Ekonomi

Ekspor nonmigas Singapura turun 11,7% pada Maret

Ini merupakan penurunan terbesar dalam lebih dari 2 tahun menyusul penurunan ekspor elektronik sejak 2013

Muhammad Nazarudin Latief   | 18.04.2019
Ekspor nonmigas Singapura turun 11,7% pada Maret Ilustrasi: Pelabuhan ekspor impor. (Foto file - Anadolu Agency)

Jakarta Raya

Muhammad Latief

JAKARTA

Ekspor non-minyak domestik Singapura (Nodx) merosot 11,7 persen pada Maret, setelah kenaikan singkat 4,8 persen pada Februari, mengikuti penurunan ekspor elektronik sejak 2013. 

Dilansir Straits Times, Enterprise Singapore mencatat efek "basis tinggi" dari tahun lalu ketika merilis data ekspor pada Rabu.

Namun, angka Maret jauh lebih buruk daripada penurunan 2,2 persen yang diperkirakan oleh para analis yang diwawancara Bloomberg.

Ini juga merupakan penurunan bulanan terbesar Nodx sejak penurunan 12 persen pada Oktober 2016.

Sebelum Februari, ekspor secara tahunan turun selama tiga bulan berturut-turut: 10,1 persen pada Januari, 8,5 persen pada Desember dan 2,8 persen pada November.

Pasar elektronik turun pada Maret turun 26,7 persen secara tahunan, menyusul penurunan 8,2 persen pada bulan sebelumnya, yang berarti bahwa sektor ini telah mengalami kontraksi selama sekitar satu tahun.

Integrated Sirkuit (-22,2 persen), komputer (-46,3 persen) dan produk media disk (-40,3 persen) berkontribusi paling besar terhadap penurunan elektronik.

Para ahli menyatakan ini bisa menjadi indikasi pasar elektronik regional.

Ekonom Maybank Lee Ju Ye mengatakan kepada The Straits Times: "Kami melihat lebih banyak tanda-tanda memudar untuk sektor elektronik, tidak hanya di Singapura tetapi juga di pembangkit listrik elektronik seperti Korea Selatan dan Taiwan."

Menurut dia, pasar produk elektronik mungkin mendekati titik terendah, pemulihan industri ini dapat terlihat di paruh kedua ketika kesepakatan perdagangan AS-China selesai pada Mei.

"Ada sinyal positif tentatif, dengan PMI (Purchasing Managers Index) untuk sebagian besar Asia menunjukkan peningkatan pada Maret," katanya.

Ekspor non-elektronik turun 7 persen yoy, berbalik dari kenaikan 9,4 persen yang terlihat di Februari. Ini terutama disebabkan oleh pengiriman obat-obatan (-36,5 persen), mesin khusus (-24,4 persen) dan petrokimia (-15,1 persen).

Ekonom senior DBS Irvin Seah mengatakan: "Hambatan dari sektor farmasi dapat diabaikan mengingat sifatnya yang mudah berubah dan lemahnya hubungan dengan bagian ekonomi lainnya."

Dia menambahkan penurunan 11,7 persen dapat dikaitkan dengan "efek berlarut-larut perang perdagangan" serta perlambatan ekonomi di China.

"Perputaran dalam angka bulanan berurutan serta permintaan elektronik akan sangat penting untuk peningkatan kinerja sektor manufaktur secara keseluruhan," katanya.

"Meskipun ada risiko downside lebih lanjut, negosiasi perdagangan antara AS dan China memberi harapan," katanya, menunjuk pada kondisi pasar tenaga kerja di perusahaan AS yang tersisa.

"Langkah-langkah stimulan China juga bisa mulai meluas ke kinerja ekspor Singapura dalam beberapa bulan mendatang," tambahnya.

Meskipun demikian, beberapa ahli memperingatkan peluang pertumbuhan lebih lambat di masa depan.

Analis riset Nomura, Euben Paracuelles dan Charnon Boonnuch mencatat bahwa penurunan pertumbuhan Nodx tercermin dalam pertumbuhan PDB (produk domestik bruto) yang diperkirakan lebih rendah dari yang diperkirakan sebesar 1,3 persen secara tahunan pada kuartal pertama tahun ini, berdasarkan pada perkiraan uang muka Pemerintah.

Ekspor nonmigas Singapura ke sebagian besar pasar teratas menyusut pada bulan Maret, kecuali Amerika Serikat (+23,1 persen), kata Enterprise Singapura, Rabu.

Ekspor ke Jepang menurun paling besar, yaitu 36,6 persen, mengikuti kontraksi 42,6 persen Februari. Pasar lain yang mengalami penurunan besar adalah Taiwan (-27,4 persen) dan Hong Kong (-22,4 persen), sementara pengiriman ke Cina menyusut 8,7 persen.

Ekspor ulang non-minyak tumbuh 5,9 persen pada Maret, menyusul kenaikan 7,2 persen pada Februari, karena pertumbuhan ekspor ulang non-elektronik yang melebihi penurunan elektronik.

Total perdagangan menurun sepanjang tahun sebesar 0,9 persen di bulan Maret, dengan ekspor menurun sebesar 3 persen sementara impor tumbuh 1,5 persen. Pada basis penyesuaian musiman, total perdagangan mencapai USD84,2 miliar di bulan Maret, lebih rendah dari Februari sebesar USD87,1 miliar.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). . Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın