Dunia

Pemenang Istanbul Photo Award beberkan rahasia foto yang menarik

Jurnalis foto Getty Images berpengalaman Adam Pretty berbicara tentang karya dan pengalamannya menjadi pameran kontes Istanbul Photo Awards di kota metropolitan Turki

Handan Kazanci   | 05.12.2021
Pemenang Istanbul Photo Award beberkan rahasia foto yang menarik Adam Pretty (Foto file - Anadolu Agency)

ISTANBUL

Seorang jurnalis foto olahraga peraih penghargaan dari Australia pada Jumat berbicara tentang rahasianya untuk mengambil gambar yang menarik, serta pengalamannya mengambil gambar di pertandingan Olimpiade.

Adam Pretty, seorang jurnalis foto Getty Images, berbicara di pameran tentang karya yang dipilih penerima penghargaan dalam Istanbul Photo Awards, sebuah kontes fotografi internasional yang diadakan oleh Anadolu Agency.

Anadolu Agency menggelar workshop tentang jurnalistik foto di kompleks santralistanbul di Universitas Bilgi, yang mana acara itu dimoderatori oleh Atilgan Ozdil, seorang kepala fotografer.

Ozdil bertanya kepada Pretty, yang telah memenangkan penghargaan Istanbul Photo Awards, termasuk tempat ketiga dalam kategori Olahraga Tunggal tahun ini, apa "rahasia"-nya untuk memenangkan kontes.

"Saya selalu mencoba menjadi bagian dari Istanbul Photo Awards," tutur dia. "Saya pikir penting untuk mendukung penghargaan foto di mana pun mereka berada di dunia."

Dia mengatakan "jelas penting" baginya bahwa Istanbul Photo Awards mencakup liputan olahraga, ini hanya kesempatan yang berbeda untuk menjangkau pasar lain, serta sekelompok orang yang masih ingin melihat fotografi."

Membidik Olimpiade

Wartawan foto itu mengatakan kepada orang yang hadir dalam acara bahwa dia masih gugup sebelum meliput acara besar seperti Olimpiade.

"Jika Anda berada di acara besar, Anda tahu, Anda hanya mendapatkan satu kesempatan dengan gambar itu. Dan Anda bersaing dengan banyak fotografer lain dari seluruh dunia," ucap dia.

Untuk beberapa tugas, kata Pretty, dia akan mulai mempersiapkan bahkan satu atau enam bulan sebelumnya.

"Di lain waktu, saya suka pergi ke tempat yang benar-benar buta, saya hanya masuk dan melihat apa yang saya lihat," sebut dia.

Dia mengatakan bahwa karya terbaiknya sering muncul dengan tingkat spontanitas, ketika dia mampu bertindak "berdasarkan insting" daripada berpikir terlalu banyak.

Pretty mengatakan bahwa ketika dia mulai terlalu memikirkan pekerjaannya, itu cenderung menjadi "sedikit lebih statis atau kurang hidup."

"Jadi, saya pikir ini sedikit campuran," tutur dia, menambahkan bahwa untuk menutupi Olimpiade, "Anda perlu merencanakan," karena ada aturan ketat dan peraturan akreditasi untuk fotografer.

Dia juga mengingat pengalamannya selama Olimpiade Tokyo 2020, yang hanya diadakan pada 2021 di bawah tindakan ketat terkait pandemi virus korona, dan bagaimana dia menggunakan sarana untuk kompetisi.

"Saya menghabiskan beberapa hari atau seminggu sebelumnya, tanpa semua keputusan saya tentang apa yang harus dilakukan," kata dia, menambahkan bahwa ini memberinya "kesempatan untuk memotret sesuatu yang berbeda."

Pretty menceritakan bagaimana saat menghadiri sebuah sesi Olimpiade Tokyo, dia bisa bertanya kepada seorang supervisor apakah dia bisa pergi ke bawah air untuk mengambil foto.

 Teknologi dan fotografi

Menurut Pretty, teknologi sangat membantu fotografer. "Itu juga membuat persaingan menjadi jauh lebih baik."

"Ketika saya memulai pekerjaan, kira-kira 20-25 tahun yang lalu, fotografer olahraga terbaik adalah mereka yang menempatkan pria dalam fokus dengan baik. Dan kemudian fokus otomatis masuk dan hampir semua orang bisa melakukannya," sebut dia.

Tapi dia masih melihat orang di belakang lensa sebagai kunci, dan dia mengatakan, “Saya masih percaya kamera tidak mengambil gambar dengan sendirinya. Gambar memiliki visi itu. Jadi, saya pikir jika Anda ingin tetap berada di puncak permainan, Anda perlu memiliki sesuatu yang lain dari sekadar teknologi."

Pilihan foto yang menampilkan peristiwa penting selama tahun 2020, mulai dari adegan melankolis pandemi Covid-19 hingga ledakan besar di Beirut, terbuka untuk pengunjung di Museum Energi Universitas Bilgi di Istanbul hingga Jumat depan, 10 Desember.

Gambar pemenang juga ditampilkan di Pusat Seni CerModern di ibu kota Turki, Ankara, dan di markas besar PBB di New York.

Sekitar 15.000 foto dari seluruh dunia berkompetisi dalam kontes tersebut, dan 14 jurnalis foto dari 12 negara mendapat penghargaan dalam kategori Single News, Single Sports, Story News, Story Sports, Story Daily Life, dan Story Portrait.

Istanbul Photo Awards disponsori oleh maskapai penerbangan Turkish Airlines (THY) dan Badan Koordinasi dan Kerjasama Turki (TIKA) yang dikelola negara, dan acara pameran kali ini diselenggarakan oleh Universitas Bilgi di Istanbul.

Batas waktu pendaftaran untuk edisi selanjutnya tahun 2022 akan diumumkan dalam beberapa minggu mendatang, dan informasi lebih lanjut tentang kontes dan gambar pemenang penghargaan juga ditampilkan di istanbulphotoawards.com.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın