Berita analisis

ANALISIS – Serangan virus korona rusak agenda pemilu Trump

Ujian bagi pemerintahan Trump dalam menghadapi epidemi virus korona menjadi paling serius

Ekip   | 25.03.2020
ANALISIS – Serangan virus korona rusak agenda pemilu Trump Presiden AS Donald J. Trump mengumumkan keadaan darurat nasional akibat pandemi virus korona Covid-19, di Kebun Mawar Gedung Putih, di Washington, DC, Amerika Serikat pada 13 Maret 2020. (Michael Reynolds - Anadolu Agency)

Ankara

- Epidemi virus korona, yang merebak ke seluruh dunia, telah menjadi ujian paling serius bagi pemerintahan Trump. Kritik kepada dia karena sempat mengecilkan ancaman virus dan merusak proyeksi masa depan menunjukkan bahwa ujian ini akan sulit.

- Kinerja pemerintahan Trump, dan Amerika Serikat secara umum, dalam perang melawan epidemi virus korona jenis baru, sama sekali tidak melegakan sejauh ini. Salah langkah yang diambil oleh banyak institusi telah mengguncang kepercayaan pada kapasitas dan kompetensi pemerintahan AS.

-Efek geopolitik dari wabah tampaknya hanya memiliki prioritas kedua dalam hal pentingnya menangani situasi ini dibandingkan dengan dimensi kesehatan dan keamanan terkait krisis. Di sisi lain, krisis ini berpotensi melahirkan konsekuensi penting pada posisi global AS dalam jangka panjang.

Oguzhan Yanarisik

ISTANBUL

Presiden AS Donald Trump telah mengambil langkah tegas menuju pemilihan presiden yang akan diadakan pada 3 November 2020. Faktor-faktor seperti posisinya yang tak terbantahkan dalam Partai Republik, menyelesaikan proses pemakzulan tanpa bencana apa pun, proses turbulen Partai Demokrat dalam menentukan kandidatnya sebagai presiden, dan keberhasilan kinerja ekonomi AS berperan penting dalam hal ini.

Epidemi virus korona, yang menyebar ke seluruh dunia baru-baru ini, telah menjadi ujian paling serius yang dihadapi pemerintahan Trump sejauh ini. Kritik yang dia terima karena sempat mengecilkan ancaman virus dan merusak proyeksi masa depan menunjukkan bahwa ujian ini akan sangat sulit. Kinerja Trump dalam menghadapi masalah epidemi ini tampaknya akan menentukan nasib dia pada pemilu 2020.

Kinerja Presiden Trump, dan Amerika Serikat secara umum, sejauh ini dalam memerangi epidemi virus korona jenis baru, sama sekali tidak menggembirakan. Salah langkah yang diambil oleh Gedung Putih, Departemen Keamanan Dalam Negeri dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah mengguncang kepercayaan pada kapasitas dan kompetensi pemerintah AS.

Kontradiksi dalam penjelasan Trump telah membuat kebingungan dan ketidakpastian. Baik sektor publik maupun swasta dipandang tidak siap untuk memproduksi dan mendistribusikan alat yang tepat yang diperlukan untuk mendiagnosis dan memerangi virus. Pemerintahan Washington telah menimbulkan keraguan publik bahkan dalam mengendalikan situasi di dalam dirinya sendiri, apalagi memimpin intervensi global terhadap virus.

Pukulan terbesar bagi perekonomian

Pandemi virus korona tipe baru menimbulkan risiko tidak hanya bagi kesehatan manusia, tetapi juga bagi ekonomi negara bagian. Sangat jelas bahwa ekonomi, yang merupakan bidang yang paling dipercaya Trump, akan menerima kerusakan serius. Karena para investor ingin mengamankan modal sebagai akibat dari serangan epidemi virus korona, hampir semua jenis aset (saham, obligasi, emas, minyak) tetap berada di bawah tekanan jual.

Sebagai konsekuensi dari kepanikan dalam beberapa pekan, bursa saham hampir kehilangan semua keuntungan yang diperoleh selama era Trump. Terutama, sektor pariwisata dan transportasi telah mengalami kejatuhan yang merupakan salah satu terburuk dalam sejarah.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan bahwa penyebaran COVID-19 "lebih buruk daripada 11 September" untuk industri penerbangan. Oleh karena itu, klaim bahwa Wall Street memberikan kinerja yang sukses berkat Trump telah menerima pukulan berat.

Tingkat pengangguran yang lebih rendah, yang merupakan salah satu masalah yang paling dibanggakan Trump, telah meningkat pada periode ini. Sebagai contoh, menurut proyeksi yang diterbitkan Asosiasi Perjalanan AS, virus korona jenis baru ini kemungkinan akan menghantam sektor transportasi senilai USD809, dan 4,6 juta orang akan kehilangan pekerjaan di sektor tersebut tahun ini.

Bahkan tingkat pengangguran AS saat ini akan berlipat ganda dan mencapai 6,7 persen dari 3,5 persen. Selain itu, pengumuman oleh Asosiasi Hotel dan Penginapan Amerika bahwa 4 juta orang di sektornya telah kehilangan pekerjaan mereka atau hampir kehilangan pekerjaan mereka dalam beberapa minggu ke depan. Ini menunjukkan seberapa besar angka pengangguran yang mungkin muncul. Beberapa proyeksi memperkirakan tingkat pengangguran bisa naik hingga 20 persen.

Untuk menghentikan kerusakan ekonomi tersebut, pemerintahan Trump telah melakukan beberapa langkah. Sebagai salah satu langkah paling penting adalah paket stimulus hampir USD1 triliun yang dirancang dengan Kongres untuk menghidupkan kembali ekonomi AS dan memberikan kenyamanan bagi bisnis dan pekerja yang paling terkena dampak krisis.

Trump awalnya meremehkan, lalu serius

Presiden Trump terlambat memahami sejauh mana ancaman wabah Covid-19 ini. Dalam pidatonya pada 28 Februari, dia mengatakan tipe baru virus korona adalah "hoaks" yang digunakan oleh Demokrat untuk membahayakan dirinya dan pemerintahannya. Menurut angka resmi yang dirilis hingga tanggal itu, lebih dari 80.000 orang terinfeksi virus dan lebih dari 2.800 orang mati.

Meskipun demikian, "Demokrat memolitisasi virus korona," kata Trump, yang salah satu pengikutnya mengatakan kepada dia: "Tuan Presiden, mereka mencoba untuk mengalahkan Anda dengan masalah Rusia. Mereka tidak bisa melakukan itu. Mereka mencoba mengalahkan Anda dengan penipuan pemakzulan. Itu juga gagal. Virus korona adalah penipuan baru mereka."

Sekutu terdekat Trump di media, Fox News Channel, juga membuat siaran bahwa virus korona sebenarnya tidak terlalu berbahaya. "Ini hanyalah alasan lain untuk mencoba menggulingkan presiden," kata presenter dan pakar Fox News, seperti yang terlihat dalam video yang disiapkan oleh Washington Post untuk menarik perhatian.

"Bahkan dalam skenario terburuk, virus ini akan seperti flu biasa. Klaim bahwa virus korona jauh lebih mematikan tidak mencerminkan kebenaran. Tanpa vaksin, flu akan jauh lebih mematikan. Virus ini digunakan sebagai senjata politik melawan presiden. Flu standar membunuh puluhan ribu orang Amerika setiap tahun. Sekarang adalah waktu terbaik untuk bepergian dengan pesawat. Sangat memalukan bahwa Demokrat berusaha menggunakan virus ini untuk mengambil keuntungan politik yang murah terhadap presiden."

Ketika menjadi jelas dari waktu ke waktu betapa berbahayanya jenis virus korona baru itu, ada perubahan radikal dalam retorika Trump dan kemudian media yang dekat dengannya. Pembicara Fox News, yang awalnya meremehkan virus, mulai menggunakan banyak bahasa yang berbeda hanya beberapa minggu kemudian.

"Kita perlu meniru tes untuk mencegah penyebaran virus ini. Kita tidak kebal terhadap virus ini. Kita sedang berurusan dengan virus yang sangat berbahaya dan mematikan. Krisis kesehatan yang berbahaya ini bisa berubah menjadi krisis politik. Kita sudah mulai merasakan konsekuensi ekonomi. Virus ini dapat menyebabkan penurunan ekonomi dan bahkan depresi.”

Virus korona sekarang "virus China" bagi Trump

Donald Trump lebih suka taktik "meremehkan bahaya" pada awal epidemi. Dia ingin membangun strateginya dengan argumen seperti "ancaman virus akan memudar ketika cuaca mulai panas", yang sebenarnya tidak memiliki bukti ilmiah untuk menjadi kenyataan.

Namun, ketika Trump memperhatikan bahwa taktik ini tidak berhasil dan bahkan, sebaliknya, kemampuan kepresidenannya dipertanyakan, dia telah mengambil perubahan tajam dalam retorikanya tentang virus. Trump, yang lebih memilih virus daripada demokrat sekarang, mengatakan: "Kami menentang musuh yang tak terlihat. Kami memiliki masalah yang tidak ada yang bisa memikirkan sebulan yang lalu." Padahal, dia diberitahu tentang ancaman virus dua bulan sebelumnya.

Seolah Trump ingin membuat orang melupakan ketidakpekaan sebelumnya, kali ini dia mulai menggunakan bahasa yang sangat tajam. Dia bahkan menggambarkan perang melawan virus sebagai perang dan mengklaim bahwa krisis yang terjadi telah membuatnya menjadi "presiden masa perang."

Tidak hanya itu, dia memperkenalkan Undang-Undang Produksi Pertahanan, yang digunakan untuk memastikan produksi bahan-bahan penting, terutama di masa perang. Dengan demikian, dia membuka jalan bagi produksi pasokan medis yang dibutuhkan oleh negara dengan mengambil alih perusahaan swasta jika perlu.

Trump pasti berpikir bahwa hanya bertarung melawan musuh yang tak terlihat mungkin tidak cukup untuk memperkuat posisinya, tetapi dia tampaknya telah memutuskan bahwa keberadaan musuh yang nyata juga untuk kepentingannya.

Untuk itu, dia mulai menganggap China bertanggung jawab langsung atas penyebaran virus ini. Dia berulang kali menggunakan frasa "virus China" dalam pidatonya. Gedung Putih mengatakan pada akun Twitter resminya bahwa banyak penyakit seperti flu Spanyol, Virus West Nile, Zika dan Ebola diberi nama sesuai dengan asal mereka.

"Bahkan CNN menyebutnya sebagai virus korona China. Mereka yang mencoba memecah belah kita harus berhenti berusaha membuat Amerika gagal dan memberi orang Amerika informasi nyata untuk melewati krisis.”

China memang memiliki andil besar dalam kemunculan dan penyebaran virus ini. Virus ini pertama kali terdeteksi pada November 2019 di Wuhan, provinsi Hubei, Cina. Tetapi pihak berwenang China belum mengungkapkan hal ini selama berbulan-bulan, bahkan menghukum dokter yang pertama kali melaporkannya.

Dengan demikian, memerangi virus menyebabkan hilangnya waktu yang berharga. Ini telah menunda langkah-langkah seperti mendidik masyarakat, membatasi perjalanan, dan menyebarkan vaksin. Pemerintahan Beijing belum membagikan informasinya kepada dunia; mereka menolak untuk bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan bahkan mungkin memanipulasi angka kematian pasien juga.

Namun terlepas dari semua ini, mereka beralih ke pekerjaan PR positif, menyatakan kemenangan atas virus. Dengan mengirimkan bantuan ke negara-negara seperti Italia dan Serbia, mereka berupaya memosisikan diri sebagai aktor yang bisa melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa (UE). Mereka juga sangat sukses, berkat kinerja yang buruk dari Washington dan UE.

Implikasi geopolitik dari tipe baru wabah virus korona tampaknya menjadi kepentingan sekunder bagi dimensi kesehatan dan keamanan krisis ini untuk saat ini. Tetapi krisis ini berpotensi memiliki konsekuensi signifikan bagi posisi global AS dalam jangka panjang.

Semua faktor yang membuat AS mengklaim kepemimpinan global menjadi mungkin, seperti kemampuannya untuk mengelola secara internal, fasilitas produksinya yang besar, dan keberhasilannya dalam memimpin perang melawan krisis global, sejauh ini telah menarik gambaran yang agak gelap dalam proses krisis ini. Di sisi lain, jika proses ini tidak dapat dikelola dengan baik, yang kalah tidak hanya Trump, tetapi seluruh Amerika Serikat.

[Oguzhan Yanarisik, yang menyelesaikan studi doktoralnya di Departemen Politik dan Studi Internasional di Universitas Warwick, Inggris., Bekerja sebagai anggota fakultas di Institut Ilmu Keamanan Akademi Kepolisian]

* Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Anadolu Agency.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.