Dunia, Berita analisis

OPINI: Bersatu dengan Afrika sekarang lebih penting dari sebelumnya

Turki bekerja keras untuk mengembangkan hubungan ekonomi dan komersial dengan Afrika, untuk meningkatkan pembangunan dan bantuan kemanusiaan, serta jumlah beasiswa pendidikan tinggi dan penerbangan Turkish Airlines

Umar Idris   | 25.05.2020
OPINI: Bersatu dengan Afrika sekarang lebih penting dari sebelumnya ILUSTRASI: Sidang Uni Afrika (Foto file - Anadolu Agency)

Jakarta Raya

Oleh

Mevlüt Çavuşoğlu, Menteri Luar Negeri Turki *

Saya dengan sepenuh hati mengucapkan selamat Hari Afrika kepada semua teman Afrika kami. Kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 di seluruh dunia, menjadikan solidaritas yang dilambangkan oleh Hari Afrika semakin signifikan pada tahun ini.

Kemajuan yang dicapai dalam beberapa tahun terakhir oleh Afrika di banyak bidang dan kemitraan kami dengan benua ini yang terus berkembang, memungkinkan kami untuk melihat masa depan dengan harapan, meskipun ada tantangan berat. Bersama dengan institusi publik Turki, organisasi non-pemerintah dan sektor swasta, Turki telah memberikan prioritas untuk mengembangkan kerja sama kami dengan benua Afrika.

Turki bekerja keras untuk mengembangkan hubungan ekonomi dan komersial dengan Afrika, untuk meningkatkan pembangunan dan bantuan kemanusiaan, serta jumlah beasiswa pendidikan tinggi dan penerbangan Turkish Airlines. Turki ingin lebih memperkuat hubungan kerjasama dengan Afrika berdasarkan pengertian saling menguntungkan dan saling menghormati.

Guna memahami tekad Turki untuk bekerjasama dengan Afrika pada tingkat setinggi mungkin, kita dapat melihat angka statistik yang berkembang: Turki meningkatkan jumlah Kedutaan di Afrika menjadi 42, dari sebelumnya hanya 12 di tahun 2002. Jumlah Kedutaan Afrika di Ankara, dari 10 kedutaan di awal tahun 2008, telah meningkat menjadi 36 pada hari ini. Jumlah kunjungan tingkat tinggi timbal balik antara 2015 dan 2019 saja melebihi 500 kunjungan.

Volume perdagangan bilateral Turki telah melonjak enam kali lipat dalam 18 tahun terakhir. Saat ini, Yayasan Maarif Turki mengoperasikan 144 lembaga pendidikan dan 17 asrama siswa di seluruh Afrika. Ada ribuan lulusan dari 54 negara Afrika, yang belajar di Turki dalam rangka program Beasiswa Turki. Jumlah kantor koordinasi program dari Badan Kerjasama dan Pengembangan Turki (TIKA) di Afrika telah mencapai 22 kantor.

Ketertarikan Turki pada Afrika dan persahabatan orang-orang Turki terhadap benua Afrika, yang dengannya Turki memiliki ikatan sejarah dan manusia, bukanlah hal baru. Namun, perkembangan konkret ini adalah hasil dari stabilitas politik yang dicapai di Turki mulai dari tahun 2002 dan kesinambungan kebijakan luar negeri Turki.

Dengan menjadi mitra strategis Uni Afrika dan KTT Kemitraan Afrika-Turki 2008 yang pertama kali diadakan di Istanbul, Turki dan negara-negara Afrika telah dengan jelas menyatakan keinginan bersama mereka untuk meningkatkan hubungan mereka ke tahap yang lebih maju.

Tak lama setelah bertugas sebagai Menteri Luar Negeri, saya menemani Presiden Recep Tayyip Erdoğan selama KTT Kemitraan Afrika-Turki kedua yang diadakan di Malabo, Afrika, pada November 2014. Saya menjalin banyak teman di Benua Eropa.

Ketika Presiden Afrika mendirikan Organisasi Uni Afrika pada 25 Mei 1963, Afrika menyatakan tujuannya untuk melindungi urusan Afrika dengan bertindak dalam persatuan Afrika, mendukung perjuangan kemerdekaan yang berkelanjutan dan untuk menyingkirkan model ekonomi kolonial berdasarkan impor barang-barang manufaktur dengan menjual komoditas ke negara-negara Utara. Sejak awal, Turki berpihak pada Afrika dalam tujuan yang adil sebagaimana menjadi tujuan Uni Afrika.

KTT bersejarah yang diadakan di Addis Ababa, Ethiopia itu juga berdampak di Turki. Dengan memeriksa berita yang diterbitkan oleh pers Turki dan catatan debat di Majelis Nasional Besar Turki, akan terlihat bahwa sangat penting menjalin hubungan dengan negara-negara Afrika yang baru saja memperoleh kemerdekaan. Usaha-usaha orang Afrika untuk memerintah diri sendiri disamakan dengan perjuangan Turki selama pendirian Republik Turki pada tahun 1923, dan Apartheid dikutuk dengan keras.

Afrika saat ini telah membuat kemajuan yang signifikan dalam mencapai tingkat integrasi yang diimpikan oleh para pemimpin visioner sejak tahun enam puluhan.

Sejak awal kemitraannya dengan Afrika, Turki telah memilih kebijakan memberi dukungan tanpa syarat untuk tujuan yang telah ditetapkan Benua untuk dirinya sendiri. Afrika, dengan siapa kami bangga memiliki kemitraan, adalah Afrika dengan semangat tahun 1963 dan dengan target 2063 dari Uni Afrika. Kami akan terus mencari prioritas Afrika dalam semua organisasi dan entitas, khususnya Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Dengan pemahaman ini, kami ingin mengadakan KTT Kemitraan Afrika-Turki Ketiga sesegera mungkin. Pada Oktober 2020, kami juga berencana mengadakan Forum Bisnis dan Ekonomi Turki-Afrika ke-3, yang kami adakan di Istanbul pada 2016 dan 2018 yang mencapai hasil yang sukses.

Covid-19 membuat dunia lengah

Negara-negara Afrika telah mengambil tindakan yang diperlukan secara tepat waktu berkat pengalaman mereka dalam memerangi penyakit epidemi. Jumlah kasus dan kematian di Benua Eropa relatif rendah saat ini. Kami dengan tulus berharap ini akan berlanjut, dan bahwa penyakit ini akan diberantas dari Benua.

Turki adalah salah satu negara yang telah mengatasi tahap pertama pandemi dan saat ini dapat menahan jumlah kasus baru di bawah kapasitas perawatannya. Setelah mampu memberikan bantuan peralatan ke beberapa negara bahkan di bulan-bulan pertama wabah, Turki akan meningkatkan kapasitas bantuannya di periode mendatang.

Sebagai negara yang telah mengulurkan tangan untuk membantu sejumlah besar negara, setelah Amerika Serikat dan China, Turki berusaha menanggapi sesegera mungkin untuk memenuhi permintaan semacam itu dari negara-negara Afrika yang bersahabat.

Di sisi lain, wabah ini memiliki konsekuensi ekonomi dan sosial yang negatif di seluruh dunia. Akibat langsung dari tindakan perlindungan adalah pelambatan ekonomi yang dipicu oleh penurunan produksi dan pendapatan masing-masing negara tanpa kecuali.

Dampak berikutnya adalah penurunan harga komoditas seperti mineral dan minyak, yang digunakan dalam produksi dan transportasi industri. Penurunan ini mempengaruhi negara-negara yang pendapatannya bergantung pada penjualan barang-barang tersebut melalui ekspor. Dalam hal ini, kondisi itu akan mempengaruhi beberapa negara Afrika lebih dari yang lain.

Ini adalah masalah yang mengharuskan komunitas internasional untuk bersatu dan mencari solusi secara kolektif. Dunia setelah Covid-19 harus menjadi dunia yang membutuhkan lebih banyak kerja sama internasional daripada sebelumnya, tidak kurang. Turki siap melakukan apa yang menjadi kewajibannya dalam hal ini bersama negara-negara lain.

Sayangnya, gambaran yang muncul di tingkat internasional dalam beberapa minggu terakhir adalah gambaran di mana kompetisi -dan bukan kerja sama- muncul ke depan, dan di mana perspektif yang menganggap dunia sebagai permainan zero-sum berlaku. Padahal sejarah telah menunjukkan kepada kita semua bahaya akibat persaingan brutal dan perang dingin semacam itu.

Dalam semangat 1963, benua Afrika akan mengatasi tantangan ini dalam persatuan. Saya sungguh-sungguh percaya bahwa Afrika akan berkontribusi tidak hanya untuk kesejahteraan rakyatnya sendiri, tetapi juga bagi tatanan dunia pada tahun-tahun mendatang.

Kemitraan Turki-Afrika akan ditampilkan sebagai contoh dalam tatanan dunia baru pascapandemi, di mana solidaritas mana menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Itulah sebabnya semangat 25 Mei 1963 sangat penting bagi kita semua.

Sekali lagi, dengan sepenuh hati saya mengucapkan selamat untuk Hari Afrika bagi semua warga Afrika.

*) Artikel opini telah terbit di sejumlah media di Afrika

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın