Turki

Presiden Turki: Virus Islamophobia buat Eropa jadi penjara bagi Muslim

Presiden Turki Erdogan mengungkapkan keprihatinan atas 'ancaman keamanan serius' yang dihadapi para Muslim yang tinggal di Eropa

Dilan Pamuk   | 13.05.2021
Presiden Turki: Virus Islamophobia buat Eropa jadi penjara bagi Muslim Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. (Foto file - Anadolu Agency)

Ankara

ANKARA

Penyakit Islamofobia membuat Eropa menjadi penjara terbuka bagi jutaan Muslim yang tinggal di sana, ungkap Presiden Turki pada Rabu.

"Virus Islamofobia, yang sama berbahayanya dengan virus korona, menyebar dengan cepat, terutama di negara-negara Eropa," kata Erdogan, berbicara di ibu kota Turki, Ankara.

Situasi di Eropa menjadi mengkhawatirkan, dan sudah berubah menjadi risiko keamanan yang serius bagi umat Islam yang tinggal di sana, sebut presiden Turki pada sebuah kompetisi membaca al-Quran.

Menyoroti hampir 35 juta Muslim tinggal di Eropa - termasuk hampir enam juta yang berasal dari Turki - Erdogan mengatakan benua itu "semakin berubah menjadi penjara terbuka bagi saudara-saudara kita."

Turki dalam beberapa tahun terakhir telah menyerukan kewaspadaan akan meningkatnya Islamofobia di Eropa.

Negara itu juga mengutuk insiden kekerasan dan diskriminasi terhadap Muslim serta bangkitnya politisi dan partai Islamofobia.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın