awal 2010, Amerika adalah penjamin terpenting stabilitas politik dan integritas wilayah negara-negara Teluk, tetapi sejak tahun itu Amerika mulai melangkah keluar dari perannya sebagai kekuatan penjamin keamanan di kawasan.

Dengan orientasi AS ini, yang tidak lagi bergantung pada sumber daya energi di kawasan dengan revolusi penambangan gas bumi dan telah mengadopsi tujuan kebijakan luar negeri prioritas untuk membatasi China dengan strategi "Pivot Asia", kawasan Teluk mulai kehilangan prioritasnya.

Namun, dengan doktrin Eisenhower (1957), Nixon (1969), dan Carter (1980), negara tersebut menyatakan kawasan Teluk sebagai wilayah vital kepentingan AS dan menyatakan bahwa setiap tantangan terhadap kepentingan AS di kawasan ini akan ditanggapi dengan menggunakan segala cara.

Terkikisnya misi AS sebagai penjamin keamanan rezim di negara-negara Teluk dan pemaksaan sekutunya di kawasan untuk mempertahankan diri adalah alasan paling penting mengapa Saudi mencari alternatif yang berbeda.

Kebijakan China memasuki Teluk

Kekosongan kekuasaan di seluruh wilayah yang diciptakan oleh AS yang dilucuti dari perannya sebagai penjamin keamanan di kawasan itu telah menciptakan peluang yang signifikan bagi China, yang selama bertahun-tahun telah mencari peluang di kancah politik global.

Strategi China beralih ke bidang keamanan energi, perdagangan, dan investasi, menanggapi aktivitas militer Amerika di Laut China Selatan, dan membuat aliansi regional tentang masalah Uighur.

Wilayah Teluk sangat penting dalam hal keamanan energi bagi China, yang kebutuhan energinya meningkat karena ekonominya yang berkembang pesat.

Wilayah Teluk, yang memegang dua pertiga dari cadangan minyak dan gas alam global dan secara geografis cukup dekat dengan China, saat ini saja menyumbang 55 persen dari impor minyak China. Permintaan gas alam juga meningkat karena kepekaan terhadap konsumsi energi bersih.

China, yang mengkonsumsi 15 juta barel minyak per hari pada 2021, diperkirakan akan meningkatkan konsumsinya menjadi 20 juta per hari, dan hampir tidak mungkin untuk memenuhi permintaan yang meningkat ini dari daerah lain di luar Teluk. Hal ini saja membuat kawasan Teluk sangat penting bagi kebijakan luar negeri China.

Elemen lain yang membuat Teluk penting bagi China adalah keuntungan ekonomi dan geopolitik yang unik yang ditawarkan oleh kawasan ini dalam hal investasi dan perdagangan.

Untuk keberhasilan Inisiatif Sabuk dan Jalan China yang diumumkan pada 2013, kawasan Teluk sangat penting.

Selain itu, negara-negara Teluk, yang memiliki cadangan minyak yang kaya dan beralih ke proyek infrastruktur penting menggunakan dana besar yang mereka miliki, menawarkan keuntungan signifikan dari sudut pandang China, yang menganggap investasi dan perdagangan sebagai item kebijakan luar negeri yang paling penting.

Ketiga, China yang dalam beberapa bulan terakhir menjadi sasaran subpakta nuklir AUKUS (UK-Australia-AS) yang bertujuan untuk memusnahkan China di Laut China Selatan, juga ingin mengatasi pengepungan ini dengan menjalin hubungan dekat dengan negara-negara Teluk.

Secara khusus, kerja sama dengan Iran, satu-satunya aktor dengan kemampuan dan motivasi untuk menantang status quo regional yang ditentukan oleh AS, sangat penting bagi China.

Terakhir, China berusaha mengatasi masalah yang timbul dari isu Uighur yang telah menempatkannya pada posisi sulit dalam kebijakan di dalam dan luar negeri, dengan menjalin aliansi bersama dua negara Teluk (Iran dan Arab Saudi) yang mengklaim memimpin dunia Islam di dunia.

Dari sudut pandang China, prospek isu Uighur berubah menjadi jihad global, seperti yang terjadi di Afghanistan pada 1980-an, adalah ancaman internal yang paling penting. Berkat hubungan dekat yang telah dikembangkan dengan Iran dan Arab Saudi, China berharap mendapatkan dukungan dari dua negara penting dunia Islam untuk pandangannya sendiri tentang masalah Uighur, yang baru-baru ini diangkat ke permukaan oleh Barat.

Persaingan geopolitik AS-China di Teluk

Selama periode terkini, politik global adalah arena persaingan geopolitik yang intens antara AS dan China. Dalam kompetisi ini, Teluk menonjol sebagai kawasan yang sangat penting karena posisi geopolitiknya, keunggulan ideologisnya, dan sumber daya energinya yang kaya.

Selama bertahun-tahun, AS sangat menentang kerja sama sekutunya di kawasan dengan China di bidang teknologi dan industri pertahanan.

Tapi sekarang ketidakpastian kebijakan luar negeri AS telah memaksa sekutunya, yang memiliki persepsi ancaman yang meningkat, untuk mencari alternatif.

Diketahui bahwa China telah lama mendukung program rudal Iran, tetapi hari ini Saudi, seperti Iran, terpaksa beralih ke China di bidang produk pertahanan, yang telah menimbulkan risiko signifikan bagi masa depan hegemoni AS di kawasan Teluk.

Keinginan China untuk mengisi kekosongan kekuasaan yang ditinggalkan AS yang akhir-akhir ini menunjukkan tanda-tanda menarik diri dari kawasan Teluk, mengindikasikan akan ada transformasi signifikan dalam politik regional dalam waktu dekat.

*Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Anadolu Agency.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın