Dunia

Jurnalis Afganistan yang diasingkan hidup sulit di Pakistan

Organisasi internasional, yang membantu wartawan Afghanistan meninggalkan Kabul sekarang menunjukkan keengganan untuk membantu menempatkan mereka di negara Eropa

Kiran Butt   | 23.05.2022
Jurnalis Afganistan yang diasingkan hidup sulit di Pakistan Ilustrasi (Foto file - Anadolu Agency)


ISLAMABAD, Pakistan

Setidaknya 40 wartawan Afghanistan, termasuk delapan wanita, yang dievakuasi dari Kabul setelah diambil alih oleh Taliban pada Agustus tahun lalu sedang menunggu bantuan dari organisasi internasional untuk menempatkan mereka di berbagai negara.

Tinggal di asrama dan rumah kontrakan di Islamabad, banyak dari mereka  kehabisan tabungan, waktu, dan pilihan.

Mereka dijanjikan akan dibawa ke beberapa negara Eropa tetapi sekarang dibiarkan tanpa bantuan di Pakistan.

"Beberapa dari kami mendapat bantuan dari LSM Amerika, Too Young to Wed, dan bahkan setelah datang ke Pakistan, kami mengadakan pertemuan dengan perwakilan lokal mereka dan menjelaskan kepadanya bahwa kami tidak dapat bertahan lama di sini karena kami tidak memilikinya. sumber pendapatan di sini, tetapi kami masih dalam daftar tunggu," kata Shabnum Popalzai, seorang jurnalis wanita Afghanistan.

Wartawan lain Azita Nizami mengatakan bahwa wartawan Afghanistan, yang telah melarikan diri dari Kabul tidak dapat kembali.

“Itu bahkan bukan pilihan bagi kami. Kita tidak tahu tentang masa depan anak-anak saya, ”katanya.

Nizami mengklaim bahwa dia telah menerima ancaman langsung dari juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid pada Oktober tahun lalu, ketika dia mewawancarainya untuk radio lokal.

"Dia kesal dengan kehadiran saya di lokasi syuting. Sebelum saya bisa memulai wawancara, dia mengatakan kepada saya bahwa dia tahu tentang partisipasi saya dalam demonstrasi terkait kebebasan berekspresi dan dia mengatakan kepada saya bahwa 'Saya seharusnya tidak melakukan itu,'" kata dia.

Hades Pardes, seorang jurnalis yang juga datang dari Kabul, mencoba menghubungkan para jurnalis yang diasingkan ini untuk menjangkau organisasi-organisasi internasional untuk meminta bantuan.

“Kami semua menghadapi masalah ini. Masalah utamanya adalah kami tidak dapat mengajukan status kewarganegaraan di Pakistan juga, karena kami tidak dapat bekerja sebagai jurnalis di sini. Kami tersebar. Banyak orang telah pindah dari Afghanistan dan menetap di negara Barat dengan mengklaim bahwa mereka wartawan. Makanya kita semua berkumpul dan membuat platform ini," kata Pardes.

Najibullah Faizi, seorang jurnalis senior, mengatakan bahwa mereka dipaksa meninggalkan Kabul setelah menerima ancaman berulang kali.



Menunggu semakin lama


Semua jurnalis ini pindah ke Islamabad pada bulan Maret setelah menunggu di Kabul selama enam bulan. Mereka mengatakan bahwa penantian mereka semakin lama karena organisasi yang membantu sekarang terlihat enggan untuk membicarakan masalah mereka.

Popalzai mengatakan karena mereka tidak bisa menjalankan profesinya selama menunggu di Pakistan, karena instansi pemerintah mengawasi mereka.

Seorang jurnalis wanita mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa dia merahasiakan identitasnya sebagai jurnalis dan telah memilih nama yang berbeda di paspornya.

"Saya memiliki nama yang berbeda di paspor saya. Itu sebabnya saya bisa melintasi perbatasan dan memasuki Pakistan," katanya kepada Anadolu Agency.

Behishte Shaheed, yang bekerja dengan Noor TV yang berkantor di Kabul, mengatakan dia telah melarikan diri dari Afghanistan setelah menerima ancaman di Facebook Messenger.

"Saya harus meninggalkan negara saya demi keluarga saya. Tuan tanah saya meminta saya untuk mengosongkan tempat itu dan saya tidak dapat tinggal di Kabul lagi. Di sini, di Pakistan, kami aman. Tetapi tidak dapat hidup lama di sini. Kami tidak 'bahkan tidak tahu bahasa lokal dan hanya bisa berbicara dalam bahasa Dari atau Inggris, "katanya.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın