Politik, Dunia, Berita analisis

"Menunda solusi untuk Kashmir, akan ada konsekuensi bagi dunia"

Dalam wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency, Presiden Azad Kashmir, Masood Khan membahas berbagai masalah terkait dengan Kashmir

Umar İdris   | 24.11.2019
"Menunda solusi untuk Kashmir, akan ada konsekuensi bagi dunia" Presiden Azad Kashmir, Sardar Masood Khan melakukan kunjungan kehormatan ke kantor pusat Anadolu Agency di ibukota Ankara, Turki, pada 22 November 2019. (Ali Balıkçı - Anadolu Agency)

Jakarta Raya

Mehmet Ozturk

ANKARA 

Presiden Kashmir yang dikelola Pakistan, Sardar Masood Khan, mengatakan bahwa ancaman perang dan penggunaan senjata nuklir telah membuat situasi keamanan di Asia Selatan sangat fluktuatif.

Dia menuduh India membuat solusi militer yang bertentangan dengan Pakistan dan rakyat Jammu dan Kashmir. Sardar bersikeras pada solusi diplomatik dan politik untuk masalah lama Kashmir.

Lahir di Rawalakot, distrik Poonch di Kashmir, Khan, 68 tahun, telah menjabat berbagai posisi diplomatik untuk Pakistan. Dia adalah juru bicara Kementerian Luar Negeri Pakistan dan juga mewakili negara itu di PBB, baik di Jenewa dan New York.

Dia menjadi presiden ke-27 Azad Kashmir pada 2016.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency (AA) di kantor pusat AA di Ankara, Khan berbicara tentang berbagai masalah terkait dengan Kashmir yang saat ini berada di bawah blokade komunikasi sejak 5 Agustus, ketika India membubarkan negara dan mencabut status otonomi yang telah dinikmati selama 70 tahun terakhir, di bawah ketentuan konstitusi India.

Presiden Kashmir yang dikelola Pakistan, juga dikenal sebagai Azad Jammu dan Kashmir menyerukan dukungan internasional, untuk memastikan solusi Kashmir yang definitif, final, dan adil serta mengakhiri turbulensi dan kekacauan di Asia Selatan.

AA: Apakah krisis Kashmir hanya krisis antara India dan Pakistan. Apa yang harus kita pahami ketika Anda menyebutkan krisis atau konflik Kashmir?

Sardar Masood Khan (SMK): Kashmir bukan masalah bilateral. Ini adalah masalah trilateral karena ada tiga pihak dalam perselisihan - Pakistan, India dan orang-orang Jammu dan Kashmir, yang merupakan pihak paling penting dalam perselisihan itu, karena pada tahun 1947 aspirasi mereka tidak dihormati, oleh pemerintah India.

Dan kemudian Dewan Keamanan PBB mengakui ketiga pihak ini. Di satu sisi, mereka mengatakan bahwa Kashmir adalah pihak yang paling penting. Karena sementara India dan Pakistan akan menyiapkan kondisi atau bekerja dengan PBB untuk menciptakan jenis lingkungan yang tepat dan jenis infrastruktur yang tepat, masyarakat Jammu dan Kashmir harus menentukan masa depan politik mereka, mereka harus membuat keputusan akhir.

Jadi, ketika kita berbicara tentang krisis Kashmir, kita sebenarnya berbicara tentang empat konstituen - Pakistan, India, rakyat Jammu dan Kashmir dan PBB. Karena PBB adalah penjamin atau untuk implementasi resolusi Dewan Keamanan dan penjamin untuk perlindungan hak-hak rakyat Jammu dan Kashmir.

AA: Terakhir kali, ketika Anda berada di Turki, Anda mengatakan proses bilateral antara India dan Pakistan telah gagal dan sekarang saatnya untuk membawa Kashmir kembali ke panggung dunia. Apa kemajuannya?

SMK: Ketika saya di sini terakhir kali [pada bulan Mei di Anadolu Agency], saya mengatakan bahwa proses bilateral tidak berhasil. Tetapi sekarang saya dapat mengatakan bahwa proses bilateral rusak.

Tidak ada rezim bilateral. Karena India telah mengambil langkah-langkah sepihak pada 5 Agustus dan mengimplementasikannya pada 31 Oktober. Ini semua adalah langkah-langkah unilateral yang telah diambil India di wilayah yang disengketakan. Karena tindakan yang diambil India pada dua tanggal ini, masalah Kashmir telah diinternasionalisasi.

Untuk pertama kalinya setelah bertahun-tahun, pada 16 Agustus tahun ini, masalah ini dibahas di Dewan Keamanan PBB, dalam suasana informal. Dan ada banyak konferensi internasional.

Satu konferensi diadakan beberapa hari yang lalu di sini di Ankara. Ada juga persidangan tentang Kashmir di Parlemen Eropa dalam sesi pleno. Parlemen Perancis juga mengadakan sesi untuk pertama kalinya. Di Inggris, parlemen mengadakan debat tentang Kashmir.

Kongres A.S. sejauh ini telah mengadakan dua audiensi. Satu oleh Sub-komite Kongres dan yang lainnya oleh Komisi HAM Tom Lantus.

Jadi, apa yang terjadi, sejak saya datang ke sini terakhir, bahwa sengketa Jammu Kashmir telah diinternasionalkan. Ini mendapat perhatian dari media internasional.

Tapi saya ingin menambahkan, bahwa sementara masalah ini mendapat perhatian dari media dari parlemen dan dari organisasi masyarakat sipil, negara-negara yang paling kuat yang mempengaruhi keputusan tidak aktif dalam pengembangan solusi akhir dari perselisihan Jammu dan Kashmir.

Mereka enggan memberikan sinyal kepada Dewan Keamanan PBB bahwa mereka harus mempertimbangkan Kashmir dan datang dengan inisiatif baru untuk penyelesaian sengketa. Pemerintah mereka bungkam dan mereka tidak bertindak, karena kepentingan ekonomi dan strategis yang terkait dengan India.

Itulah sebabnya saya menggambarkan dengan analogi antara peristiwa yang terjadi di Asia Selatan saat ini dengan yang terjadi sebelum Perang Dunia II, ketika negara-negara berdamai dengan Nazi dan fasis di Eropa. Dunia membayar mahal untuk itu.

AA: India mengambil keputusan besar melucuti otonomi Jammu dan Kashmir. Apa implikasinya bagi Anda di Kashmir?

SMK: Implikasinya serius. India sama sekali tidak berhak mengambil langkah-langkah ini. India telah menyerukan pencabutan Pasal 370 dan Pasal 35A dari konstitusinya, sebagai sesuatu yang mengakhiri status khusus negara Jammu dan Kashmir. Tapi itu tidak memiliki status khusus, itu adalah wilayah yang disengketakan, berada di bawah pendudukan.

Sejak 1947, India tidak memiliki status khusus dalam arti bahwa India berusaha memproyeksikan masa depan Kashmir. Bahkan, pada tahun 1947, India pertama kali memaksa Maharaja Kashmir, untuk menandatangani instrumen aksesi palsu. Pandit Jawahar Lal Nehru, yang saat itu perdana menteri India, mendaftarkan dukungan kepada Sheikh Mohammad Abdullah, yang saat itu adalah pemimpin paling populer di Kashmir.

Dan itulah sebabnya perjanjian antara loyalis India dan elit India, muncul. Pakta ini sekarang telah sepenuhnya terurai. Sejauh menyangkut masyarakat Jammu dan Kashmir, bagi mereka, kenyataan yang lebih besar, adalah bahwa mereka telah berada di bawah pendudukan selama 72 tahun terakhir.

Kali ini, India telah meresmikan pendudukannya. Sebelumnya, mereka biasa menipu dunia bahwa negara bagian Jammu dan Kashmir itu otonom. Mereka sekarang telah mengambil semua hak istimewa yang telah mereka berikan kepada Kashmir di bawah konstitusi mereka sendiri. Ini adalah bagian konstitusional dan hukum dari sudut pandang hukum internasional.

Bagian kedua adalah kampanye atau kebrutalan terhadap rakyat Jammu dan Kashmir. Penganiayaan seksual dan penggunaan pemerkosaan sebagai instrumen perang, sebagai instrumen untuk menaklukkan seluruh populasi. Kehidupan sehari-hari orang-orang Jammu dan Kashmir, di mana mereka menghadapi teror India. Ini adalah kenyataan yang lebih besar. Ini adalah konsekuensi dari langkah-langkah yang telah diambil India.

AA: Ada kesan pasca 5 Agustus itu, tindakan India tidak ditentang oleh komunitas internasional sebagaimana mestinya. Apakah Kashmir kehilangan relevansi internasional? Anda seorang diplomat berpengalaman. Anda bekerja di PBB yang mewakili Pakistan. Bagaimana Anda bisa menghidupkan kembali minat masyarakat internasional dalam masalah Kashmir?

SMK: Saya bisa mengatakan bahwa ada lonjakan nyata dalam minat masyarakat internasional terhadap perselisihan Jammu Kashmir, khususnya di ranah non-pemerintah.

Media internasional, masyarakat sipil, dan organisasi hak asasi manusia mengecam tindakan India. Dan banyak pemikir, korespondensi, dan pemimpin parlemen di negara-negara Barat juga mengutuk dan mengkritik India atas apa yang telah dilakukannya. Jadi, ada kesadaran tentang Kashmir; Kashmir ada di radar dunia. Itu ada di radar diplomatik.

Tetapi seperti yang saya sebutkan sebelumnya, Kashmir tidak mendapat perhatian yang sama di tingkat pemerintah. Dunia terganggu, AS memiliki masalah sendiri, disibukkan dengan pemakzulan. Inggris sibuk dengan pemilihan umum. Eropa sendiri berusaha mengatasi, namun Eropa memiliki masalahnya sendiri. Meskipun begitu, Kashmir tetap mendapatkan perhatian.

Tragedi sebenarnya adalah bahwa Kashmir tidak mendapatkan perhatian dari pemerintah negara-negara kuat yang dapat membantu kita melakukan transisi dari peningkatan kesadaran ke tindakan pengambilan keputusan.

AA: Dalam pidato Anda dalam konferensi di sini , Anda menyebutkan mendirikan koridor kemanusiaan di Kashmir. Bisakah Anda menjelaskan lebih lanjut tentang itu?

SMK: Ya. Anda tahu apa yang terjadi jika ada masalah di tempat lain di dunia di Afrika, misalnya, Republik Afrika Tengah, Sudan Selatan, atau Suriah atau Yaman, kekuatan yang bekerja untuk kemanusiaan di seluruh dunia memobilisasi semua sumber daya mereka dan membangun koridor kemanusiaan.

Bahkan, PBB sendiri memberikan kepemimpinannya soal ini. Ada Wakil Sekretaris Jenderal, yang bertanggung jawab untuk urusan kemanusiaan yang duduk di New York. Biasanya, ia memimpin upaya internasional, di mana pemerintah berpartisipasi dan ada LSM, dan mereka didorong untuk membangun koridor kemanusiaan.

Sekarang PBB belum mengambil inisiatif dalam hal ini. Pemerintah, individu atau organisasi masyarakat sipil belum membuat langkah apa pun, seolah-olah Kashmir tidak ada di planet ini, Kashmir ada di tempat lain, seolah-olah penduduk Kashmir tidak menderita.

Jadi, saran saya adalah jika komunitas internasional, karena banyak pertimbangan, tidak membuat langkah apa pun, negara-negara seperti Turki harus memimpin.

Karena Anda telah mengejar diplomasi kemanusiaan di berbagai belahan dunia. Anda telah berusaha membantu mereka di sini. Anda telah merawat para pengungsi Suriah. Anda telah pergi ke luar negeri untuk membantu masyarakat yang bermasalah, Jadi, saran saya adalah agar Turki menunjukkan kepemimpinan, dalam membangun koridor kemanusiaan untuk Jammu dan Kashmir yang diduduki India.

Tentu saja, ini akan ditolak oleh India, tetapi setidaknya sinyal bahwa Ankara peduli akan memiliki dampak yang diinginkan.

AA: Pakistan telah memperingatkan bahwa jika dunia tidak melakukan apa pun untuk menghentikan keputusan India tentang Kashmir, kedua negara bersenjata nuklir akan semakin dekat dengan konfrontasi militer langsung. Ada yang menyebutnya pemerasan nuklir. Apakah Kashmir benar-benar titik nyala nuklir?

SMK: Ini bukan pemerasan. Bahkan, itu adalah narasi fakta di lapangan. Kami telah mencoba untuk memberi tahu dunia tentang perkembangan serius dan pernyataan provokatif yang dibuat oleh India, karena penghasut perang di India yang duduk di kabinet India dan sayangnya termasuk perdana menteri sendiri, telah menahan ancaman. Dan organisasi ekstrimis mereka seperti Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS), semua menyebutkan bahwa mereka akan menggunakan senjata nuklir untuk melawan Pakistan.

Dalam manifesto pemilihan mereka tahun ini, dan sebelumnya pada tahun 2014, mereka mengatakan bahwa mereka akan mencabut Pasal 370 dan Pasal 35A. Mereka sekarang telah mencabut dua artikel ini.

Jika mereka mengatakan hari ini bahwa mereka akan menyerang Azad Kashmir, dan mereka akan menghancurkan Pakistan, dan mereka akan menggunakan senjata nuklir untuk melawan Pakistan, haruskah kita tidak mempercayainya? Mengapa kita harus memberi mereka manfaat keraguan? Karena mereka mengatakan akan melakukannya.

Jadi, yang dilakukan Pakistan hanyalah memberi tahu komunitas internasional bahwa inilah yang ingin dilakukan India. Dan jika komunitas internasional tidak melakukan intervensi, atau tidak mengaktifkan proses politik dan diplomatik, maka rakyat Azad Kashmir dan rakyat Pakistan harus melawan dan mempertahankan wilayah mereka sendiri dan rakyat mereka sendiri.

Jadi, ini merupakan ancaman eksistensial. Itu yang kami katakan; kami mengatakan bahwa jika ada perang yang dimulai pada tingkat konvensional dan berubah menjadi pertukaran nuklir, maka konsekuensinya tidak hanya terbatas pada wilayah Asia Selatan.

Maksud saya, tentu saja, para ilmuwan memproyeksikan bahwa jika pertukaran semacam itu terjadi, hampir 120 juta orang akan terbunuh seketika, dan 2,5 miliar orang di seluruh dunia akan terkena dampak langsung atau tidak langsung.

Tapi yang kami katakan adalah sekarang saatnya untuk campur tangan. Ketika orang-orang Kashmir terbunuh, ketika mereka telah dibersihkan secara etnis, ketika mereka telah dipindahkan, sepenuhnya, akan terlambat bagi Dewan Keamanan PBB untuk campur tangan.

Kita juga tahu bahwa di Balkan ketika situasi serius berkembang, ketika orang terbunuh di sana. Dan ada genosida dan genosida terorganisir dan ketika ada genosida di Rwanda dan Burundi pada pertengahan 90-an, PBB tidak melakukan apa-apa.

Jadi, kami tidak memeras komunitas internasional. Kami memberi tahu mereka tentang kenyataan saat mereka berkembang dan muncul di kawasan ini, dan bahwa masyarakat internasional harus bertindak berdasarkan Piagam PBB dan sesuai dengan hukum internasional. Jadi, ini adalah ancaman yang sangat, sangat nyata bagi Pakistan dan bagi seluruh wilayah dan dunia.

AA: Mempertimbangkan sensitifitas Kongres AS tentang masalah-masalah seperti Uyghur, Hong Kong dan Rohingya, bagaimana seharusnya kita mengevaluasi sikapnya terhadap perselisihan Kashmir?

SMK: Amerika Serikat di masa lalu sangat berhati-hati dalam hal masalah Jammu dan Kashmir dan telah berusaha menyeimbangkan pernyataannya ketika membuat pernyataan terbaik. Tetapi baru-baru ini, maksud saya sebelum 5 Agustus ketika Perdana Menteri Pakistan berada di Amerika Serikat, Presiden Amerika Serikat menawarkan mediasi, tetapi itu ditolak oleh India.

Dan setelah itu, pada bulan September tahun ini, Presiden Amerika Serikat telah mengulangi atau mengulangi tawaran mediasi ini, tetapi dia membuatnya bersyarat.

Dia mengatakan akan menengahi jika kedua negara - India dan Pakistan - sepakat. Anda harus melihat halaman sejarah untuk membuktikan bahwa India tidak pernah menyetujui mediasi pihak ketiga sejak 1960-an dan seterusnya.

Jadi, Amerika Serikat telah menyatakan keinginannya untuk melakukan sesuatu. Tetapi saya berpikir bahwa Amerika Serikat sendiri terganggu oleh proses pemakzulan di Kongres AS. Ada juga pemilihan umum. Tetapi izinkan saya menambahkan di sini bahwa untuk pertama kalinya, dalam beberapa dekade, tabu bahwa India tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas kejahatannya terhadap kemanusiaan di wilayah yang diduduki India telah rusak.

Karena, sekarang, beberapa anggota Kongres, pada kenyataannya, lebih dari 50 anggota Kongres, telah mengkritik tindakan India dan telah mengajukan pertanyaan tentang cara mereka melakukan operasi perang di wilayah tersebut dan mereka telah meminta untuk mengangkat blokade telekomunikasi dan mengakhiri blokade keamanan. Ada banyak senator yang telah menulis surat kepada presiden AS untuk campur tangan dalam situasi tersebut.

Jadi, saya pikir di seluruh dunia, ada kesadaran baru tentang keseriusan perselisihan Kashmir dan bahwa banyak anggota parlemen, termasuk anggota Kongres dan senator AS, menolak narasi sepihak India, dan mereka tahu lebih banyak fakta tentang apa yang terjadi tanah Kashmir.

Jadi, saya pikir ini adalah perubahan positif.

AA: Kami melihat bahwa pembatasan di Kashmir juga menjadi bahan perdebatan dan kritik di kalangan masyarakat India. Juga partai oposisi dan orang lain, para tokoh. Apakah Anda memiliki pesan untuk mereka yang mengajukan keberatan ini?

SMK: Ya, saya, atas nama orang-orang Jammu dan Kashmir, orang-orang Azad Kashmir khususnya, dan Pakistan, ingin mengucapkan terima kasih kepada masyarakat sipil India, partai-partai politik India, dan banyak kelompok hak asasi manusia yang telah mengutuk dan menghukum Narendra Modi untuk tindakan yang dia lakukan.

Dan mereka telah mengkritik munculnya ekstremisme Hindutva ini, jenis keistimewaan yang ditoleransi di dunia, berhadapan dengan kejahatan India, kekejaman keji di wilayah Jammu dan Kashmir. Jadi, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua organisasi dan kekuatan politik di India dan mereka bukan Muslim, mayoritas dari mereka adalah Hindu atau dari agama lain, dan mereka telah mengkritik Narendra Modi, atas apa yang telah ia lakukan.

Mereka mengatakan bahwa ini bukan India milik mereka, atau India yang mereka ingin miliki. Jadi, kami ingin mengucapkan terima kasih. Kami sudah berharap pada mereka. Bahkan, dalam pidato publik saya, saya selalu menyarankan orang-orang untuk menjalin kontak dengan masyarakat sipil India, karena orang-orang ini yang telah mengangkat suara mereka, telah melakukannya dalam keadaan yang sangat sulit.

Karena saat seorang politisi India berbicara untuk orang Kashmir, dia menemukan dirinya dikecam, dikritik, dan beberapa dari mereka telah dipenjara karena masalah ini seperti P. Chidambaram, mantan menteri.

Dan pada kenyataannya, ada pemimpin BJP [Bharatiya Janata Party] Yashwant Sinha, yang telah dipermalukan dan dikritik dan di depan umum dia telah diserang oleh ekstrimis Hindu. Jadi, orang mengambil risiko, untuk mengatakan yang sebenarnya di India, dan kami berterima kasih kepada mereka.

AA: Apakah warga Kashmir yang tinggal di pihak India mengharapkan asimilasi, identitas atau erosi budaya dalam jangka menengah? Bagaimana mereka akan terpengaruh?

SMK: Anda tahu, India telah mengumumkan akan membawa orang-orang Hindu ini dari seluruh India dan menempatkan mereka di Jammu dan Kashmir yang diduduki. Sekarang, mereka telah membuat persiapan untuk itu. Ini bukan sesuatu yang terjadi tiba-tiba dan mereka akan mulai melakukan sekarang. Mereka telah memberikan hak-hak tempat tinggal permanen atau semi-permanen untuk apa yang disebut pengungsi Pakistan Barat, mereka adalah pengungsi dari Azad Kashmir.

Mereka juga memanipulasi statistik dengan menggunakan tindakan statistik. Ada tindakan lain, UU Perbankan, yang disebut UU SARFESI [Sekuritisasi dan Rekonstruksi Aset Keuangan dan Penegakan Bunga Efek] dan mereka telah mencoba untuk secara ilegal melampirkan properti Kashmir dan memberikannya kepada orang Hindu atau non-Kashmir. Jadi, proses ini sudah dimulai.

Mereka juga telah merencanakan dengan rumit untuk membangun permukiman ilegal ini untuk memulai dengan koloni terpisah untuk para pakar dan mantan personel tentara. Dan sekarang, mereka ingin membawa orang-orang ini, khususnya Hindu dari seluruh India, dari Delhi atau Haryana atau Rajasthan atau Kerala atau Bangalore atau Bihar dan menempatkan mereka di Kashmir.

Dan membawa pengusaha kaya dari India untuk menetap di sana dan memberi mereka sewa panjang untuk bisnis, sewa selama 40 tahun atau lebih sehingga mereka dapat mengkonfigurasi ulang populasi wilayah dan mereka dapat mengurangi mayoritas Muslim di sini - sekitar 70% dari seluruh populasi - hingga minoritas. Jadi, inilah yang India rencanakan selama bertahun-tahun.

Terutama Sayed Ali Geelani dan para pengikutnya serta Mirwaiz Umar Farooq dan Yasin Malik, mereka telah memperingatkan tentang hal itu tahun demi tahun. Sekarang, ini sudah mulai terjadi sekarang.

Ini pembersihan etnis. Dan mereka akan mengubah nama kota, mereka memulai semuanya hari ini, mereka akan menyelesaikan tugas ini. Dan mereka akan membunuh orang. Mereka akan menggusur kami, mereka akan membuat tekanan di Lembah Kashmir dan memaksa orang untuk melarikan diri dari wilayah itu, baik ke Azad Kashmir atau ke bagian lain dunia.

Saya yakin itu akan menciptakan gelombang pengungsi. Dan Kashmir sudah mulai memikirkannya. Bahkan, keluarga Kashmir yang mampu melarikan diri atau meninggalkan wilayah itu, mereka mencari berbagai pilihan.

Jadi, pembersihan etnis sudah dimulai. Dan Anda tahu, ketika saya datang kepada Anda terakhir kali saya menggunakan istilah-istilah ini, saya mengatakan bahwa pembersihan etnis sedang terjadi atau kejahatan terhadap kemanusiaan sedang terjadi, genosida itu terjadi.

Sekarang, bukan presiden Azad Kashmir yang mengatakan, sekarang yang mengatakan itu adalah Genocide Watch atau Amerika Serikat mengatakan bahwa Kashmir melewati fase yang berbeda, tahapan genosida yang berbeda.

Jadi, apa yang dulu kami katakan dan tidak percaya, sekarang diakui dan disebarkan oleh komunitas media independen dan perwakilan masyarakat sipil.

AA: Oke, mengenai peran Turki yang Anda tunjukkan dalam hal koridor kemanusiaan, tetapi secara keseluruhan jenis peran apa yang bisa dimainkan Turki untuk solusi masalah Kashmir?

SMK: Pertama, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada orang-orang Turki, pemerintah Turki untuk solidaritas yang kuat dengan orang-orang Jammu dan Kashmir sebelum 5 Agustus, dan setelah 5 Agustus dan solidaritas Anda tidak bersyarat, tidak ambigu. Kami salut kepada Anda, terima kasih.

Konferensi yang Anda selenggarakan di sini di Ankara ini, dalam dua hari terakhir, dapat saya katakan telah menjadi konferensi terbaik setelah 5 Agustus. Ini cara terbaik yang terjadi di mana saja di dunia.

Jadi, saya sangat berterima kasih kepada orang-orang Turki. Kita dapat mengadakan konferensi seperti ini di masa depan. Kedua adalah bahwa di sini, universitas bekerja pada konflik yang berbeda. Saya berada di Universitas Ilmu Sosial, sebelum datang ke kantor Anda. Dan pada bulan April dan Mei, saya di sini di Istanbul dan Ankara, saya masuk dalam basis para rektor dan staf pengajar di banyak universitas.

Jadi, hal kedua yang bisa dilakukan Turki adalah menciptakan konteks untuk Kashmir di sini. Semacam menyoroti fakta tentang Kashmir karena narasi Kashmir tidak begitu dikenal di Barat. Dan karena sebagian besar penelitian Anda sekarang dilakukan dalam bahasa Inggris yang akan membantu kami.

Yang ketiga adalah, seperti yang saya sebutkan, tepat di awal dan dalam menanggapi pertanyaan Anda adalah bahwa Turki dapat mengejar diplomasi formal dan informal. Diplomasi formal akan memberi fasilitasi dan mediasi antara India dan Pakistan dan mediasi vis a vis Kashmir untuk penyelesaian sengketa.

Jadi, ini satu hal dan mereka bisa mengambil banyak langkah praktis. Anda dapat membawa orang di sekitar meja dan membuat mereka berbicara. Jadi, ini adalah diplomasi formal.

Dan kemudian diplomasi informal, diplomasi kemanusiaan, di mana Anda mengirim pesan ini kepada dunia, kepada orang-orang Jammu dan Kashmir terutama bahwa Anda peduli dengan kesejahteraan mereka, dan bahwa Anda akan terus memperhatikan situasi.

Saya pikir organisasi masyarakat sipil di sini sangat bersemangat. Mereka dapat memainkan peran organisasi HAM. Dan ketika perwakilan Turki pergi ke berbagai belahan dunia, mereka dapat berbicara tentang Kashmir. Dan itu akan menjadi perspektif independen untuk audiens dan lawan bicara.

Bukan hanya Pakistan atau India, atau orang-orang Jammu dan Kashmir yang berbicara tentang konflik berada di pihak-pihak yang terlibat langsung. Jika Turki berbicara, katakanlah di Jenewa, Washington DC atau New York tentang Kashmir dan berbagi perspektif yang telah disaring oleh universitas atau lembaga pemikir di sini, itu akan sangat membantu.

AA: Terima kasih banyak. Pertanyaan terakhir saya tentang anak-anak. Hari Rabu adalah Hari Hak Anak Sedunia. Pakistan telah membuat beberapa pernyataan untuk menyoroti kehidupan anak-anak Kashmir. Apa masalah anak-anak Kashmir dan sebagai bagian dari masalah yang paling rentan?

SMK: Anda tahu, anak-anak telah diperkosa di Kashmir di mana tentara India atau oleh para ekstremis Hindu, dan mereka melakukannya dengan bebas dari hukuman. Mereka belum dimintai pertanggungjawaban. Gadis-gadis muda telah diperkosa. Gadis dan anak laki-laki muda telah diintimidasi dan mereka telah dibutakan.

Sekarang ini ada beberapa fakta nyata yang telah dicatat oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan oleh organisasi hak asasi manusia internasional, jadi ini adalah ancaman langsung. Ancaman lainnya pasca 5 Agustus adalah bahwa menurut sebuah LSM India, yang disebut Federasi Perempuan India, mereka telah menyusun laporan, yang mengatakan bahwa 13.000 anak laki-laki telah diculik atau ditahan. Dan ibu serta keluarga mereka tidak tahu di mana anak-anak ini.

Menurut informasi yang kami kumpulkan melalui desas-desus atau melalui para ibu yang dapat melacak anak-anak mereka, mereka berada di penjara di kota-kota yang berbeda, terutama di Delhi, Agra, Varanasi, dan Lucknow. Dan mereka disiksa di sana. Dan rekaman atau foto-foto penyiksaan anak-anak telah dirilis ke media. Jadi, ini adalah aspek lain.

Anak-anak juga kehilangan pendidikan saat ini karena penguncian keamanan dan karena teror ini. Para ibu tidak yakin bahwa mereka harus mengirim anak laki-laki atau perempuan mereka ke sekolah. Karena mereka berpikir bahwa seorang gadis akan dianiaya atau laki-laki akan dijemput oleh agen keamanan.

Tetapi informasi yang saya terima adalah bahwa di seluruh Kashmir - Lembah Kashmir, di beberapa bagian dari beberapa distrik Jammu dan bahkan di Ladakh - ada perlawanan. Ada demonstrasi, ada menjaga jarak dari pemerintah. Ada pembangkangan sipil. Jadi, karena lingkungan keseluruhan ini, anak-anak kehilangan pendidikannya.

AA: Apakah Anda punya pesan untuk diberikan.

SMK: Saya ingin memberikan penghormatan kepada orang-orang Jammu dan Kashmir yang diduduki India karena mereka melawan atau mereka melawan teror India, pemerintahan teror tanpa senjata. Orang-orang Jammu dan Kashmir adalah orang yang paling tidak bersenjata di dunia. Anda dapat pergi ke zona konflik lainnya di Afrika, di Asia, di Amerika Latin, di mana pun di Eropa. Orang-orang Kashmir tidak punya senjata.

Dan India mencoba memberi tahu dunia pada satu sisi, bahwa situasinya normal dan tidak normal. Dan mereka berusaha memberi tahu dunia bahwa mereka memerangi terorisme dan mereka bukan teroris. Menurut kepala polisi, Dilbag Singh, jumlah militan di lembah itu sekitar 200 hingga 300.

Jadi mereka sebenarnya anak-anak muda yang telah melarikan diri dari teror pasukan India dan bersembunyi di pegunungan, atau tempat-tempat yang jauh, mereka tidak memiliki senjata, mereka tidak terlatih dan mereka tidak bisa melawan 900.000 tentara yang dikerahkan di sana.

Yang ingin saya katakan adalah bahwa dunia harus menyadari penderitaan dan penderitaan rakyat Jammu dan Kashmir. Itu tidak bisa direduksi menjadi kata-kata. Ini melampaui segala jenis narasi. Anda harus berada di sana untuk melewati penderitaan itu dan malapetaka itu.

Jadi, apa yang ingin saya katakan saya ingin memberikan penghormatan kepada orang-orang Jammu dan Kashmir ini bahwa mereka menentang terorisme dari rezim fasis terbesar, paling fanatik, di dunia saat ini. Dan mereka meningkatkan pertarungan ini secara damai untuk mewujudkan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri.

Tetapi izinkan saya juga memberi tahu Anda bahwa mereka mendukung kampanye ini atas nama seluruh komunitas internasional. Karena ketika hak-hak Kashmir diinjak-injak, saya pikir hak-hak seluruh umat manusia juga ikut diinjak-injak.

Ini harus disadari oleh masyarakat internasional dan harus datang untuk menyelamatkan populasi Kashmir yang terkepung, telah terbunuh dan cacat, disiksa dan dibutakan setiap hari. Jadi, kami mencari bantuan dari komunitas internasional.

Saya telah menekankan bahwa sementara Kashmir dan Pakistan tertarik pada proses politik dan diplomatik, mereka tidak bisa hanya berbicara kepada diri mereka sendiri. Mereka harus memiliki teman bicara dan teman bicara utama, India tidak ada di meja perdamaian di meja perundingan, dan mereka ingin memblokir semua yang akan dilakukan PBB, dan mereka ingin memblokir inisiatif apa pun yang akan diambil Pakistan untuk diplomasi.

Jadi, apa yang harus dilakukan warga Kashmir? Berbicara dengan diri mereka sendiri dan memberi tahu mereka bahwa kita sedang mengejar proses politik dan diplomatik dalam ruang hampa sepenuhnya?

Jadi, penghormatan kepada orang-orang Jammu dan Kashmir dan memohon kepada masyarakat internasional dan teman-teman kita di Turki, untuk datang menyelamatkan orang-orang Jammu dan Kashmir.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). . Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.