Berita analisis

OPINI - Bagaimana mengembangkan 'Turkiye' sebagai brand

Presiden Erdogan mengubah nama negara yang diakui secara internasional dari "Turki" menjadi Turkiye

Dr. Yilmaz Erguden   | 24.01.2022
OPINI - Bagaimana mengembangkan 'Turkiye' sebagai brand

Yilmaz Erguden adalah ketua ARGE, sebuah perusahaan konsultan manajemen yang berbasis di Istanbul, dan juga ketua dari Arguden Governance Academy Foundation Trustees

ISTANBUL

Teknologi informasi dan komunikasi telah berkembang dan menyebar dengan cepat. Akibatnya, persepsi atas sebuah brand terjadi pada tiap orang yang menghadapi limpahan informasi. Semua jenis produk di pasar bersaing dengan orang lain di luar kategori mereka sendiri. Alasan persaingan ini bukan hanya untuk meningkatkan pangsa pasar. Karena sekarang “mind share branding” juga penting. Untuk menarik perhatian masyarakat, kini juga dibutuhkan mind share yang terkait dengan negara. Mental value sama efektifnya dengan brand value dalam produk yang ditawarkan ke pasar oleh setiap negara. Untuk alasan ini, brand sebuah negara sangat penting.

Tingkat pertumbuhan ekonomi Turkiye meningkat lebih cepat daripada ekspornya. Oleh karena itu, pangsa dan peran ekonomi Turkiye dalam ekonomi global semakin meningkat. Namun, nilai tambah yang diciptakan oleh ekspor kita tidak meningkat pada tingkat yang sama. Nilai brand suatu negara juga dapat mempengaruhi nilainya di pasar internasional. Hal ini membantu untuk meningkatkan tingkat kesejahteraan.

Brand dan urgensinya 

Nilai brand suatu negara juga mempengaruhi permintaan masyarakat terhadap produk tersebut. Nilai tambah yang diperoleh negara-negara dengan nilai brand tinggi dari ekspornya juga tinggi.

Misalnya, ketika kita memikirkan barang-barang teknologi, Jerman muncul di benak kita. Produk dari AS semakin populer dalam produk teknologi. Negara-negara seperti Jepang dan Korea juga membuat terobosan penting dalam hal ini. Namun, ketika kita berpikir tentang produk murah, kita berpikir tentang China.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa barang masing-masing negara dipersepsikan secara berbeda di pasar dunia. Persepsi ini juga mempengaruhi perekonomian negara.

Jika Turkiye dapat meningkatkan harga produk yang dijualnya bahkan sebesar 5 persen, ia dapat menciptakan nilai tambah sebesar $10 miliar setiap tahun. Oleh karena itu, nilai brand Turkiye merupakan alat penting dalam meningkatkan ekspor dan kesejahteraan.

Brand Turkiye

Tampaknya persepsi Turkiye di luar negeri masih jauh dari kenyataan. Indikator terpenting dari ini adalah bahwa lebih dari 95 persen orang yang datang ke Turki untuk pertama kalinya meninggalkan negara itu dengan bahagia. Ini berarti ada perbedaan serius antara apa yang diharapkan orang sebelum mereka datang dan apa yang mereka lihat di sini.

Jadi Turkiye bukanlah negara yang dipromosikan dengan baik. Tidak ada persepsi yang menarik di masyarakat dunia tentang perusahaan Turkiye, produk Turkiye, atau layanan yang ditawarkan di Turkiye. Ada persepsi yang jauh di belakang kebenaran.

Meskipun nilai brand tidak hanya dibentuk oleh persepsi yang terkait dengan kata terkait, penting untuk mencegah persepsi negatif dari ungkapan "Turki" dalam bahasa Inggris, bahasa kedua yang paling banyak digunakan di dunia, dari refleksi brand negara kita. 

Oleh karena itu, keputusan presiden 4 Desember 2021 yang menyatakan bahwa nama "Turkiye" akan digunakan mulai sekarang untuk mempromosikan negara di kancah internasional dalam rangka meningkatkan persepsi brand adalah langkah awal yang penting.

Di sisi lain, kita tidak boleh lupa bahwa upaya serius diperlukan untuk menerapkan penggunaan ini secara konsisten di mana-mana.

Misalnya, meskipun Istanbul berada di bawah dominasi Turki, seabad yang lalu masih disebut "Konstantinopel", yang berarti "Kota Konstantin", jadi Gazi Mustafa Kemal Ataturk mengubah nama kota menjadi Istanbul dan pada 28 Maret , 1930, ia menjelaskan bahwa surat yang tidak disertai nama "Istanbul" tidak akan diterima dan memastikan bahwa nama kota digunakan sebagai "Istanbul."

Seperti apa seharusnya kerangka konseptual itu?

Penting untuk melihat merek atau brand tidak hanya sebagai kata atau topik promosi tetapi juga sebagai bagian dari strategi.

Apapun tujuan yang ingin kita capai, kita perlu memikirkan promosi, branding, dan positioning dalam konteks itu.

Turkiye membutuhkan pendekatan konseptual untuk memposisikannya sebagai brand. Dalam mengembangkan pendekatan konseptual ini, perlu memperhatikan beberapa prinsip.

Turkiye benar-benar negara yang serba bisa. Tidaklah mungkin untuk memperkenalkan setiap aspek dari Turkiye. Anda harus memilih dan fokus pada mereka. Saat membuat pilihan ini, kita harus memprioritaskan mereka yang memiliki potensi untuk menciptakan nilai tambah bagi Turkiye.

Terakhir, aspek-aspek yang telah kami pilih merupakan fitur yang harus dengan mudah membedakan Turkiye dari negara lain. Sebuah topik yang belum dimiliki oleh orang lain harus dipilih.

Adapun bagaimana posisi seperti itu akan menguntungkan Turkiye -- pertama-tama, karena setiap orang mengikuti orang-orang terkenal, orang-orang ini akan berkontribusi pada penciptaan citra "Turkiye, sebuah negara kreatif."

Kedua, kami akan memastikan bahwa kelompok pemuda, yang akan tumbuh dengan pemikiran inovatif, dilatih dalam mata pelajaran yang berpotensi menciptakan nilai tambah yang tinggi.

Ketiga, Turkiye harus menonjol sebagai negara untuk ditinggali. Turkiye adalah tempat yang sangat cocok untuk ditinggali -- dalam hal iklim, keluasan budaya, dan sektor hiburan karena populasi mudanya yang tinggi.

Keempat, budaya penyambutan Turkiye menjadi contoh bagi dunia. Banyak orang merasa terasing ketika mereka pergi ke negara lain. Di Turkiye, Anda tidak melihat itu.

Kelima, Turkiye dianggap sebagai negara untuk ditinggali dengan kesenangan. Dari sudut pandang hiburan, pada awal 2000-an, orang Eropa berusia 20-an dan 30-an datang ke Turkiye untuk merayakan ulang tahun atau menghabiskan akhir pekan di Turkiye. Oleh karena itu, Turkiye dapat diposisikan sebagai “tempat tinggal”.

Keenam, Turkiye memiliki geografi yang sangat produktif dalam hal pendidikan. Dalam hal agama, budaya, koeksistensi orang-orang yang sangat berbeda, dan kekayaan geografis dan ekologisnya, Turkiye memiliki banyak aspek untuk dijelajahi dan dipelajari.

Singkatnya, Turkiye akan menjadi negara kehidupan, pembelajaran, dan inovasi, dan semakin kesadaran dunia akan brand Turkiye meningkat, semakin banyak ekspor, kemakmuran, dan persaingan kita akan meningkat. Pada titik ini, keputusan presiden tentang penggunaan nama negara sebagai "Turkiye" dalam setiap bahasa merupakan langkah yang sangat penting.

* Pendapat dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Anadolu Agency.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.
Topik terkait
Bu haberi paylaşın